Follow Me @rezadiasjetrani

Kamis, 03 Agustus 2017

Kampong Tourist, Solusi Penginapan Murah Meriah Buat Backpacker di Malang

Kampong Tourist,  Malang
Malang....siapa yang tak pernah mendengar tentang kota ini? Kota yang memiliki julukan Kota Apel ini merupakan salah satu destinasi wisata populer di kabupaten Jawa Timur dengan berbagai destinasi wisata yang sangat lengkap dari city tour, museum, pantai, hingga pengunungan.

Pada bulan Juli 2017 ini aku berkesempatan untuk datang ke kota ini,  lagi dan lagi. Entah sudah keberapa kalinya. Tujuanku saat itu adalah untuk mendaki gunung tertinggi di Pulau Jawa, Gunung Semeru dengan puncak tertingginya bernama Mahameru. Puncak abadi para Dewa.


Dengan menaiki kereta Malioboro Ekspress, aku berangkat dari Jogja sekitar pukul 8 malam. Waktu itu gerbong yang kunaiki adalah kelas eksekutif karena selisih antara kelas ekonomi dengan eksekutif hanya Rp 75 ribu aja. Kereta ekonomi Rp 150 ribu sedang eksekutif Rp 225 ribu.

Sedikit tips buat kalian yang mau jalan-jalan ke timur nih...rajin-rajin aja bandingin harga kelas ekonomi sama bisnis. Soalnya selisihnya kadang nggak banyak. Lumayan kan bisa rebahan jadi sampai di kota tujuan udah seger badannya.

Keretaku tiba di Malang sekitar pukul 3 dini hari. Berhubung waktu ketemuan dengan teman-teman pendaki lain adalah jam 8 pagi (yang molor jadi jam 10 siang), aku memutuskan untuk menginap di penginapan terlebih dahulu daripada ngemper di stasiun.

Sendirian....cuman hitungan jam....duh sayang banget kalau sewa kamar hotel yang minimal harus Rp 200 ribuan. Untungnya aku pernah membaca soal Kampong Tourist yang terkenal sebagai the best and cheapest hostel in Malang, sebuah penginapan berbentuk dormitory di roof top Hotel Helios, Malang dengan budget terjangkau.

CUMAN Rp 65 ribu per bed, trus ada shower air panasnya. Bagian paling penting karena aku nggak bisa mandi air dingin kecuali terpaksa. Kadang lebih milih nggak mandi kalo adanya air dingin hahahaha.

Menuju Kampong Tourist di Roof Top Hotel Helios

Jarak dari stasiun Malang ke Hotel Helios hanya sekitar 10 menit menggunakan becak, atau 5 menit menggunakan kendaraan bermotor. Cukup dekat memang, kalau mau jalan kaki sih oke aja.

Tapi berhubung waktu itu jam 3 dini hari dan aku membawa tas carrier 45 L, males banget kalo jalan. Akhirnya aku naik becak dan disuruh bayar Rp 25 ribu. Agak kesel sih sebenernya soalnya kalau naik Gojek dan bayar pakai Go Pay cuman Rp 4 ribu. Lumayan banget selisihnya tapi yaudahlah. Toh kudu jalan kaki dulu kalo mau order Gojek dari stasiun.

Tiba Di Kampong Tourist
Selamat pagi dari Malang !
Setibanya di lokasi, kamu harus memasuki lobby Hotel Helios terlebih dahulu. Bilang aja sama resepsionisnya kalau kamu menginap di Kampong Tourist, lalu naik lift (hingga lantai 3). Keluar dari lift kamu harus naik tangga soalnya penginapan ini ada di rooftop.

Oh iya aku udah booking sekitar seminggu sebelumnya, nggak lupa konfirmasi kalau aku bakalan dateng sekitar jam 4 subuh. Biar dibukain pintu.

Jadi resepsionisnya memang buka 24 jam, tapi karena disini jumlah petugasnya terbatas, kalau sudah jam 12 malam keatas gerbang antara lantai 3 (lantai tertinggi Hotel Helios) dengan lantai 4 (lokasi Kampung Turis) akan digembok, tentunya demi keamanan dan kenyamanan . Jadi kudu sedikit teriak yaa biar masnya bangun.

Kalau resepsionis Hotel Heliosnya sih standby 24 jam.

Setelah menunjukkan identitas buat didata, kita akan dikasih sarung bantal, seprei, dan juga selimut bersih yang nantinya kita pasang sendiri di kasur yang sudah tersedia.
Ruang tamu, ruang baca, merangkap tempat resepsionis + butik
Harga menginap di Kampong Tourist :

Di Kampong Tourist ada 3 gazebo (bangunan dari bilik bambu) dan 1 dormitory yang berisi kasur single juga dobel.

Nih ya aku kasih sedikit gambaran :

GAZEBO - Rp 160 ribu
Bangunan bambu yang aku bilang sih cukup asyik, menyatu banget sama alam. Katanya didalam bangunan ini ada dua kasur single yang bisa kamu gabungin sendiri (nggak bisa motret dalemnya soalnya pas penuh). Di bagian depan tiap gazebo ada jemuran buat jemur handuk atau baju. Gazebo ini bisa buat berdua.

Gazebo yang lebih private. Enak nih bobok disini kayaknya
SINGLE BED DORM - Rp 65 ribu
Ada 8 buah kasur single yang bentuknya "beda dari yang lain". Kalau dorm biasanya kasurnya tumpuk dua, yang ini tumpuk lebih dari dua. Sebenernya sih buat aku pribadi yang biasa "tidur seenaknya", kasur model begini agak kurang leluasa. tapi dengan harga segitu, dapet bantal, selimut, dan seprei bersih, mandi air panas, free wifi, itu udah lebih dari cukup.
Kondisi kamar pagi itu
DOUBLE BED DORM - Rp 120 ribu
Ada 4 buah kasur dobel yang aku sendiri belum liat sih, abisnya masih ada bule yang tidur. tapi kebayang kan bentuknya kasur dobel kayak apa.

TRIPLE BED DORM
Di dorm cuma ada 1 kasur raksasa yang waktu itu ditempati sama 1 mbak-mbak. Kayaknya sih penghuni kasur ilgeal soalnya dia ga pake seprei sama sekali. Cuman bawa bantal sama selimut. Mungkin penghuni kasur single yang melipir karena kasur triple ini kosong~~ .
Eh khusus kasur triple ini ada jaring anti nyamuknya, unch banget pake kak ~~

Semua harga itu udah termasuk : Pemandangan taman sederhana (banyak pot dan juga patung), kalau cerah bisa liat pegunungan dan juga pemdangan kota Malang,  Wi-Fi gratis (minta dulu di resepsionis login id + password), kipas angin di setiap ruangan,  gantungan jemur baju untuk rame-rame (jadi plis jangan egois buat jemur semua baju basah kamu disitu kecuali kamu sewa gazebo), kamar mandi bersama ( ada 4 buah shower air panas), wastafel (yang sabun cuci tangannya wangi bunga),  toilet bersama (ada 2 buah closet duduk), dan juga yang paling penting duah termasuk pajak 10 % juga biaya layanan akomodasi 10 %.

Gazebo buat santai-santai
Apalagi ?
Banyak sih... mending aku tulis semua ya di bawah, kali aja kamu mau memanfaatkan semua fasilitas disini secara maksimal dengan harga minimal.


KAMAR MANDI
Namanya juga dormitory, tentu kamar mandinya pun sharing. Ada wastafel di samping kamar mandi yang bisa kita gunakan buat sikat gigi atau cuci muka. 
Bisa nyewa sepeda juga nih
Wastafel samping kamar mandi

Fasilitas yang Bisa Kamu Dapat di Kampong Tourist :

  • FREE WIFI (kalau nggak salah cuman bisa dipake selama 1 jam untuk 1 login id)
  • TOURIST INFORMATION and TRAVEL SERVICE (mereka punya paket wisata yang mempermudah kamu untuk bepergian)
  • CAR RENTAL
  • BICYCLE RENTAL (sepedanya digantung di deket kamar mandi, cukup bagus kok)
  • BEER & DRINKS (aku sih mimiknya teh jahe panas)
  • 24 HRS RECEPTION (tapi kalau malem dikunci biar aman)
  • LIBRARY (bukunya banyaaaaak)
  • FOOD (dari mulai roti bakar sampe nasi goreng ada kok)
  • POST SERVICE (pengen kirim kartu pos buat mas pacar tapi niat doang, tanpa eksekusi, hahaha)
  • LOCKERS (jangan lupa bawa gembok sendiri ya)
  • HOT WATER + CLLOSET
  • FAN IN ALL ROOMS (kemarin sih cukup adem)
  • EARLY CHECK IN
Buat yang mau sarapan, disini restorannya outdoor (ya iyalah) dengan kursi warna-warni yang lucu. Sayang banget pas jam sarapan disini sepi, bule-bulenya kalo nggak berangkat ke Bromo, ya masih pada tidur. Sedih :(
Harga makanannnya masih terjangkau guys !
Secara keseluruhan, dengan budget minimal, namun fasilitas yang didapat memuaskan. Cuman sedikit terganggu sama patung yang ada di deket gazebo. Aada patung kayu berbentuk alat kelamin laki-laki yang cukup gede jadi agak mengganggu mataku aja sih, hehe. Apa aku kurang mengerti seni ya?

Jadi buat kalian yang mau backpacking hemat ke Malang dan butuh penginapan, hostel ini bisa kalian jadikan pilihan guys!

Lokasi Kampong Tourist :

Jl. Patimura No.37, Klojen, Kota Malang, Jawa Timur, Indonesia
Telepon: +62 341 345797
Website : www.kampongtourist.com




Tidak ada komentar:

Posting Komentar