Follow Me @rezadiasjetrani

Jumat, 30 Agustus 2019

Pengalaman dan Biaya Melahirkan Pakai BPJS di RSKIA Sadewa

12.39 0 Comments
Yuhuuuu, berhubung cerita tentang senam hamil, periksa kehamilan, sampe detik-detik menjelang lahiran Saga udah selese ditulis, sekarang saatnya cerita pengalaman lahiran aja.

Dari hasil tanya sana-sini dan baca review orang-orang, RSKIA Sadewa ini udah terkenal bagus baik dari segi pelayanan, dokter, perawat, tapi harganya terjangkau. RSKIA ini punya bupati Kulon Progo yang bernama pak Hasto. Konon sekarang jadi kepala BKKBN (eh coba cari tau aja deh).
Printilan yang aku dapet dari RSKIA Sadewa
Oiya buat yang belum tau, kalian bisa baca disini buat yang ketinggalan cerita-cerita sebelumnya.



Udah basi belom sih nulis sekarang? Saga udah mau 2 bulan kok ya baru ditulis sih Jet...ckckck πŸ˜….

Oke. Jadi seperti yang udah kuceritain di tulisan-tulisan sebelumnya, aku ngurus kamar buat lahiran sendiri karena adek pulang jemput mami dan ambil barang-barang  sedangkan mas X masih di Jakarta. Pas dateng ke Sadewa, ternyata aku udah bukaan 2 dan sama perawatnya langsung suruh opname dan bisa di cover BPJS.

Ini nih yang perlu kalian ketahui. Jadiiiii...setiap rumah sakit itu punya standar dan aturan masing-masing untuk menganggap kasus gawat darurat. Pas ngobrol sama temenku yang kerja di JIH, kalo mereka baru bisa klaim BPJS ketika pasien masuk udah bukaan 6 (obrolan Juli 2019). Kalo bukaan di bawah itu nanti bayar sendiri alias BPJS nya nggak bisa diklaim.

Waaahhh...untung aku di Sadewa bisa diklaim meski baru bukaan 2. Baik sekaliiii 😍😍.

Sebenernya sih bukaan 2 juga masih selo. Masih bisa jalan-jalan. Cuman males aja kan bolak-balik dari rumah ke Sadewa. Lumayan jauh apalagi kalo kena macet.

Oke lanjot!

Kalo kalian mau lahiran pake BPJS di Sadewa, ini ada beberapa dokumen yang harus kalian siapin. 
  1. Fotocopy KTP suami istri
  2. Fotocopy KK
  3. Fotocopy Kartu BPJS
  4. Surat Pengantar UGD (Kasus Emergency). Berhubung aku masuk langsung ke UGD Sadewa jadi dapet surat ini.
  5. Surat Rujukan Faskes 1 (kalo emang kandungannya bermasalah)


Tapi kalo kalian rawat inap biasa tanpa kasus urgent, tetap harus pakai surat rujukan/ pengantar dari faskes 1 kalian ya. Terus, RSKIA Sadewa hanya menerima surat rujukan dari faskes 1 di daerah Sleman aja (setauku begitu) dan itupun nggak semua faskes.

Jadi, dari awal kalian cari tau dulu, faskes 1 kalian kerjasama dengan RS mana aja buat jaga-jaga.

Nah, sekalian aja aku kasih tau. Untuk bisa membawa pulang Surat Keterangan Lahir, juga ada beberapa dokumen yang disiapin.
  1. Fotocopy KTP suami istri
  2. Fotocopy KK
  3. Fotocopy Surat Nikah
Jangan sampe ilang ya suratnya, soalnya rumah sakit cuman ngeluarin surat keterangan lahir 1 kali.

Prosedur yang kulalui kemarin runtutannya gini nih biar lebih jelas: 
  1. Kontraksi teratur tapi nggak pecah ketuban. Aku memutuskan ke RSKIA Sadewa.
  2. Sampe sana langsung daftar kayak mau periksa umum dan bilang kok aku kontraksi mulu. Dikasih pengantar buat ke UGD sama bagian pendaftaran.
  3. Di UGD diperiksa udah bukaan 2 - suruh opname dan cari kamar.
  4. Aku bilang pake BPJS dan bisa diklaim  terus ngurus kamar di kantor BPJS yang ada di Sadewa.
  5. Disuruh ngisi blanko yang lumayan banyak. Intinya pernyataan ini itu , data diri lengkap, prosedur ini itu dan tanda tangan dokumen-dokumen.
  6. Antri nunggu kamar dan duduk deket UGD. Ntar kalo kamarnya siap tinggal masuk.
  7. Berhubung Sadewa penuh, aku yang harusnya dapet jatah kelas 1, dijelasin dari awal, mau nggak dapet kamar mana aja yang kosong? Soalnya kamar kelas 1 udah antri 5 orang. Akhirnya aku mau (daripada duduk sambil nahan kontraksi yekan?) dan dapet kamar kosong kelas 2. 
  8. Kalo mau upgrade, cuman bisa naik 1 kelas. Jadi aku yang kelas 1 cuman bisa upgrade ke VIP. Kalo mau ke VVIP bayar mandiri. Tapi daripada buat nombok kamar mending buat beliin baju Saga 😁. 
  9. Akhirnya masuk kamar isi 2 orang.
  10. Bukaan 4 aku sah dibawa ke kamar bersalin. Yang boleh nungguin lahiran cuma 1 orang, suami atau kerabat wanita. Eh tapi kalo belon mau lahiran, kakak-adek, siapa aja boleh masuk nemenin kok asal gantian. 
  11. Lahiran ditungguin bidan dulu, dari bukaan sampe ngeden awal-awal. Nanti dokter baru masuk pas debay udah mau mbrojol. 
  12. Karena aku lahiran normal, abis Saga dibersihin aku langsung IMD sambil dijahit bagian bawahnya πŸ˜….
  13. Abis itu aku langsung masuk kamar. Saga diambil lagi sama perawat buat dimandiin, dipakein baju, divaksin pertama kali.
  14. Setelah 1 atau 2 jam (aku lupak), Saga dianterin ke kamarku dan bisa bobok bareng aku sama mas 😍.
  15. Aku diajarin cara menyusui yang bener  diajarin cara mandiin Saga, diajarin cara merawat pusarnya Saga (kan belom puput), terus dikasih tau hal-hal yang perlu aku tau lah pokoknya. Oiya, aku juga harus pipis, sampe ditanyain mulu udah pipis berapa kali. Buat mastiin kalo jahitannya bener kali ya πŸ˜…. 
  16. Besoknya Saga di cek suhu badannya. Terus baru boleh pulang kalo Saga udah pipis dan pup. Memastikan bahwa semua organnya berfungsi dengan baik. Karena jam 7 pagi Saga udah pup, siangnya aku udah pulang ke rumah deh. Sebelum pulang harus nunggu dokter ngecek aku sama Saga dulu ding. Plus ngurus administrasi.
Kurang lebih kek gitu urutan pengalaman lahiranku kemarin. Nggak ada yang ribet sih. Staf di Sadewa ramah-ramah dan semua pelayanannya juga oke. 

Terus ini biaya lahiran di RSKIA Sadewa waktu itu : 




Aku cuman nombok Rp 445 ribu kurang dikit. Itupun untuk keperluan pribadi seperti pembalut buat ibu nifas, pospak buat Saga dapet 6 bijik, peralatan mandi, tas bayi, vaksin sama kendil buat isi ari-ari Saga. Baju yang dipake Saga + topi + kain bedong juga boleh dibawa pulang. Bahannya enak banget, di rumah sering kupakein buat Saga 😁.

Oiya terus ada biaya buat tes TSH alias tes hormon tiroid. Tes ini hanya bisa dilakuin ke bayi umur minimal 2 hari, maksimal 5 hari apa ya. Detilnya bisa googling aja lah ya. Biaya TSH di Sadewa Rp 95 ribu. Bisa milih mau tes apa enggak. Kalo gamau, ntar duit Rp 95 ribunya bakal dibalikin kok. 

Murah banget kan? Pelayanannya padahal oke. Kamar inapku juga not bad lah. Cuman ya gemesnya karena aku dapetnya kelas 2, padahal aku bayar iuran buat kelas 1. Tapi namanya darurat mah yaudah wes. Yang penting aku sama Saga sehat 😍. 

Obatnya aku juga beli lagi sekitar Rp 200 ribu. Bisa ditebus di apotek Sadewa ataupun di luar. Itu obat buat memperlancar Asi sama antibiotik buat jahitanku.

Beberapa hari setelah pulang, Saga agak kuning. Akhirnya ke puskesmas dan dirujuk ke Sadewa buat tes bilirubin. Karena dirujuk, jatuhnya gratis. Aku sekalian tes golongan darah juga karena kemarin mau tes kok ya lupa. Kalo bayar biayanya semua sekitar Rp 125 ribu.


Intinya sih kalo kita sesuai prosedur, pake BPJS ini gratis dan mudah. Nggak ribet menurutku, karena semua emang ada aturannya jadi ya diikutin aja. Dari segi pelayanan juga nggak ada bedanya sama sekali. Aku cukup puas dan semoga kalian yang baca juga dapet pengalaman yang sama-sama menyenangkan pake BPJS ya. 


XOXO, 
Jetrani

Jumat, 23 Agustus 2019

Akhirnya ke Posyandu Juga!

20.41 0 Comments
Dulu pas aku masih SD, sering liat ada Posyandu di deket sekolah. Sebulan sekali. Aku liat anak-anak balita sama ibunya dateng, ditimbang, diukur tinggi badan, terus pulangnya dapet makanan. Pernah liat mereka dapet sayur sop, sayur bayam, buah pepaya, buah pisang, kacang ijo,pokoknya enak-enak.

Tapi sayang, aku kan udah SD, udah nggak mungkin daftar buat ke Posyandu kan πŸ˜…. Akhirnya aku punya keinginan, suatu saat aku harus ke Posyandu biar dapet bubur kacang ijo (pikiran polos anak SD jaman segitu, padahal beli aja bisa yekan). Waktu itu belom tau burjo dan uang jajan masih 100 perak yang pasti abis dalam sehari buat jajan.

Bertahun-tahun berlalu. Keinginan buat ke Posyandu biar dapet burjo pun lama-lama memudar dan terlupakan.

Hingga aku melahirkan dan punya anak.

"Wah! Aku bisa ke Posyandu dong!" ujarku dalam hati.
Siap berangkat ke Posyandu
Waktu Saga umur seminggu, ada jadwal Posyandu di balai RW deket rumah. Tapi yakalik kan baru juga lahir. Akhirnya aku nunggu aja jadwal berikutnya yaitu kemarin tanggal 15 Agustus 2019.

Jam 9-an, aku, Saga, sama mami berangkat. Posyandunya di bagian belakang balai RW. Cukup bawa buku pink yang dari Puskesmas itu sama bayar 2 ribu perak.
Mami pake baju biru lagi gendong Saga.
Iya. DUA REBU AJA. Bahkan pas aku posting di ig story, temenku cerita di tempat dia cuman bayar seribu. Demi apa dong murah amat!

Pas dateng, lumayan rame. Kader-kader yang bertugas kebetulan tetangga sendiri dan mereka jadi rame nontonin sama nowelin Saga. Maklum, baru ini Saga kukenalin ke tetangga πŸ˜…. Abisnya rumahku nggak punya tetangga. Mau keluar gerbang rumah aja kudu jalan kaki dulu yang cukup lumayan πŸ˜‚.
Buk-ibuk kader.
Makanannya banyak. 

Abis itu Saga ditimbang dan beratnya udah 4,5 kg. Udah naik 1,5 kg aja dari sejak lahir. *bangga berarti aku berhasil jadi busui sebulan pertama ini 😍.
Udah 4,5 kg aja dek Saga.
Kelar ditimbang, diukur panjang badannya dan udah jadi 53 cm (pas lahir 48 cm).

Terakhir, saat yang ditunggu-tunggu tiba.

Saga dapet bu.....bukan bubur kacang ijo 😣. Dapetnya sayur bayam, tempe goreng, udang goreng tepung, sama pisang.

Yah...padahal lagi pengen burjo 🀣.
Meski nggak dapet bubur kacang ijo, tapi dapet makanan bergizi lainnya.
Semua prosesnya cepet. Nggak ada pemeriksaan karena emang nggak ada dokter yang bertugas. Katanya kalo nanti Saga umur 6 bulan bakal dapet vitamin A. Tapi sekarang belom boleh.

Bulan depan mau ke Posyandu lagi ah. Kali ini aku berharap dapet bubur sumsum aja. Burjonya ntar beli aja deket rumah, burjo madura yang dikasih potongan roti itu πŸ˜….


Sabtu, 17 Agustus 2019

Saga Potong Rambut Pertama Kali

21.54 0 Comments

Sebenernya kalo dibilang pertama kali banget sih enggak, soalnya pas akikah di umur 1 minggu, Saga udah sempet dipotong rambutnya meski cuman buat formalitas. Nah, kalo tadi ini, beneran potong niat bahkan sampe digundul.
Saga potong rambut pertama kali.
Iya, hari ini pas 17 Agustus 2019 Saga juga tepat berumur 35 hari. Kalo kata orang Jawa namanya selapan. Tadi pagi, mami bikin among-among, semacam nasi gudangan dan beberapa lauk terus dibagiin ke tetangga sekitar 1 RT.

Baca juga : Gambaran Biaya Untuk Selapanan Anak

Terus biar "sah" katanya kudu potong gundul. Menurutku sih biar bisa dibersihin juga kulit kepalanya karena pasti masih lengket kotoran bekas air ketubannya. Apalagi rambut Saga tebel banget, aku jadi susah bersihin putih-putih kayak kulit mati di kepalanya.
Karena rambut Saga tebel, kotoran kepalanya susah dibersihin. Makanya harus digundul.
Ternyata bener. Begitu dipotong, banyak banget kulit matinya. Untung aja dipotong kan.

Saga potong rambut dipangku mami. Aku sama mas X cuman sibuk motret sama mideoin doang πŸ˜‚.

Pertamanya sempet di mohawk dulu buat difoto, baru deh digundulin.

Dimana potongnya Jet?

Tadinya udah googling salon khusus bayi, ada yang deket di ruko YAP Square, tapi hari ini libur, bukanya besok. Lah besok itu mas X balik ke Jakarta sore, kalo pagi Saga biasanya melek, ntar susah potong rambutnya. Opsi paling pas yang potong malem ini.

Mami iseng nanya ke tetangga yang punya salon khusus cowok, bisa nggak motong rambut bayi, ternyata bisa. Jam 7.30 malem meluncurlah kami ke situ.

Alhamdulillah Saga tidur dan nggak rewel. Drama dimulai pas bagian belakang kepala mau dipotong, jadi pilihannya ditengkurepin atau diberdiriin. Ditengkurepin nggak pewe, karena bekas potongan rambutnya jatoh ke badan.

Pas diberdiriin dia bangun dan NANGIS MINTA NENEN. Haduuh padahal tinggal dikit bangeeeeet. Kalo nenen minimal setengah jam.

Akhirnya mas tukang cukur bahu membahu sama mas X buat nahan kepala Saga biar nggak goyang kanan kiri. Mami nggendong sambil nge puk puk.
Bayi satu aja yang ngurusin 3 orang Ξ¨( ̄▽ ̄)Ξ¨
Aku sendiri....sibuk motret sambil bergumam cup-cup-cup πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Setelah telaten nungguin Saga nangis sambil goyang kepala, selese juga cukurnya. Alhamdulillah.

Wow....Saga botak! Gemaaaas banget jadi jidat semua gini kepalanya.

Pas bayar, cuman abis 15 rebu. Murah banget itu mah.

Cukurannya pake clipper yang paling lembut buat kepala bayi jadi dijamin aman kok. Masnya juga telaten dan sabar banget.

Buat yang rumahnya sekitar Jalan Magelang km 5 atau deket sama TVRI, bisa potong disitu juga. Cari aja Pasar Kutu, nanti ada gapura ke selatan bertuliskan RW 28, masuk aja sekitar 50 meter nanti di kanan jalan.

Segini aja ya cerita singkat soal Saga yang potong rambut pertama  kali. Saatnya nenenin Saga nih πŸ˜‹.

XOXO, 
JET


Jumat, 16 Agustus 2019

Baby S Launching Juga!

00.02 2 Comments

Hari gini baru update lahiran si baby S? BASI JET!

Anaknya udah mo jalan, baru update. Hahaha nggak ding. Saga baru umur 1 bulan 2 hari nih πŸ˜….
Anyway, let’s begin the story ya.

Never imagined this moment will come. The moment I gave birth such a handsome baby boy, never thought that I would be able to tho. And yes, I can proudly say, aku ngelahirin secara normal, nggak pake pecah ketuban, nggak pake induksi, dan nggak ditemenin mas X soalnya dia masih di pesawat pas baby S lahir (SEDIH 😭). Akhirnya aku ditemenin mami  pas mau lahiran. Kakak ma adek nungguin di luar kamar bersalin.

Jadi, July 13th at 8.25 AM, I gave birth my very first son with 2,95 kg weight & 49cm body lenght. Mas X named him Rasendrya Imaji Sagarmatha. Sagarmatha aku yang minta, itu nama lain Gunung Everest. Keren aja gitu dengernya πŸ˜…. Rasendrya artinya indera yang tajam (apakah gara-gara ini anakku jadi kagetan ya, karena indera pendengarannya tajem. Aku bersin aja dia kaget. Bahkan yang paling lawak Saga ini kaget sama bunyi kentutnya sendiri πŸ˜‚πŸ˜‚). Kalo Imaji sih karena mas suka motret, jadi nyambung aja gitu sama Imaji.

At first he named him as simple as Rana Imaji Sagarmatha. Aku protes. Nama Rana juga bagus sih, cuman akunya yang kurang sreg dan akhirnya diganti jadi Rasendrya. Aku suka meski maunya ada nama Islaminya, cuman yang bagus berawalan A. Tapi mas X nggak mau kalo nama depannya pake huruf A. Katanya kalo diabsen ntar duluan. Hedeeehh. Ribet. Yaudah akhirnya, ta - da! Jadilah Rasendrya Imaji Sagarmatha panggilannya Saga. Jadi nama dia sekarang resmi Saga, bukan baby S lagi.

Semoga besok pas ujian pake LJK nggak kelamaan mbunderin nama ya nak πŸ˜‚.

It was July 12th, hari Jumat malem aku minta dianterin adek ke RSKIA Sadewa abis Magrib. Mami di rumah, mas di kantor di Jakarta.

Baca ini kalo mau tau detilnya : Baby S Ternyata Pengen Lahir Lebih Awal

Long story short, aku masuk UGD dan udah bukaan 2. Sama perawatnya disuruh masuk kamar. Karena aku cuman sama adek dan blas nggak bawa apapun alias nggak persiapan mau lahiran, adek kusuruh pulang jemput mami dan bawa barang-barang yang udah kusiapin di atas kasur. Sementara aku ngurus kamar karena kata perawatnya segera aja diurus biar bisa cepet masuk, apalagi kamarnya antri. Sadewa emang serame itu ~~

Sambil nahan kontraksi yang udah per 5 menit sekali, aku ngurus kamar sendiri. Karena bisa pake BPJS, aku pun ngisi formulir yang entah berapa lembar. Kayaknya ada 10 lembar deh. Petugas BPJS yang liat aku sesekali brenti nahan sakit kontraksi sampe nawarin diri buat ngisiin πŸ˜…. Melas banget kayaknya aku hahaha.

Setelah nunggu lumayan lama, akhirnya aku masuk kamar juga sekitar jam 11 malem. Jam 12 malem di cek sama perawat masih bukaan 2. Jam stenga 4 udah bukaan 4 dan aku pun disuruh masuk kamar bersalin. Aku yang waktu itu sama adek doang segera nelpon mami lagi dan mas X buat ngabarin. Posisi mas lagi mau siap-siap ke bandara. 

Di kamar bersalin, kasurnya udah kasur yang buat siap-siap lahiran. Ada lubang gitu di tengah agak bawah. Terus di ruangan itu kayaknya ada 4 bilik. Jadi....sambil nunggu bukaanku lengkap yakni bukaan 10, aku nungguin dan ndengerin 3 orang lahiran dong. Dengerin tetangga sebelah sama-sama teriak, dengerin pas tetangga sebelah ngeden sampe bayi mbrojol dan nangis, dengerin ada suami yang nungguin istrinya lahiran sambil ngaji dan baca-baca surat apa aja. Pas momen ini aku sedih guys....SUAMI SAYA DIMANA WOI 😭😭😭. Aku juga mau ditemenin pas lahiran sambil dielus-elus kepalanya trus mas sambil ngaji gitu. *mendadak melow

Setalah kuinget-inget, beruntung kontraksiku tetep per 5 menit dan bukaannya nambah, jadi nggak perlu induksi. Rasanya? Well, extremely maknyussss. Terus jam 3.30 dini hari udah bukaan 6.

Ada kejadian "seru" nih. Kontraksi kan rasanya maknyus ya. Aku jadi males jalan ke WC buat pipis. Lagian susah pipis juga. Terakhir pas masih di kamar sekitar jam 12 malem. Itu rasanya hedeeeeeh. Pas mau pipis pas kontraksi, kayak ambeyen gitu jadi ngiluuuuu banget πŸ˜“. 

Nah, ditanyain dong sama perawat, dah pipis belom. Pas kubilang belom pipis lagi, dipeganglah perut bagian bawahku. Katanya kandung kemihku penuh banget. Terus kubilang kalo aku susah pipis, akhirnya sama perawat "dipaksa" pipis dengan cara dipencet bagian gatau apaan. Pokoknya yang kuinget dibawah pantat dikasih pispot yang kayak nampan itu, terus jarinya perawat mencet bagian dalem miss V dan tiba-tiba berasa anget gitu. Pipisnya keluar yeaay ! Lega dan enaaaaak banget rasanya. Anget-anget lega gitu wes πŸ˜‚.  Ajaib. 

Jam stengah 6, nambah jadi bukaan 8. Oke...sebentar lagi lahiran nih soalnya kontraksinya makin asooyyyy. Duh, bau-baunya bakal lahiran sebelum mas X sampe RS ini mah. Gagal deh rencanaku buat bikin foto ma video lahiran.

Ternyata bener. Jam 8 an  gitu udah bukaan 9 dan AKU MAKIN NGGAK KUAT YA ALLAH. Perawat nekanin kalo aku dilarang ngeden. Itu rasanya udah mau mbrojol dan nggak boleh ngeden giname ceritanya woi buk!

Aku yang dari awal berhasil mempraktekkan "napas panjang" berkat ikut senam hamil rasanya kewalahan.

Oiya buk-ibuk, ternyata ilmu dari senam hamil amat sangat bermanfaat berfaedah berguna pokoknya klean-klean yang lagi hamil plis ikutan senam hamil karena terbukti membantu. Setelah rasanya nggak kuat akupun teriak kenceng,"Mbiiaaaaak nggak kuat mbiiaaaaak. Mau lahir ini mbiaaaaaakkkkk. Nggak kuat napasnyaaaaa." Sambil napasku udah terengah-engah.

Kalo tadi bisa narik napas sampe 5 atau 6 hitungan, ini rasanya setengah detik doang. Hamba rasanya tak sanggup ya Allah suruh nahan ngeden 😭😭😭.

Perawatnya bilang dengan santai (saking seringnya nungguin orang lahiran kali ya),"Bentar lagi mbak udah mau lengkap itu." terus masang selang oksigen di hidungku. Mayan lah cukup membantu soalnya napasku kayaknya udah Senin Kamis.

Tapi drama belom selese. Karena mas X masih di langit (jam 8 mah dia masih dalem pesawat), bingung dong siapa yang nungguin aku lahiran. Maunya kakak biar bisa motret sama videoin (tetep ya πŸ˜‚). Mana udah nyiapin kamera. Etapi nggak boleh dong :(

Secara ya aku kan bagian perut ke bawah terbuka lebar gitu....jadi yang boleh nungguin adalah suami atau kerabat lain tapi cewek. Mami lah pilihanku satu-satunya. Dalam hati yoweslah nggak punya foto lahiran nggak papa wes. Yang penting aku sama anakku lahir dengan selamat. Kalo mami disuruh motret pake kamera kan yakalik banget.

Proses diskusi pun berlangsung di tengah aku sambil engap-engap mau lahiran tapi tetep belom boleh ngeden.

Udah?

Belom. Mami yang tadinya mau nungguin udah stand by di sebelahku, eh malah berkaca-kaca terus keluar lagi. Laaaahhh mam aku dah mau lahiran ini. Terus dokternya manggil lagi nyuruh masuk sambil kayaknya agak bete πŸ˜‚. Giname sih mami. Sendirinya udah ngelahirin 3  kali juga πŸ˜….

Mami tu antara nggak tega liat aku bakal ngeden ngelahirin, tapi kasian juga kalo nggak ada yang nemenin. Padahal pas sepupuku ngelahirin mami santai aja nungguin. Pas anak sendiri katanya beda, ndak tega.

Huhuhu, puk puk dulu sini. Tapi ahirnya mami pun nguatin diri buat nungguin.

Mantul mam!  😍

Akhirnya....jeng jeng jeng. BUKAAN LENGKAP!

Proses lahiran pun dimulai ditungguin mami, didampingin 3 perawat atau bidan, sama dokter Ayu stand by dibalik tirai. Aku yang sebelumnya udah disuruh narik paha sekuat-kuatnya ke arah badan, suruh bilang kalau kontraksi kerasa. Jadi pas kontraksi dateng, itu aku kudu ngeden. Sekali kontraksi ngeden sampe 3 kali...abis itu jeda. Nunggu sampe kontraksi dateng lagi. Jangan tanya deh ngedennya gimana. Udah sekuat tenaga sampe kayaknya otot perut semua kukerahkan. 

Tipsnya adalah :
1. Jangan merem
2. Jangan angkat pantat
3. Jangan teriak-teriak yang nggak perlu
4  Jangan ngeden tanpa instruksi
5. Ngedennya kerahin otot perut, bukan leher

CMIIW πŸ˜‹

Kata mami sih prosesnya cepet, tapi aku ngerasanya lama beneeerrrr πŸ˜…. Pas udah detik-detik pala Saga mau keluar, masuklah dokter Ayu (yang kata mami bawa sesuatu di balik tangannya). Tiba-tiba bagian bawahku anyeeeppp nyoooosss berasa dikasih air es batu terus suruh ngeden.

"Ayo ngeden mbak." kata dokter Ayu.
"Tapi nggak kontraksi dok." sempet lho aku ngejawab.
"Udah mbak kalo disuruh ngeden, ngeden aja." salah satu perawat yang ngejawab.
"Iya-iya." jawabku lagi terus aku ngeden.

dan bener aja....

Ngeden sebentar dan PYOOOH.... "Oeeee...oeeeee...." anakku lahir 😭😭😭 ya Allah aku berhasil! Percayalah aku sempet liat jam dan memastikan itu jam 8.25 pagi.

Terus kayak ada yang masuk ke miss V ku dan terasa anget lagi. Abis itu berasa ada daging lunak dan anget yang keluar yang ternyata ari-ari. Kayak lahiran 2 kali.

Well, kalau diitung-itung prosesnya nggak terlalu lama sih. Dari jam 9 malem bukaan 2 sampe lahiran jam 8.25 pagi, nyaris 12 jam. Thank God nggak sampai berhari-hari.

Pas Saga lahir tangan kiriku langsung sigap ke bawah bantal mau ambil henpon. Iya...aku mau motret πŸ˜‚πŸ˜‚. Tapi oh tapi perawatnya keburu jalan ngebawa Saga ke belakang buat dibersihin. Huwaaaaaaa rasido foto.

Nggak lama sih, abis itu Saga dibawa ke hadapanku dalam kondisi dibungkus kain, mungil, merah, kulitnya berkerut kayak bayi baru lahir pada umumnya, matanya kebuka dikit, rambutnya basah dan kusut karena air ketuban, dan sama perawat ditunjukkin dulu kalo kelaminnya laki-laki (Alhamdulillah sesuai hasil USG ya), jari tangan dan kakinya masing-masing 5 kanan kiri, penampilan fisiknya sempurna dan tadi udah di cek detak jantung bayi dll nya dalam kondisi baik. Jadi Saga boleh IMD alias Inisiasi Menyusu Dini. Menyusu ya bukan Menyusui soalnya artinya beda.
Kalo menyusu dini, intinya sih adanya bonding dari debay ke bundanya. Tapi kalo menyusui, goalnya adalah bayi sampe nenen. Padahal si bayi ini belom tentu berhasil nenen dan emang tujuannya bukan harus sampe nyusu atau ngenyot puting kok.

Pelukan dan proses skin to skin antara debay sama bundanya itu yang penting. Makanya pas dibersihin, semua badan dibersihin kecuali  tangan bayi. Si debay ini tangannya nggak di lap sama sekali, karena bau ASI katanya mirip sama bau ketuban, jadi biar dengan panduan tangannya dia merangkak mencari puting. Tangan bundanya mendekap erat punggung bayi terus ditutupin selimut.

The feeling is beyond the words. I’m out of words. Cuman bisa senyum sambil nahan mewek. Bahkan aku nggak ngerasa sakit waktu dokter Ayu ngejahit bagian bawahku pas aku lagi IMD. Meski tarikan benang yang menembus kulit masih kerasa, meski tusukan jarumnya berasa clekit-clekit, tapi nggak sampe bikin sakit ngilu atau teriak kenceng karena semua teralihkan.

Hebat banget kan para ibu tuh. Dijahit kayak gitu tanpa bius dan nggak cuman 1 jahitan. Kayaknya sih banyak dan nggak kelar-kelar πŸ˜…. 

It’s like a dream. Ada malaikat kecil di dadaku ❤️.

Selesai dijahit, kakak masuk buat ngadzanin Saga.

My tears just fell down. Tears of joy. 
"Anak kita udah lahir yang... ." bisikku ke mas yang masih di langit (ini buat yang nggak baca seksama dikira mas X di langit alias surga jangan-jangan. Padahal maksudku dia masih di pesawat soalnya landingnya jam 9 πŸ˜‚.

Selamat datang ke dunia, Saga ❤️. 

Now I know how it feels to be a Mom. “Oh, gini ya rasanya…”

Ternyata mamiku luar biasa udah ngelahirin aku. Ternyata surga di bawah telapak kaki ibu itu salah satunya karena ini  benar adanya.

Bersyukur. Bahagia. Terharu. Bangga.  Excited. Mixed feelings deh. Let’s begin the adventure of motherhood, Jet

P.S : Mas X baru sampe rumah sakit jam setengah 1 siang dan langsung ngadzanin Saga. 

XOXO,
JET

Sabtu, 10 Agustus 2019

Bisakah Periksa Kandungan Rutin Pakai BPJS Di RSKIA Sadewa?

20.41 2 Comments
Panjang amat yak judulnya πŸ˜…. Tapi jawaban dari pertanyaan diatas adalah....bisa.

Loh, kok bisa? Gimana caranya?

Emang bisa dan dijamin gratis, tapi dengan catatan :

1. Dapet surat rujukan dari Faskes tingkat 1 tempat kita periksa (kalo aku Puskesmas). Rujukan ini kita nggak minta, tapi atas pertimbangan dari dokter yang meriksa kita.

2. RSKIA yang kita datengin buat periksa (dalam kasusku Sadewa), bekerjasama sama Faskes terkait.

Jadi kalo kalian peserta BPJS terus tiba-tiba dateng ke Sadewa buat periksa tanpa ada surat rujukan, ya KALIAN TETEP BAYAR MANDIRI, meski Sadewa bekerjasama sama BPJS / Faskes.


Kalo aku kemarin, emang udah punya riwayat kolesterol tinggi gara-gara aku suka makan jeroan, sate gajih, daging sapi dan ayam seminggu bisa lebih dari sekali, dll. Pas periksa bulanan buat cek kolesterol  ternyata sampe 313 (padahal normalnya dibawah 200).

Karena lagi hamil dan aku ngeluh sering pegel-pegel sama telapak kaki rasanya sering kesemutan, sama dokter umum di puskesmas aku disaranin buat cek aja ke obgyn trus dikasih rujukan. Sama petugas yang ngurusin surat rujukan, aku disuruh milih mau ke RS mana. Ada RS Sakina Idaman, Queen Latifa, Condong Catur, dll dll terus kuliat ada RSKIA Sadewa. Yaudah aku kesana aja.

Baca Juga : Biaya Cek Kehamilan di RSIA Buah Hati Pamulang

Buat yang nanya kenapa aku mau lahiran di Sadewa, soalnya emang reviewnya bagus, temen-temenku banyak yang lahiran disana, kerjasama sama BPJS, pun kalo bayar mandiri biayanya terjangkau dan reasonable. Soal dokter sama petugasnya gimana aku belom tau sama sekali, tapi ntar kalo periksa kesana jadi tau kan. Oiya RSKIA ini punya bupati Kulon Progo, Pak Hasto yang ganteng dan terkenal baik hati itu. Googling sendiri lah ya detilnya.

Abis dapet surat rujukan, langsung aku sama mami berangkat ke Sadewa buat periksa. Sampe di Sadewa, langsung ambil nomer antrian. Nanti setelah dipanggil, kita nyerahin berkas-berkas seperti fotokopi KTP, fotokopi BPJS, fotokopi KK, surat rujukan asli, abis itu langsung dibikinin kartu periksa kayak gini.
Langsung jadi kartunya. 
Abis jadi "member", buat periksa berikutnya kita bisa daftar via Whatsapp dengan format kayak gini :
Ini format daftarnya ya buk-ibuk.
Jadwal dokter di RSKIA Sadewa
Waktu itu dapet dr. Okta. Bapak-bapak umurnya sekitar 60 tahun, keliatan senior dan pinter tapi karena biasa sama dr. Ismail yang ramah, dr. Okta ini menurutku lebih "serius dan kaku". Aku nggak bilang beliau jutek lho.

Terus ditanya dong, keluhannya apa. Aku jawab, "Kalau keluhan hamil nggak ada Dok, biasa-biasa aja. Tapi saya dirujuk kesini karena kolesterol saya tinggi sampe 300."

Eh kata dokter Okta,"Kalau ibu hamil udah biasa itu kolesterolnya tinggi. Nggak masalah itu."

Oke bhaique~~
Lha aku kan cuman manut dokter di puskesmas.

Abis itu kandunganku diperiksa. Ketuban cukup, warna jernih, posisi kepala janin dah dibawah, plasenta juga posisinya aman, panjang janin...berat janin...pokoknya dikasih tau semua. Abis itu dr. Okta duduk lagi, nulis rujukan baru buat periksa lagi (Alhamdulillah), sama nulis resep obat. Terus aku dikasih amplop sama perawat yang isinya foto hasil USG.

Terus aku dikasih map kuning dan suruh ngasih ke kasir sama bagian farmasi. Dapet nota pembayaran juga tulisannya 95 rebu (MURAH BANGET UDAH SAMA PERIKSA + OBAT + PRINT HASIL USG DONG! γƒΎ(*´∀ Λ‹*)οΎ‰

Aku pikir bakalan bayar, karena tulisannya total 95 ribu bukannya nol. Ternyata nggak bayar sama sekali alias GRATIS karena aku pakai rujukan BPJS. Meski bayar juga nggak papa (beda jauh sama biaya periksa di Buah Hati), tapi gratis juga nggak nolak yekaaaan πŸ˜….

Periksa berikutnya, aku ganti dokter. Bukan apa-apa sih, mas X lebih sreg kalau aku periksa dan lahiran sama dokter cewek. Gantilah aku periksa sama dokter Ayu.

Buat kalian yang mau periksa sama dokter Ayu, minimal daftar seminggu sebelumnya karena dokter Ayu ini super penuh jadwalnya. Aku yang daftar dadakan, dapet nomer antri 27 huwooo~~~

Dokter Ayu ini masih muda. Kayaknya umurnya 40 an, cantik dengan rambut pendek bergelombang. Pembawaannya ramah dan banyak senyum. Sekali ketemu aku langsung sreg dan mantap buat lahiran sama dokter Ayu aja. Oiya dokter Ayu ini juga nanya keluhanku apa, obatnya masih enggak, terus ditanya-tanya juga enak.

Lagi-lagi selesai periksa (USG dll) aku dapet rujukan baru lagi buat periksa 2 minggu kemudian (gratis lagiiiii. Padahal gara-gara kolesterol yang aslinya nggak masalah buat bumil) dan hasil foto USG. Tapi aku nggak minta obat karena obatku yang kemarin masih. Periksa kedua ini abisnya 83 ribu.


Tapi aku periksa kandungan rutin di RSKIA Sadewa ini cuman sempet 2 kali. Soalnya sebelum jatah periksa berikutnya, baby S udah lahir duluan dan aku lahiran sama dokter Ayu. Berikutnya aku ceritain soal gimana pengalaman lahiran (lagi-lagi) pakai BPJS di RSKIA Sadewa ya \(^o^)/

Xoxo, 
JETRANI

Jumat, 09 Agustus 2019

Periksa Kehamilan di Puskesmas, Kenapa Enggak?

11.06 0 Comments
Hari gini kalo ada yang gratis kenapa harus bayar? Yakan...yakan bun? Aku salah satu penganut paham tersebut *ditabok. Jadi kan aku emang udah jadi anggota BPJS, tapi karena jarang sakit (ya Allah ampuni aku. Ini ndak minta sakit sungguh!), jadinya jarang memanfaatkan fasilitas BPJS ini. Mentok-mentok batuk pilek, diare  atau kemarin sempet kolesterol tinggi.
Kartu BPJS atau Kartu Indonesia Sehat

Nah, berhubung Faskes 1 ku Puskesmas deket rumah, pas balik ke Jogja aku sempetin periksa kehamilan di Puskesmas dong. Penasaran juga kayak apa. Ternyata emang beda sih sama klinik atau RSKIA yang serba canggih. Tapi ada juga kok kelebihannya. 

Berikut perbedaan mendasar periksa di Puskesmas dengan di RSKIA yang bisa kusimpulin : 

1. Di Puskesmas yang meriksa bidan, bukan obgyn. Kalau ada apa-apa, bakal disarankan ke dokter umum yang ada di Puskesmas, nanti baru sama dokter umum dirujuk ke RS yang punya dokter spesialis kandungan.

2. Nggak ada alat USG canggih yang ada monitornya. Bidan cuman pake alat sederhana yang ditempel di perut buat ngecek detak jantung bayi. Terus buat tau posisi kepala bayi ada dimana, perut kita bakal ditekan-tekan. Iya...ditekan-tekan manual pake tangan ya buk-ibuk. Ndak sakit kok. Seloooo aja. 

Kalo kalian mau USG apalagi cetak fotonya, ya ndak bisa di Puskesmas ya... kalian kudu periksa mandiri di lab atau ke rumah sakit yang ada fasilitas itu tapi bayar sendiri. 

3. Oiya, nanti kita BAKAL DIPERIKSA KOMPLIT. Jadi waktu itu aku disarankan cek darah, buat tau Hb ku berapa, terus disuntik juga deh. Aku lupa vaksin apa (saking lamanya jeda antara periksa sama waktu nulis blog). Abis itu, kontrol gigi. Di cek apa ada lubangnya atau enggak, ada karies atau enggak, pokoknya komplit. 

Abis itu disuruh konsultasi gizi, jadi bakal dikasih tau apa aja yang sebaiknya dimakan dan apa yang sebaiknya dihindari. Dikasih tau juga cara ngitung kalori yang dibutuhkan meski ndak kupraktekin babar blas. Aku tipe yang kalo laper ya makan. Pengen apa ya makan. Yang penting aku kenyang dan hati senang (wooo...pantes kolesterolnya tinggi Jet. *ngomong sama diri sendiri)

Udah, gitu doang?

Tentu tydaaac. Jadi berhubung berat badanku dinilai terlalu kurus (heee...padahal size celanaku 30 lho), waktu itu cuman 49 kilo, abis konsultasi gizi aku dikasih biskuit ibu hamil dari Kementrian Kesehatan. Aku dikasih 1 dus gede isi 4 box. Satu box isi 8 kemasan biskuit. Satu kemasan isi 3 bijik biskuit rasa stroberi. Biskuitnya kayak biskuat, tapi ada selai stroberinya (1 rasa ya, jadi mau gamau makan biskuit stroberi).
Biskuitnya kayak gini, 1 kemasan isi 3 keping biskuit.
Buat bumil trimester 1 dan 2, setiap hari minimal konsumsi 1 kemasan, nanti kalo udah trimester 3 baru 2 kemasan oer hari. Berhubung bergizi tinggi, makan 1 kemasan aja udah bikin perut kenyang. Malah kadang aku cuman makan 1 atau 2 bijik doang. Sisanya dimakan sama mas X soalnya dia suka. Kadang malah dibawa buat bekel ke kantor (berasa anak TK bawa bekel snek aja dia tu). 

Berkat biskuit ini dan juga karena aku gampang laper selama hamil, sehari bisa makan 4 kali, berat badanku jadi cepet naik. Aku soalnya susah naik berat badan. Jadi peer banget kudu naik berat badan tiap bulan biar nggak dimarahin dokter pas periksa. 

Apa lagi Jet? 

4. Oiya kita juga bakal dapet buku periksa warna pink (seukuran buku big boss), yang harus dibawa setiap kali periksa. Buku ini nggak cuman dipake periksa selama hamil tapi sampe lahiran dan anak kita balita. Soalnya di dalemnya ada jadwal imunisasi dan grafik perkembangan anak juga dari lahir sampe balita. Jadi saranku bukunya DISAMPUL PLASTIK karena bakal dipake bertahun-tahun, biar ndak lecek ya buk-ibuk.

5. Nanti kalau ada keluhan-keluhan atau ada gejala yang nggak bisa ditangani bidan atau dokter di Puskesmas, jangan khawatir. Tanpa kita minta (pengalamanku sih ya), kita bakal dirujuk ke rumah sakit yang bekerja sama dengan Faskes sesuai wilayah tempat tinggal kita. Jadi udah ada list rumah sakitnya, nggak bisa asal rikues. Beruntung RSKIA Sadewa tempat aku mau lahiran kerjasama sama Faskesku. Aku pun minta dirujuk kesana.

Kalau kalian dirujuk, nah nanti periksa di RS tersebut grateeeesss. Kayak pengalamanku kemarin pas periksa di Sadewa pake BPJS. 

Dapet obat apa aja di Puskesmas?

Namanya juga Puskesmas, ya dapetnya obat generik. Aku dikasih  obat tambah darah sama kalsium, 2 macem doang. Jatahnya buat sebulan, soalnya trimester 1 dan 2 kan periksa wajib minimal sebulan sekali.

Karena aku udah dapet obat juga dari RSKIA Buah Hati di Pamulang, biasanya aku abisin dulu salah satu. Soalnya pas aku konsultasiin khasiatnya sama cuman beda merk. Pokoknya kalau kalian mau konsumsi obat apapun, tanyain dulu deh. Jangan sampe karena beda rumah sakit, terus asal digabung aja minumnya karena nanti malah kelebihan dosis dan bisa berabe. 

Sebagai tambahan, seluruh proses periksa di Puskesmas tadi aku lakuin dalam 1 hari. Jadi pastiin kalian beneran selo dan dateng dari pagi karena kalian ke dokter umum dulu - ke bidan - periksa lab - periksa gigi - konsultasi gizi - ambil obat.

Semua gratis ya pakai BPJS. GRATIIIISSSS kecuali bayar parkir Puskesmas seribu perak ╮(╯∀╰)╭.

Xoxo, 
JETRANI