Follow Me @rezadiasjetrani

Selasa, 31 Agustus 2021

Pengalaman Lahiran Pakai BPJS Waktu Pandemi Tahun 2021

13.32 0 Comments

Haiii bunda-bunda dan para calon bundaaaa....menjawab pertanyaan temen-temen semua soal pengalaman lahiranku pakai BPJS (akhirnya lahiran di RSKIA Sadewa) waktu pandemi kemarin,  ini udah  kelar aku tulis di blog. Maaf yaa lama (padahal 2 minggu doang), masih hectic jadi ibu dari 2 anak nih bund~~~


Oke baiklah. Aku ceritain secara singkat dan semoga jelas, pengalamanku ngelahirin Rumi di masa pandemi COVID-19 tahun 2021.



Catatan : Berdasarkan pengalaman pribadi. Lokasi di Sleman, Yogyakarta. 

Tanggal lahiran : Minggu, 15 Agustus 2021

MULAI REMBES KETUBAN + KONTRAKSI 


Minggu, 15 Agustus 2021 Jam 00.00 

Aku belum bisa tidur nyenyak. Rasanya kayak ada yang basah tapi bukan pipis, setelah ku cek kayaknya ketubanku ada yang rembes. Nggak tau banyak apa sedikit, yang jelas underwearku lumayan basah.


Minggu, 15 Agustus 2021 jam 10.00 

Mulai terasa kontraksi teratur. Tapi ternyata nggak lama, cuman sekitar 1 jam-an aja. Antara mikir, ini konspal bukan ya, kok nggak lanjut lagi kontraksinya. Biar tenang, aku memutuskan untuk periksa ke RS Queen Latifa. Kenapa kesana? Karena faskes 1 ku kan Mlati 1, sama petugas puskesmas yang sekaligus tetanggaku, disaranin kesana aja (faskes 1 ku Minggu tutup dan nggak melayani lahiran ya). 


Jam 14.00 aku sampe di RS Queen Latifa dan ternyata kalau lahiran normal NGGAK DICOVER BPJS...alias bayar mandiri. Aku posisi dateng itu udah rembes dan udah bukaan (waktu di cek di Queen Latifa, kata bidannya udah bukaan 4). Karena nggak dicover BPJS, yaudah aku tanya bisanya dimana (yang dicover). Disaranin ke Puskesmas Mlati 2 atau klinik apa gitu di daerah Gamping. 


Intinya aku mau lahiran ini dicover BPJS karena ofkors gamau rugi yekan. Udah bayar tiap bulan, masak iya bisa lahiran gratis kok aku kudu bayar. Mana lahiran normal itu 4 juta - 4,5 juta, mending uangnya aku pake buat aqiqahan Rumi 😁😁. 



MENUJU PUSKESMAS MLATI 2

Minggu, 15 Agustus 2021 jam 14.30, menuju Puskesmas Mlati 2


Setelah bayar, aku cabut dari Queen Latifa. Disana tadi bayar sekitar 90 ribu cuman buat rebahan dan di cek bukaan (nggak pake USG segala macem).



Sampe di Puskesmas Mlati 2, sepiiiii kayak nggak ada kehidupan. Mungkin karena hari Minggu kali ya. Terus aku cek di bagian belakang gedung yang deket parkir ambulance, ternyata ruang rawat inapnya disitu dan ada petugas jaga 3 orang. FYI Puskesmasnya besar dan bagus. Bangunannya juga nampak baru jadi bersih banget. Ini emang puskesmas rujukan gitu, ada rawat inap dan bisa melayani lahiran. 


Pas sampe, aku isi data dulu karena belum pernah periksa disini sama sekali. Abis itu di rapid test. Nah, sama perawat dan bidannya disuruh cek ulang buat cek bukaan berapa karena aku nggak merasa kesakitan sama sekali sampe bidannya heran, kayak orang nggak mau lahiran (aku bilang dari Queen Latifa dicek bukaan 4, tapi kok rasanya kayak masih bukaan 2 - dasar mamak ngeyel πŸ˜…).


Eh bener kan, pas di cek ulang baru bukan 1-2 gitu. Itu bidan di Queen Latifa kok ya bisa salah ngecek bukaan, hedeeeeh bikin panik aja. 


Nah, aku bilang lagi kalau aku udah rembes ketuban dari tengah malem tadi, berarti sampe aku periksa di puskesmas ini udah 14 jam dan masih rembes sesekali (tapi kontraksi juaraaaang banget). Terus yaudah sambil isi data lagi, petugas nyiapin kamar rawat inap dan aku ngobrol-ngobrol sama bidan yang ada. 


First impression sama petugas puskesmasnya adalah RAMAH BANGEEEET berasa temen lama 😭. Bahkan salah satu petugasnya ternyata followers instagramku, demi apa! πŸ˜‚ sumpah sih ini bikin ngakak banget karena ternyata ibu itu beneran suka liat update an igs ku yang nggak berfaedah. Bahkan sampe tau mas, terus Saga, dll dll. 


Alhamdulillahnya, bidan puskesmas yang ngecek aku ternyata dulu bidan di Sadewa selama 8 tahun (berkat ngobrol-ngobrol SKSD). 


Aku ditanyain dong: "Mbak mau lahiran dimana jadinya? Mau disini apa di Sadewa?"


Kujawab : "Lho emang bisa mbak saya dirujuk ke Sadewa?"


Bidan : "Bisa lah, gampang itu...kan udah 14 jam ini rembes ketuban dan bukaannya belum nambah-nambah dari pagi. Nanti biar kami bikinin surat rujukannya."


Yaudah lah..karena dari awal aku mau di Sadewa ya aku minta aja lahiran disana. Tapi setauku yang bikin ribet lagi syarat dicover BPJS adalah PASIEN HARUS DIANTAR DENGAN AMBULANCE DARI FASKES 1 ke RS rujukan. 


Tapi lagi-lagi Allah Maha Baik...sama bidan puskesmas aku dibikinin MEMO : Pasien datang sendiri ke Sadewa alias nggak dianter ambulance - karena sopir ambulancenya juga nggak ada (hari Minggu ya ini). 


Biar apa dibikinin memo? Ya biar diterima sama UGD. Kalau enggak, ada kemungkinan tetep nggak dicover BPJS. 


TIBA DI RSKIA SADEWA

Minggu, 15 Agustus 2021 Jam 16.00 kurang sedikit


Tiba di Sadewa. Aku langsung masuk via UGD (bidan puskesmas udah telpon ke Sadewa dan ngasih tau data-dataku. Karena aku emang pasien Sadewa jadi rekam medisku udah ada disana.


Di Sadewa, berkasku udah siap semua. Aku langsung disuruh swab antigen dan nunggu hasil 30 menit. Sambil nunggu hasil, aku disuruh rebahan di UGD dan debay diperiksa detak jantungnya (karena aku bilang debay dikiiit banget geraknya dibanding biasanya). Meriksanya pake alat yang ditempel di beberapa titik di perut terus disambungin ke monitor, nanti nongol grafiknya di kertas. Aku juga disuruh megang tombol, kalo debaynya gerak disuruh mencet. Proses ini berlangsung sekitar 20 menit. Alhamdulillah debaynya sehat-sehat aja semua normal. Hasil swab ku pun negatif.


Setelah itu, adekku diminta urus berkas dan dokumen untuk pesen kamar. Sambil nunggu adek urus kamar, aku disuruh makan (udah dapet jatah makan malem bun...nasi + daging + soto + buah + air mineral) dan dikasih antibiotik.


NOTE : Pasien wajib swab antigen dan penunggu maksimal 2 orang bergantian (1 masuk, 1 keluar) wajib tes GENOSE bayar langsung Rp 25.000. Jadi sebelum urus berkas, adek wajib tes Genose dulu.


Minggu, 15 Agustus 2021 jam 18.30 WIB 


Cek bukaan dan masih stuck di bukaan 2. Akhirnya ditanyain ke dr. Ayu dan aku disuruh minum obat induksi yang ditaro di bawah lidah itu. Obatnya kecil banget, obat yg paling kecil masih dibagi 4 gitu kayaknya. Obat ini harus dibiarin lumer sendiri, jadi nggak boleh diminum pake air. Kirain bakal pahit, ternyata nggak ada rasanya sama sekali.


Sempet mikir, "Duh...kalo minum obat induksi entar anaknya keburu lahir dan mas belum sampe Jogja." (FYI mas posisi di Cilegon. Pas pagi kubilang aku mulai kontraksi jam 10 pagi tadi, mas langsung cari tiket bis dan dapet bis jam 13.00, padahal dah pesen tiket kereta buat besok). Rumi ini lahirnya maju 17 hari dari HPL. 


Tapi....karena aku udah rembes ketuban beberapa kali, aku parno takut air ketubannya abis atau bayinya kenapa-napa. Yaudahlah aku minum aja obatnya.  Kalo emang rejeki mas, ya bisa nungguin anaknya. Kalo enggak, yaudah, udah 2 kali kesempatan nunggu anaknya lahiran hangus deh.  Kzl bun~~ πŸ˜‚


Abis minum obat, aku segera pindah ke kamar. BPJS ku kelas 2, jadi aku dapet kamar yang isinya berdua. Aku langsung ganti baju pasien dan minum sebanyak yang aku bisa. Pesen dari perawatnya, nanti jam 22.00 bakal diobservasi lagi udah bukaan berapa. 


Mami yang lagi di rumah jagain Saga sempet nelpon, enaknya dateng ke Sadewa jam berapa?  Kubilang jam 9 malem aja, biar Saga tidur dulu. Rencananya mami yang bakal nemenin di ruang bersalin karena perasaanku bilang kalo mas jelas nggak kekejar. Estimasi sampe Jogja jam 2 dini hari.


Minggu, 15 Agustus 2021 jam 20.30


MULAI MULES PARAH. Rasanya sih udah bukaan 4 apa 5 (masih inget rasanya pas lahiran Saga 2 taun lalu). Adek kusuruh manggil perawat buat ngecek dan bener udah bukaan 5. Aku langsung dipindah ke ruang bersalin (prosedurnya masih sama. Bukaan 5 masuk ruang bersalin). 


Sampe ruang bersalin aku minta pipis dulu. Eh..di depan kamar mandi kontraksi makin menjadi. Balik ke bed dan di cek lagi UDAH BUKAAN 8 (katanya gara-gara aku nahan pipis). Lha gimana...mau pipis malah kontraksi mulu  jadi boro-boro mau pipis. Aku sibuk istighfar yakan 🀣.


Minggu, 15 Agustus 2021 jam 21.00


MULESNYA MAKIN MENJADI BUN. Setelah geal-geol kanan kiri karena nggak kuat nahan jangan ngeden, akhirnya dibolehin ngeden juga dan Rumi lahir jam 21.05 dalam 2 tarikan napas. Sebenernya 1 tarikan napas udah keluar kepalanya. Tapi napasku abis jadi ambil 1 tarikan lagi dan mbrojol dengan sukses ~~ . Entah kenapa lahiran Rumi ini cepet banget dan lancar banget. Semua jalan dipermudah, dari dapet rujukan sampe lahiran. Bahkan aku sempet ambil hape buat ngevideoin Rumi pas udah mbrojol sekian detik, posisi plasenta masih di dalem pula πŸ˜….


Selo banget liat Rumi dibersihin sambil kuvideo. Lahiran kali ini lebih berdarah dibanding Saga, soalnya pas Saga dulu bareng pecah ketuban jadi kayak banyakan air dibanding darah. 


dr. Ayu dateng 5 menitan kemudian buat bantu ngeluarin plasenta dan ngejahit jalan lahir.


Rumi dibersihin bentar dan aku dibolehin IMD, jadi aku IMD sambil nunggu bagian bawah dijahit (tanpa bius). Kalo ditanya "Sakit nggak?" MENURUT NGANAAAA.


Ya...sakit nggak sakit sih. Tapi sebanding dengan rasa bahagia pas liat debay sehat walafiat, lahir nggak kurang suatu apapun 😍.


Selesai dijahit dan IMD, Rumi diambil lagi buat diobservasi sama DSA. Aku juga kembali ke kamar inap buat bersih-bersih badan (tapi aku nggak mandi soalnya dingin banget dan ngeri ketemu air πŸ˜…). Rawat inap kelas 2 nggak ada water heater jadi mustahil banget aku mandi. Nggak bisa akutu mandi air dingin 😐. Yang penting ganti baju dan pengen segera rebahan.


Satu yang harus diinget adalah HARUS PIPIS NGGAK BOLEH DITAHAN KARENA BISA BIKIN PENDARAHAN. Saking pentingnya buang air kecil ini, perawatnya sampe dateng beberapa kali buat nanya,"Udah pipis belum?"

Jadi setelah dijahit, yaudah kita tetep harus pipis normal. Kalo ditahan malah bahaya. Padahal menurutku perkara buang air setelah dijahit ini yang bikin aku takut.  Bahkan aku sampe takut mau BAB karena takut pas ngeden bakal perih 😭.


1 jam kemudian, Rumi yang dinyatakan sehat dan kondisinya baik, dianter ke kamar biar bisa segera kunenenin dan tidur bareng aku. Asyiiik bisa nyiumin anak bayiiik cintaku sayangkuuuuu 😘😘😘. 


Minggu, 15 Agustus 2021 Jam 23.00

Laper parah. Adek kusuruh beli makan, cuman berhasil dapet roti bakar karena warung-warung udah pada tutup juga. Aku makan sambil nenenin Rumi, balesin WA dan update IGS πŸ˜…. 


Senin, 16 Agustus Jam 01.30


Mas sampe di Jogja langsung menuju Sadewa. Karena yang jaga cuman boleh 1 orang, jadi adek pulang, mas yang nemenin di RS. Sebelumnya mas genose dulu juga kayak adek tadi. 


Paginya Rumi dimandiin. Terus siang hari di cek sama DSA nya dan sehat. Kalau Rumi udah pup pertama, dia boleh pulang (tapi tetep nunggu 1x 24 jam, jadi baru bisa urus berkas pulang setelah jam 21.05 malem). 


Sorenya gantian dr. Ayu yang ngecek aku. Dipencet nennya dan ASI keluar. Pipis aman, jadi jahitan inshaa Allah aman. Kata dr. Ayu aku juga boleh pulang (sama juga setelah jam 21.05). 


Senin, 16 Agustus 2021 jam 21.00

Meski boleh pulang besok pagi, aku tetep mau pulang malem ini karena pengen mandi air anget + keramas. Lagian kasian mas tidurnya sambil duduk karena mau tidur di bawah juga sempit kan. 


Mas pun ke ruang perawat dan administrasi buat urus berkas. Aku dikasih obat dan surat kontrol nifas ke dr. Ayu juga surat kontrol Rumi ke DSA.


Alhamdulillah semua dicover BPJS kecuali pengeluaran pribadi. Ini detil biaya yang aku bayarkan. 


Lumayan banyak menurutku. Apalagi sebenernya aku udah bawa perlengkapan semua sendiri dari mulai alat mandi, pembalut nifas, sampe baju dan perlengkapan bayi. Jadi benda-benda dari RS ini  nggak dapet juga nggak papa. Tapi karena udah "sepaket" yaudah sih ya gimana lagi.



Beberapa yang termasuk dalam biaya ini adalah :

1. Biaya antigen : Rp 150.000

2. Biaya TSH dan tes golongan darah : Rp 138.000


Aku rasa cukup jelas lah ya runtutan peristiwa lahiran Rumi ini. Info yang aku dapat KALAU LAHIRAN NORMAL DAN LANGSUNG KE RS TANPA RUJUKAN, KEMUNGKINAN BESAR NGGAK DICOVER BPJS YA. Jadi, bisa jadi dicover (kalau ternyata ada penyulit), tapi bisa jadi enggak. Paling aman tanya ke petugas di Faskes 1, atau kalau udah terlanjur ke RS ya tanya aja (kayak aku pas ke Queen Latifa). 


Pas tau ternyata bayar, aku bilang aja yaudah aku nggak jadi lahiran disitu 🀣. Selama masih bisa nahan buat pindah ke Puskesmas atau RS lain lho ya. Soalnya rugi aja kalo bisa gratis, eh malah bayar. Bagiku 4 juta itu lumayan 😌.


BACA JUGA : Pengalaman Lahiran di Sadewa ( Tahun 2019)


Hmmm...apalagi ya. Kayaknya udah cukup detil sih. Kalau ada yang kurang jelas, bisa tanya di komen ya. Siapa tau aku bisa bantu jawab. Tapi inget...biar lebih yakin mending tanya ke petugas di faskes 1 kalian karena jelas lebih akurat infonya 😁😁.


Berikut ini adalah barang-barang yang aku dapat ketika lahiran di Sadewa. Emang udah komplit sih semua, tinggal bawa baju ganti aja sebenernya nggak usah beli-beli lagi. Yang nggak ikut kefoto adalah kendi gerabah buat wadah plasenta.


Masker, face shield dan hand sanitizer buat aku.

Pembalut nifas, kasa steril dan betadine buat perawatan luka jahit.

Handuk mandi 2 buah, sabun mandi, sikat + pasta gigi, sampo.

Printilan bayi dari baju ganti, bedong, topi, sabun mandi, lotion, bedak, baby oil, gelas dan sendok (kalau bayinya belum mau nen langsung), handuk kecil, waslap, dan diapers 6 buah. 

Dapet ini semua ya bun.


Alamat dan Kontak Puskesmas Mlati 2, Sleman : 

Jl. Cebongan, Cabakan, Sumberadi, Kec. Mlati, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55286

No. Tlp : (0274) 865909

https://pkmmlati2.slemankab.go.id


Alamat dan Kontak RSKIA Sadewa 

Jln. Babarsari Blok TB 16 No.13B, Tambak Bayan, Caturtunggal, Kec. Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55281.

No. Telepon : (0274) 489118

https://www.rskiasadewa.co.id


Selasa, 27 Juli 2021

Setelah Pakai Scarlett Whitening Body Care Selama 3 Minggu, Ternyata Hasilnya…

17.02 32 Comments

Hai temen-temen! Gimana nih kabar kalian selama masa  PPKM darurat atau yang sekarang disebut level 4 ini?  Semoga kalian sehat-sehat terus ya.


Aku mau cerita kalau akhirnya aku kesampaian juga nyoba rangkaian Scarlett bodycare lengkap dari mulai body scrub, shower scrub, dan body lotion. Selama ini baru nyobain pakai body lotion punya adek iparku aja sih, langsung jatuh hati sama wanginya yang seger banget. Setauku ada lima varian Scarlett Body Lotion. Ada Freshy, Charming, Romansa, Fantasia, dan Jolly.


Brand Scarlett ini emang booming banget. Kalo buka IG, selain temen-temen, banyak juga artis yang make. Selain yang punya juga artis cakep yaitu Felycia Angelista, Scarlett ini konon ampuh dikenal sebagai lotion yang bisa mencerahkan kulit 😍. Waktu blog ini aku tulis, aku udah make rangkaian Scarlett kurang lebih hampir 3 minggu.


Oiya saking boomingnya, banyak yang jual produk Scarlett palsu dan mirip banget. Harganya tentu dibikin diskon jadi lebih murah dari harga aslinya. Makanya biar dapat Scarlett Whitening yang asli, emang paling aman nanya di akun IG resmi @scarlett_whitening agar terhubung ke official storenya. Bisa juga kita pesan lewat line @scarlett_whitening, lewat instagram @scarlett_whitening, atau lewat Shopee di Scarlett_whitening.


Hubungin aja salah satu kontak diatas biar dapet produk Scarlett original ya temen-temen.

KEMBALI MERAWAT DIRI DENGAN SCARLETT WHITENING

Waktu aku hamil anak kedua, perubahan warna kulitku keliatan banget. Jadi lebih kusam, baik itu kulit muka maupun badan. Ada yang bilang sih karena hamil anak cowok. Padahal aku jarang keluar rumah dan terpapar sinar matahari langsung lho. Makanya sebelum nyobain produknya, aku sempat konsultasi ke tim Scarlett, katanya produk Scarlett aman juga kok dipakai ibu hamil yang sudah memasuki kehamilan trimester 3.


Oke, aku rasa udah waktunya aku kembali merawat tubuh. Akupun memilih tiga produk Scarlett Whitening yang dimulai dari body scrub (aroma romansa), shower scrub (aroma pomegrante), dan body lotion (aroma freshy).

Mari kita cobaaaaa...! Ini dia rangkaian produk Scarlett Whitening yang aku beli.

PACKAGING

Nah, pas produknya sampai, dibaluti dengan bubble wrap satu per satu. Jadi produk ini nggak akan rusak saat sampai ke tangan kita. Selain dilindungi dengan bubble wrap, produknya juga dikirim dalam box, jadi kayak double protection gitu.

Kemasan body lotion Scarlett cukup menarik perhatian karena selain botolnya bening jadi mudah terlihat isinya, ada double-lock di pump nya. Pertama ada penjepit di leher pump, jadi ga bakal bisa dipencet kalo nggak dicabut. Yang kedua, untuk mengeluarkan produk, leher pump harus diputar 90 derajat dulu, kalau nggak pumpnya nggak bisa ditekan.

Botol body lotionnya ada lock dan unlock.

Kalau diamati, di bagian kemasan ada tiga logo, yaitu :

1. Produk Scarlett Whitening ramah lingkungan jadi mudah terurai.
2. Produk-produknya tidak diujicobakan ke hewan.
3. Jaminan halal. Tulisan expired datenya juga jelas dan sudah terdaftar di BPOM.


HIGHLIGHT INGREDIENTS

Jadi, semua varian bodycare Scarlett yang aku ulas ini klaim dan key ingredientsnya sama. Sama-sama mengandung niaciamide, kojic acid, glutathione dan Vitamin E. Glutathione  berfungsi untuk mencerahkan dan Vitamin E sendiri berfungsi untuk melembabkan. Memang, klaim semua varian produk ini berfungsi untuk mencerahkan, melembabkan dan menutrisi kulit.

Nah, sekarang aku bakal ceritain pengalamanku pakai rangkaian produk Scarlett whitening ya.


  • SCARLETT BRIGHTENING BODY SCRUB

Urutan pertama dari rangkaian perawatan tubuh Scarlett Whitening ini dimulai dari Body Scrub. Aku nyoba yang wangi romansa. Ketika aku balur ke kulit, butiran scrubnya terasa halus, jadi nggak bikin sakit di kulit, dan teksturnya creamy. Cara pakainya langsung balurkan scrub ke seluruh tubuh, diamkan dua sampai tiga menit, lalu gosok secara perlahan.

Body scrub yang digosokkan ke kulit tangan.


  • SCARLETT BRIGHTENING SHOWER SCRUB

Selesai pakai Scarlett Whitening Body Scrub, lanjut pakai shower scrubnya. Caranya kita basahi dulu tubuh kita (atau kalau sebelumnya kita pakai scrub, kita bilas dulu, baru pakai Scarlett Whitening yang brightening shower scrub).


Shower scrub ini teksturnya cair cenderung kental dan ada bulir scrub yang halus, keliatan kok karena botolnya bening. Yang warna blink-blink itulah bulir scrubnya. Jadi saat di-apply ke tubuh, bulir-bulir scrub ini akan memaksimalkan proses pembersihan kulit tubuh kita.


Harumnya yang pomegrante ini, hmmm… seger! Segala ngantuk, bad mood, jadi fresh kena aroma pomegrantenya. Mandi juga makin betah, hehe.


Kalau habis pakai shower scrub ini, kulit memang terasa nggak keset. Kayak ada sensasi masih ada sabun yang tertinggal. Tapi tenang, itu bukan berarti sabunnya susah dibersihkan kok. Bilas aja dengan bersih lalu keringkan kulit. Nanti rasanya kulit jadi lembut, lembab, dan halus.


  • SCARLETT BRIGHTENING BODY LOTION

Rangkaian terakhir dari perawatan tubuh dengan Scarlett Whitening ini adalah pemakaian Fragrance Brightening Body Lotion. Aku pilih aroma Freshy, yang belum pernah kucoba. Aromanya wangi, kayak wangi Jo Malone English Pear & Freesia eau de cologne. Bagiku wanginya kalem dan lembut.

Bentuknya creamy dan soft, terus warnanya oren muda. Yang aku suka dari Scarlett Whitening Fragrance Brightening Body Lotion ini teksturnya nggak lengket, mudah merasap di kulit, dan nggak panas.


Untuk hasil maksimal dan saran pemakaian, Scarlett Whitening Fragrance Brightening Body Lotion ini bagusnya dipake tiap hari pagi dan malam.


PERFORMA DI AKU

Kondisi botol body scrub, lotion setelah pemakaian hampir 3 minggu. 

BODY SCRUB:
Aku sendiri lebih suka memakai dalam kondisi kulit agak basah. Tapi kalau dipake kering pun, scrubnya nggak menyakiti kulit kok. Setelah pakai scrub kulit jadi terasa licin dan halus, jadi harus mandi lagi bilas pakai sabun.


SHOWER SCRUB:
Wangi varian pomegrante ini manis seger. Aku suka banget wanginya. Nggak bikin kulit kering yang tentunya bisa memaksimalkan body lotion yang kuoles setelah mandi.

BODY LOTION:

Body lotionnya cepet meresap di kulitku. Tapi wanginya emang masih kalah "menyengat" kalo dibanding body scrub. Setelah dioles nggak terlalu lama meninggalkan rasa lengket di kulit. Kalo untuk lembab, aku rasa body lotion emang tujuannya kan melembabkan ya, jadi mkrip-mirip aja sama lotion yang lain. Tapi karena tipe kulitku emang kering, aku suka ngolesin lagi body lotionnya ke kulit tangan dan kaki.


BEFORE – AFTER SETELAH PAKE HAMPIR 3 MINGGU

Ternyata, hasil pemakaian rutin aku, emang ada tone up meski nggak terlalu ya. Yang jelas sih kulit lebih lembut, ternutrisi, dan lembab. Kalau cerah, emang kembali ke kulit masing-masing karena kulit akutu gampang banget berubah coklat lagi. Ibarat mutihin badan sebulan, kena panas sejam dah balik lagi ke warna kulit asli. Tapi nggak papa, kan niatnya perawatan kulit. Efek lebih cerah adalah bonus bagiku. Lagian malah serem nggak sih kalo langsung instan jadi putih gitu?


Tapi setelah pake rangkaian perawatan tubuh dari Scarlet, terutama rajin pake body lotion, keliatan kok kalo kulitku makin cerah, yeay! Semoga makin rajin dan teratur pake, efeknya makin cerah lagi 😍.

Tangan sebelah kiri rajin dioles lotion secara teratur, yang kanan enggak. 

PRICE AND WHERE TO BUY

Seluruh harga produk satuannya masing-masing 75.000,00 ya temen-temen. Tapi tenang, ada harga paket hemat 5 item seharga Rp 300.000,00 dengan bonus box exclusive dan free gift. Jangan lupa belinya di official store biar dapet yang asli. Di atas udah aku sebutin atau kalian bisa klik link di bawah ini ya, untuk menghindari pemalsuan produk.  


@scarlett_whitening  https://linktr.ee/scarlett_whitening

QR code ini bisa discan untuk mengetahui keaslian produk.

Digabung sama body lotion punya adekku nih. Wangi semua 😍

Sekian dulu review dari aku. Tumben banget kan aku nulis review tentang perawatan tubuh gini, ternyata seru!  Semoga bisa lebih rajin lagi mengulas produk perawatan tubuh atau wajah ya. Makasih banyak buat yang udah baca. Sehat selalu!


Minggu, 18 Juli 2021

Mengajak Anak Bayi ke Museum Ullen Sentalu? Pikir Lagi Deh!

20.57 0 Comments

Pengen liburan, tapi takut keramaian. Itulah dilema yang sering dialami orang-orang sepanjang tahun 2020-2021 ini. Duh, semoga pandemi Covid-19 segera berakhir. Capek banget merasa was-was setiap ketemu orang, apalagi berada di keramaian.


Ngomongin soal liburan, setelah hampir 5 bulan di Jogja (sejak Desember 2020 - Mei 2021 ini), akhirnya aku pulang ke Cilegon dijemput mas X (suamiku), Epil dan Lia (2 adik iparku). Mereka di Jogja KP 4 hari. Rada bingung nih mau diajak kemana ya yang kira-kira nggak mainstream banget. Kalau candi, Malioboro, pantai gitu udah sering. Akhirnya kuputuskan buat ngajak mereka ke Museum Ullen Sentalu. 



Hah? Museum? Nggak bosen? 


Aku pribadi seingetku udah 7 kali ke museum ini. Meski nggak sampai hapal juga sama semua sejarah yang dijelaskan, tapi untuk rute, ruangan apa aja, lukisan apa aja dan sekilas penjelasannya, juga nama-nama beberapa Raja atau tokoh penting aku hapal.


Yang bikin museum ini berbeda, karena sepanjang kita tur (dipandu sama guide), kita nggak boleh mengambil dokumentasi apapun. Baik itu foto apalagi video. Jangan coba-coba juga ambil foto diem-diem ya. Kan udah dilarang diawal, jadi sebaiknya ya patuh aja sama aturan.


Hal itu membuat wisatawan bakal konsen dan fokus mendengarkan penjelasan dari guide. Kubilang sih ini experience museum, pulang dari sini dapet ilmu (bukan malah sibuk foto-foto doang). 


MEMBAWA ANAK BAYI KE MUSEUM, GIMANA YA? 


Museum Ullen Sentalu terletak di kawasan pegunungan di lereng Merapi, di daerah Kaliurang. Tempatnya sendiri dikelilingi banyak pepohonan besar dan cuacanya sejuk. Bangunan kini seperti rumah kuno yang dibuat dari susunan bebebatuan alam, dengan penerangan lampu berwarna kuning temaram.

Harga Tiket Masuk Museum Ullen Sentalu Tahun 2021

Tiket masuk Museum Ullen Sentalu ketika aku kesini, Mei 2021 sebesar Rp 50.000 per orang untuk tur Adiluhung Mataram dan Rp 100.000 untuk tur Vorstenlanden. Bedanya bisa kalian lihat pada gambar di bawah ini ya. 



Aku baru tau kalo sekarang ada 2 jenis trip. Kalo dulu sih cuman 1 aja.


Sempet mikir, kira-kira Saga bakal rewel nggak ya? Soalnya emang se"sunyi" itu rasanya. Aku nggak bilang tempatnya horor, tapi lebih ke "aura tenang" gitu lah. Eh bener, baru masuk di pintu depan aja Saga udah rewel nggak mau diem. Entah karena dia nggak nyaman aja harus berdiri diem (digendong) sambil dengerin guide ngejelasin, atau emang nggak betah karena suasananya. 


Makin ke dalam, ke ruang gamelan, lukisan dan patung-patung makin rewel lah Saga. Apalagi kalau dekat patung, dia langsung meluk aku erat dan mulai nangis. Karena nggak mau mengganggu rombongan wisatawan lainnya, yaudah aku jalan lebih dahulu menuju area terbuka.


Jadi emang di Ullen Sentalu ini ada ruang pamer koleksi (tertutup dan ber AC) sesuai tema, lalu ada ruang pamer lain di lokasi berbeda dan melewati area outdoor. Nah, jarak antar ruang pamer itulah yang kupake buat nemenin Saga main. Ada kolam, ada kayak lorong terbuka yang dikelilingi tanaman. Alhamdulillah Saga jadi lebih tenang.



Setelah melewati ruang pamer satu ke ruang lainnya, akhirnya tur ini selesai juga. Mas, Epil, Lia bergabung dengan aku dan Saga (yang tentu aja nggak bisa diem lari kesana-kesini). Kalau dulu di akhir trip pengunjung disuguhi minuman rempah hangat dan bisa duduk di ruang istirahat, sekarang enggak. Langsung bubar aja gitu karena tripnya selesai. Katanya yang dapet minum adalah tur yang satunya, yang Rp 100.000 itu.


Terus, aku nih ngerasa kok ada yang kurang ya dari perjalanan tur ini. Ternyata bener setelah kuinget-inget, ada area yang di skip. Jadi ada ruang pamer baju-baju adat pernikahan keraton Jogja dan Solo dilengkapi patung arca pengantin wanita berukuran asli. Lokasinya ada di sudut taman, yang untuk menuju kesana kita melewati lorong kaca dikelilingi arca-arca candi. Abis itu kita bisa foto-foto di dinding batu yang dipasang miring. 



Nah, tadi tuh nggak ada. Karena aku tau lokasinya, melipir lah aku ke dinding batu miring itu buat foto-foto. Lokasinya persis di sebelah tangga untuk naik ke restoran. 


Sepertinya sih nanti bakal makin banyak area yang dibangun di museum Ullen Sentalu ini karena pas kami kesana banyak pembangunan disana-sini. Semoga aja sih tiketnya nggak makin mahal lagi ya. Karena sekarang udah jadi Rp 50.000 tapi area yang didatangi berkurang, pun durasi tur terasa lebih cepat. 


Buat kalian yang mau bawa anak kecil kesini, apalagi yang dibawah 5 tahun, kalau emang anaknya nggak betah mending langsung diajak keluar. Biar nggak mengganggu wisatawan yang lain, karena ketika tour suasana harus tenang biar bisa mendengar dengan jelas setiap penjelasan dari guidenya. 




Info lainnya :


Alamat Museum Ullen Sentalu : 

Jl. Boyong No.KM 25, Kaliurang, Hargobinangun, Kec. Pakem, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55582


Kontak Museum Ullen Sentalu :  (0274)895161


Jam Buka Museum Ullen Sentalu : 

SENIN : Tutup

SELASA - MINGGU : 8:30AM–3:15PM





Kamis, 01 Juli 2021

Biaya Periksa Kandungan di RSIA Puri Garcia, Serang

18.35 0 Comments

Hari Minggu, 27 Juni 2021 aku, mas, dan Saga periksa kandungan di RSIA Puri Garcia di Serang. Ini adalah kali pertamaku periksa di Puri Garcia. Lumayan juga jaraknya dari rumah kami di Cilegon, sekitar 20 menit lewat jalan tol.


Berasa mau ke luar kota aja ya lewat jalan tol segala. Biasanya di Jogja cuman lewat ring road πŸ˜….


Sebenernya aku mau lahiran di Jogja, di RSIA Sadewa sama kayak Saga dulu. Tapi berhubung aku udah di trimester 3 dan udah sebulan belum periksa, aku memutuskan buat periksa kandungan rutin. 


Kami sampai jam 8 malam (janjian sama dr. Lutfi Nugroho dan jadwal kontrolnya baru mulai jam 19.00, tapi diubah jadi jam 20.00). Setelah mengisi formulir pendaftaran, timbang berat badan, cek tensi, ditanya ini itu soal kehamilan (basic kayak di RSIA lainnya, kehamilan ke berapa, mens terakhir kapan, anak ke berapa, pernah keguguran belum dll dll), akhirnya dipanggil juga masuk ruangan.


SUASANA DI RUANG KONTROL RSIA PURI GARCIA


Kalau digambarkan nih, ruangannya cukup luas. Meja dan kursi untuk konsultasi rendah seperti ruang tamu di rumah, bukan kayak meja konsultasi yang tinggi dan formal. Karena masih pandemi Covid-19, ada sekat antara dokter dengan pasien. 


Model meja dan kursi yang rendah bikin suasana jadi enjoy. Dokter Lutfi juga ramah, nanya-nanya dulu tentang kondisi saat ini, apa ada keluhan, baru deh lanjut cek adek bayi.


Waktu itu suami boleh masuk dan mendampingi. Aku juga nanya boleh nggak aku ambil dokumentasi dan dibolehin sama beliau. Salah satu nilai positif karena biasanya rumah sakit suka strict banget sama aturan dokumentasi. Boro-boro rekam video, biasanya ambil foto aja nggak boleh.


USG 4D DI PURI GARCIA


Ketika di USG 4D, ternyata posisi kepala bayi udah hadap ke bawah jadi nggak keliatan mukanya, huhuhu. FYI usia kandunganku saat periksa udah 30 minggu. Kata beliau kalau mau jelas bisa mulai cek di 25 mingguan, itu muka bayi masih nyamping atau hadap ke atas jadi bisa keliatan. Sedih sih cuman bisa liat kupingnya aja, karena pas Saga dulu keliatan jelas mukanya.




Oiya, aku kurang paham kenapa yang tampil waktu itu kayak sepotong-sepotong aja areanya. Jadi cuman selingkaran kepala, lainnya gelap. Kalau mau liat area badan ya kudu digeser-geser alatnya. Waktu Saga dulu cakupan tampilannya agak lebih luas jadi kepala + sebagian badan keliatan. Mungkin beda alat beda tampilan kali ya? 


Setelah itu lebih banyak tampilan 2D nya. Dokter Lutfi ini tipe yang banyak ngobrol, ngejelasin kondisi kandungan dan bayi dengan detil tanpa perlu ditanya. Aku rasanya lamaaaa banget periksanya. Jadi bukan yang ini kepala, kaki, bahu, semua sehat bla bla bla terus kelar.


Beliau tuh ngejelasinnya rinci, detil, dan slow aja nggak buru-buru. Air ketuban jernih, posisi bayi sudah sesuai, berat bayi sudah bagus, plasenta juga nggak menghalangi jalan lahir, jari tangan dan kaki lengkap, ginjal dan organ-organ lain sempurna dll dll. Intinya semua hal yang kita perlu tahu (tapi kadang nggak tahu kudu nanya apa) dijelaskan dengan detil. Ada mungkin 15 menitan hanya untuk USG aja. Overall sih aku puas sama sesi USG dan konsultasinya. 


Setelah USG pun, beliau masih ngajak duduk dan ngobrol di kursi. Nanyain, kira-kira ada nggak yang mau kami tanya. Beliau juga ngecek USG dari kontrol-kontrol kami sebelumnya. Obat apa yang diminum, ada keluhan nggak. Terus ngasih masukan harus naik BB per bulan sekian, makan ini itu. Standar sih, hanya penyampaiannya menurutku sangat menyenangkan, seperti ngobrol antara orang tua dan anak. Bukan yang formalitas semata. 


Setelah itu kami pun pamit. Oiya karena kami udah ngerekam hasil USG 4D nya pake hape, kami dicetakin yang 2D dan kena tagihan yang 2D juga πŸ˜…. Meski sebenernya pengen punya yang 4D tapi kan udah ada video dan fotonya di hape, lumayan terobati lah.


Ini aku lampirin juga struk biaya kontrol kandungan + USG di Puri Garcia ya. Semoga aku nggak salah info terkait biaya ini (kayaknya sih ini tagihan 2D bukan 4D, soalnya lebih murah). 


Ini rinciannya :

1. Administrasi (pendaftaran) : Rp 30.000

2. Konsultasi dokter : Rp 150.000

3. USG kandungan dan print out : Rp 210.000

4. Sarung tangan (Sensi Gloves) yang aku nggak tau kenapa jumlahnya 6 dan siapa aja yang make karena di ruang konsultasi cuman ada 1 dokter dan 1 perawat😴 : Rp 21.000

DISKON : Rp 65.000

Total biaya yang aku bayarkan : Rp 325.000


Bagiku sih lumayan pricey ya untuk USG 2D, tapi kalau ini 4D (meski dapet print out 2D) ya murah. Apalagi boleh direkam hasilnya. Karena setauku USG 4D itu paling murah untuk di Jogja aja Rp 350.000 belum termasuk jasa dokter dan administrasi.


Kalau mau jelas, kalian bisa hubungi PURI GARCIA,  SERANG aja ya. Ini kontak yang bisa dihubungi : 


No telepon : (0254) 223333

Instagram : @rsiapurigarcia

Alamat : Jl. Grya Purnama No. 99, Drangong, Taktakan, Drangong, Kec. Taktakan, Kota Serang, Banten 42162


Jumat, 26 Maret 2021

Karbol Wangi Eucalyptus, Pembersih Multifungsi Terbaru dari SUPERSOL

14.51 23 Comments

Udah tau belum kalo sekarang SUPERSOL punya varian baru, yaitu SUPERSOL KARBOL WANGI EUCALYPTUS? Ini adalah produk yang multifungsi soalnya bisa digunakan untuk banyak hal lho bunda. Di masa pandemi seperti sekarang, kita emang harus pintar menjaga kesehatan keluarga dengan memberikan perlindungan yang maksimal. Semua itu bisa diawali dengan menjaga kebersihan di rumah. SUPERSOL karbol wangi eucalyptus ini, efektif membersihkan dan membunuh kuman, serta memiliki aroma kesegaran natural.


Apalagi aku punya anak berumur 20 bulan yang lagi aktif-aktifnya. Meja, kursi, mainan, apa aja yang menurut dia menarik kadang suka digigitin atau dipegang-pegang. Nggak peduli mau kotor apa bersih. Belum lagi dia suka guling-guling di lantai. Kebayang kan, kalau pas lantai kotor dan dia guling-guling. Atau jatuhin makanan, terus makanannya diambil dan dimakan lagi. Haduuuuu, bisa-bisa nempel semua kumannya. 


Makanya, sebelum mandi pagi dan sore, hal yang aku lakukan adalah membersihkan seisi rumah terlebih dulu. Diawali dengan menyapu lantai, semprot-semprot dan ngelapin gagang pintu, meja, kursi, setelah itu lanjut mengepel. 


Waktu lagi bersih-bersih, selain harus pakai cairan pembersih yang bikin wangi dan kinclong, tentu harus efektif juga dalam membunuh kuman. Aku memilih pakai SUPERSOL Karbol Wangi Eucalyptus.

Supersol Karbol Wangi Eucalyptus cocok untuk membersihkan lantai.
Jangan lupa semprot-semprot paket dari belanja online pakai Supersol Karbol Wangi Eucalyptus.

Kenapa Harus Supersol Karbol Wangi Eucalyptus?


Karena SUPERSOL EUCALYPTUS punya keunggulan dengan #SOLUSI321 .


Jadi, mengandung 3x bahan Antibakteri, yaitu Benzalkonium, Klorida, Pine Oil, Eucalyptus Oil. Lalu memiliki 2x kesegaran yaitu eucalyptus dan pine. Selain itu, 1 SUPERSOL, SUPERSOLution, 1 solusi untuk semua masalah bersih - bersih di rumah. Jadi SUPERSOL karbol wangi Eucalyptus bisa digunakan untuk beragam hal loh, seperti :

✔️ Efektif sebagai cairan pembersih lantai rumah (dengan mencampurkan 30 ml SUPERSOL ke dalam 1 liter air). Ataupun siram langsung & sikat untuk membersihkan lantai dan dinding kamar mandi.

✔️ Efektif sebagai cairan disinfektan untuk permukaan (campurkan 35 ml SUPERSOL ke dalam 500 ml air). Tinggal semprotin aja ke berbagai permukaan yang sering kita sentuh.

✔️ Menghilangkan bau di toilet dan saluran air dengan menyiram langsung ke sumber bau. Bisa juga disemprotin ke tempat sampah atau sudut-sudut ruangan yang menurut kalian bau.

Komplit banget kan? Ini sih cocok banget buat ibu-ibu, soalnya jadi bisa menghemat pengeluaran rumah tangga. Tapi dari semua itu, yang paling aku suka karena SUPERSOL Karbol Wangi Eucalyptus punya 2x Aroma Kesegaran, yakni kesegaran dari aroma Pine dengan Eucalyptus. Wanginya yang natural bikin keluarga tetap enjoy dan fresh menjalankan aktivitas di rumah.  

Buat teman-teman yang belum mencoba varian terbaru dari SUPERSOL ini, buruan coba deh! Mumpung lagi ada #solusi321challenge yang berhadiah total jutaan rupiah.


CARANYA : 

1. Share video #Solusi123Challenge menggunakan Supersol Eucalyptus di akun Instagram atau Facebook milik kalian.

2. Tulis caption tentang #SUPERSOLution menggunakan SUPERSOL Eucalyptus.

3. Challenge dan tag 3 teman.

4. Jangan lupa gunakan hastag #Solusi123Challenge dan #SUPERSOLution .


Gimana, gampang kan challengenya? Buruan ikutan karena hanya berlangsung sampai tanggal 31 Maret 2021 ini. Siapa tahu kalian beruntung memenangkan hadiahnya. Lumayan bun! 


Untuk informasi lebih lengkap kalian juga bisa cek di:

Instagram : @supersol.id

Facebook : SupersolIndonesia

#solusi321challenge #solusi321 


Kamis, 26 November 2020

Mendaki Bukit Kembang Kuning di Suralaya. Titik Paling Utara Pulau Jawa

21.37 2 Comments

Suatu sore, seperti biasa aku lagi mager. Terus mas bilang,"Ke Bukit Suralaya yuk!" Kupikir bukitnya bisa dinaikin pake kendaraan, kayak Bukit Bintang di Jogja. Eh taunya harus pake mendaki. Padahal aku pake sandal, celana jins, dan ngajakin Saga. Untungnya mas mau gendong Saga, jadi aku tinggal jalan sambil gendong ransel isi kamera + bekal kami.

Bukit Kembang Kuning di Suralaya, Banten


Untuk menuju bukit yang lebih dikenal dengan nama Bukit Teletabis ini, sebenernya gampang. Jalannya cuman itu aja jadi ga bakal nyasar. Tapi buat yang bawa mobil harus hati-hati soalnya jalan menuju kesini  sempit, nanjak, belok-belok dan melewati pemukiman warga. Peer banget kalo mobil papasan. Oiya kami sempet lewatin rumah yang mau ngadain hajatan, terus lagi masang tenda dll. Jadi sempat berhenti bentar karena nungguin tukang masang lampu di tengah jalan 😝.


Setelah aku baca lagi, ada juga yang ngasih nama Bukit Kembang Kuning sesuai nama kampung yang ada di sebelah bukit. Kayaknya ini lebih enak didenger dan nggak norak ya πŸ˜….


Lokasi tepatnya ada di Kawasan Suralaya , Kecamatan Pulomerak, Kota Cilegon, Banten. Dari pelabuhan Merak, lurus aja menuju arah PLTU Suralaya. Jalanannya masih bagus dan mulus cor beton sampai kita berbelok ke jalan kecil arah SMAN 4 Cilegon. Biar nggak nyasar mending pake map aja dan nanya warga sekitar karena emang nggak ada petunjuknya.


Area parkirnya luas kok. Bisa muat sampe 6 mobil atau puluhan motor. Ada warung, toilet, dan juga banyak spot foto ala-ala (yang menurutku malah bikin bukitnya nggak estetik lagi 😣). 


Kami kesini hari biasa di bulan November 2020. Nggak ada tiket masuk, kami kesini 3 orang dewasa + 1 bayi, cuma bayar parkir mobil seikhlasnya (ngasih Rp 10 ribu) . Dari parkiran ke puncak bukit, buat aku sama mas yang udah biasa naik gunung sih kecil, 10 menit juga sampe πŸ˜…. Tapi kalau yang jarang mendaki ya 30 menit dah pasti sampe kok. 

Treknya awal begini. Jadi enak dan nyaman meski gendong bayi.


Daerah Suralaya tepatnya di area PLTU Suralaya adalah titik paling utara di pulau Jawa lho. Makanya dari puncak bukit ini bisa langsung liat lautan. Banyak kapal-kapal yang kalau di bawah gede banget, dari puncak kayak kapal mainan. 

Tarik nafas bentar.


Puncaknya sendiri nggak begitu luas dan berbatu. Jadi kalau ada yang pengen camping disini, kayaknya sih kurang nyaman ya buat tidur dan ngeri ngglundung nuga sih πŸ˜…. 

Kasian Saga nggak biss lari-lari. Takut kesandung :(

Gelar alas duduk sambil ngeteh dulu.


Meski pendek, jangan lupa bawa bekal terutama air minum ya. Diatas nggak ada warung 😌. Pakai juga alas kaki yang nyaman karena jalurnya perpaduan batu dan tanah, cukup miring dan kalau hujan pasti licin.


Tisu basah + hand sanitizer juga nggak boleh lupa. Kalau masker, aku tetep pake, tapi emang rada engap sih. Jadi maafkan kalau pas brenti buat tarik nafas diturunin bentar maskernya. Ya untungnya sih sepi (sepi banget malah). Terakhir bawa turun lagi sampah kita ya πŸ‘Œ. 


XOXO,

JETRANI

Selasa, 13 Oktober 2020

Camping di Waduk Sermo Bisa Dapat Sunrise dan Sunset

17.21 0 Comments

Setelah sekian bulan nggak pulang ke Jogja, Juli 2020 kemarin pas bisa pulang, aku menyempatkan untuk camping hore bareng temen-temen. Tapi kali ini spesial, aku camping sambil ngajakin Saga, anakku yang usianya baru genap 1 tahun belum lama ini. 


Ngajakin anak bayi camping, repot nggak?Oh, jangan tanya. Tentu aja repot. Barang bawaannya juga harus lengkap kan. Belum lagi tidurnya harus nyaman.


Tapiiiii....karena aku dan mas @xspheriksx emang suka piknik, camping, dan segala sesuatu yang intinya jalan-jalan liburan makan, tentu aja kami menikmati kerempongan itu!



Dari mulai bawa kasur angin sampe 2, bantal panjang buat tidur, bed cover, dan kursi makan Saga ofkors. Jangan lupa juga makanan dan jajanan Saga. Beruntung Saga masih minum ASI jadi aku nggak repot nyiapin susu dan harus sterilin botol susu.


Pilih juga lokasi yang nyaman dan dekat dengan sumber air. Terlebih lagi pandemi seperti ini, bawaannya mau cuci tangan terus. Kami bawa galon juga buat cuci tangan kalo males jalan ke kamar mandi (padahal deket jalan kaki 3 menit doang) πŸ˜….


Kami nggak berambisi buat ngajakin Saga ke gunung dulu. Selain cuacanya nggak menentu, suhu udara juga jadi pertimbangan. Kita yang orang dewasa aja kedinginan, apalagi anak bayi. Toh gunung nggak kemana-mana. Kami pilih camping ceria dulu aja di Waduk Sermo, Kulon Progo. Karena masih ada pandemi Covid-19, yang KTP non DIY, wajib bawa surat keterangan sehat.



Nah, buat kalian yang pengen camping di Waduk Sermo, aku sharing pengalamanku ya.

Camping di Waduk Sermo

Setelah melewati perjalanan 1,5 jam dari kota Yogyakarta ke Kulon Progo, kami memasuki kawasan Waduk Sermo sekitar jam 19.00. Saat itu cuaca agak gerimis. Untung pas sampai lokasi udah reda. Waktu datang di hari Sabtu malam itu, portal ditutup. Tapi ada petugas yang standby sampai jam 22.00 malam. Tujuannya untuk mengecek pengunjung yang masuk dan memastikan semua dalam kondisi sehat untuk camping.


Setelah parkir, ke kamar mandi, shalat, mas dan Peppy mulai memasang tenda. Sementara aku, Holly dan Dian bolak-balik beberapa kali ke spot camp (ada nanjaknya dikit) lalu ke area parkir sambil membawa barang-barang. Lokasinya nge-camp nggak jauh dari tempat kami memarkirkan mobil kok. Jalan kaki 3 menit doang.



Setelah tenda terpasang, kami segera memasak. Mas meniup kasur angin buat Saga tidur. Suhu lokasi ternyata lebih panas dari yang kubayangin. Aku pikir malam-malam kami bakal kedinginan, tapi ternyata gerah juga. Yang tidur di tenda hanya Holly, aku, mas dan Saga sementara Dian dan Peppy malah tidur di luar. Malamnya keempat teman kami yang lain menyusul.


Waktu itu lumayan sepi. Hanya ada 6 tenda yang berdiri.  Kami juga leluasa nge-camp di pinggir waduk jadi bisa lihat langsung terbitnya matahari yang katanya  salah satu spot sunrise terbaiknya Jogja. Pagi hari sekitar jam 6 sampai 7 adalah golden hour. Pas banget buat menikmati panorama ataupun ambil foto.


Cara Menuju ke Waduk Sermo

Rute menuju Waduk Sermo gampang banget. Kalau pake google map ga bakal nyasar. Dari kota Yogyakarta, kita ambil arah menuju Jalan Wates. Lurus terus sampai bertemu patung Nyi Ageng Serang. Dari patung kuda kemudian kita tinggal ikuti plang yang menunjukkan arah ke Waduk Sermo. Waktu tempuh dari kota Yogyakarta ke Waduk Sermo kurang lebih 1 sampai 1,5 jam dengan jarak sekitar 40 km.


Biaya Masuk

Pengunjung hanya perlu membayar Rp 5 ribu/ orang dan untuk biaya parkir sepeda motor sebesar Rp 2 ribu, mobil sebesar Rp 5 ribu. Tarif camping 15 ribu per orang udah termasuk retribusi masuk, kamar mandi sepuasnya dan parkir.


Cek in masuk lokasi camp dibuka dari jam 15.00 dan jam 09.00 pagi besoknya udah harus bongkar tenda. Jadi pas banget buat menikmati sunset + sunrise. Setiap grup akan dikasih kunci kamar mandi sendiri-sendiri, jadi kita bebas make kamar mandi nggak campur sama grup lain.


Fasilitas Camping di Waduk Sermo

Mushola ada, gazebo ada, parkir luas, lampu terang, keran air dan sabun melimpah ruah, kamar mandi bersih dan airnya jernih.


Pengunjung juga bisa keliling waduk naik perahu, tarifnya Rp 8 ribu per orang tapi harus nunggu penuh dulu. Kalau mau main kano Rp 200 ribu dan minimal 2 atau 4 orang yang pesan. Jadi nggak selalu ready gitu kanonya.


Bagi kalian yang nggak mau ribet membawa tenda bisa menyewa di lokasi camping dengan harga Rp 50 ribu untuk tenda kapasitas 4 orang dan matras kecil sebesar Rp 5 ribu / matras.


Buat kalian yang pengen menikmati sunset dan sunrise sekaligus, dateng aja dari sore. Bisa sambil mancing dulu kok. Paginya kalian juga dapet sunrise kece. Jadi bisa combo deh. Yang penting jangan lupa jaga kebersihan dan jangan nyampah ya. Oiya, nggak boleh bikin api unggun juga di sekitar pinggir waduk ❌.



XOXO, 
JETRANI

Rabu, 30 September 2020

Orang Dewasa Juga Butuh Vaksin Lho. Sudah Tahu?

22.53 2 Comments

Kapan terakhir kali kalian divaksin? Selama ini, vaksin dianggap sebagai langkah preventif untuk mencegah penyakit tertentu pada anak-anak. Beberapa vaksin diberikan saat kita masih kecil, seperti vaksin cacar air, difteri, tetanus, hepatitis A, hepatitis B, HPV, campak, polio dan rubella.

Namun, tahukah kamu bahwa vaksin juga diperlukan oleh orang dewasa? Pada keadaan tertentu, orang dewasa ternyata membutuhkan suntik vaksin ulangan tiap beberapa periode lho. Dengan menerima vaksin, kita tidak hanya melindungi diri sendiri dari serangan penyakit tapi juga ikut mencegah penyebarannya.

Source : www.freepik.com

Pemberian vaksin saat masih anak-anak bisa saja hilang seiring berjalannya waktu. Kemungkinan ini sangat besar karena proteksi dari imunisasi tidak seumur hidup.

Apa Itu Vaksinasi?

Vaksinasi adalah proses penyuntikan mikroorganisme penyebab penyakit yang telah dilemahkan atau dibunuh ke dalam tubuh kita, atau penyuntikan protein buatan laboratorium yang mirip dengan mikroorganisme tersebut. Vaksinasi bertujuan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Tujuannya agar ketika kita terjangkit bibit penyakit yang sebenarnya, tubuh sudah siap menangkalnya, sehingga tidak berkembang menjadi penyakit.


Apa Perbedaan Imunisasi dan Vaksinasi?


Imunisasi dan vaksinasi sering dianggap sebagai sesuatu yang sama. Tak jarang pula kerap tertukar penggunannya, namun ternyata keduanya memiliki arti yang berbeda. Secara teknis, imunisasi adalah induksi agar terbentuk suatu imunitas baik secara aktif ataupun pasif. Sementara vaksinasi menunjukan tindakan pemberian suatu vaksin. Oleh karena itu, vaksinasi belum tentu sebuah tindakan imunisasi dan imunisasi dapat pula tidak melibatkan vaksin-vaksin.


Yang Harus Diperhatikan Dalam Pemberian Vaksinasi

Source : www.freepik.com

Pemberian vaksinasi harus memperhatikan beberapa hal penting yang dikenal dengan singkatan HALO (Health Age Lifestyle Occupation). 


1. Health 

Memperhatikan kondisi kesehatan pasien yang akan divaksinasi, tentang adakah penyakit kronik yang mendasari pemberian vaksinasi tertentu. Misalnya pemberian vaksin pneumonia dan influenza pada penderita asma.

2. Age

Pada usia tertentu, ada kemungkinan orang terinfeksi penyakit tertentu sehigga jenis vaksinasi yang akan diberikan dapat dipertimbangkan jenisnya. Semisal pada usia remaja yang rentan terhadap resiko terinfeksi HPV.

3. Lifestyle

Gaya hidup mempengaruhi penentuan jenis vaksinasi yang akan diberikan. Bagi kalian yang gemar traveling, vaksinasi untuk mencegah penyakit yang menjadi endemi di negara tujuan disarankan untuk diberikan di luar vaksinasi dasar. 

4. Occupation

Beberapa jenis pekerjaan tertentu memiliki resiko lebih tinggi untuk terinfeksi penyakit yang dapat dicegah oleh vaksinasi, misalnya pekerja kesehatan di rumah sakit seharusnya mendapat vaksinasi yang dapat mencegah mereka terinfeksi kuman di rumah sakit.

Vaksin yang Dibutuhkan Oleh Orang Dewasa

Berikut ini adalah sejumlah vaksin yang dibutuhkan oleh orang dewasa.


1. Vaksin Influenza

Influenza merupakan penyakit yang terjadi karena adanya infeksi virus di seputar saluran pernapasan. Vaksin ini bisa diberikan di usia 6 bulan ke atas hingga lansia di atas usia 65 tahun. Pemberian vaksin influenza berperan untuk meningkatkan kekebalan tubuh terhadap penyakit ini.

2. Pneumonia


Pemberian vaksin ini bertujuan menurunkan risiko penyakit pneumonia, yaitu penyakit radang paru yang dipicu oleh bakteri Streptococcus. Biasanya bagian yang diserang penyakit ini adalah saluran napas bagian bawah. Orang yang memiliki daya tahan tubuh lemah biasanya lebih mudah terserang penyakit ini.


3. Hepatitis A dan Hepatitis B


Orang dewasa juga perlu mendapatkan perlindungan vaksin hepatitis A dan hepatitis B. Hepatitis A penting diberikan pada orang-orang yang bekerja di  tempat penyajian makanan, seperti restoran karena penyakit ini disebabkan oleh virus hepatitis A yang disebarkan oleh kotoran pengidap dan biasanya melalui makanan.


Sementara hepatitis B merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus hepatitis B. Infeksi virus ini bisa menyebabkan peradangan hati akut atau menahun. Vaksin hepatitis B diberikan untuk bayi baru lahir sampai usia 18 tahun. Namun, vaksin hepatitis B juga direkomendasikan pada orang dewasa yang menderita diabetes dan mereka yang berisiko tinggi terkena hepatitis B karena pekerjaan, gaya hidup dan kondisi lingkungan tempat tinggal.


4. HPV

Penggunaan vaksin HPV biasanya disarankan pada orang dewasa berusia 27-45 tahun. Vaksin ini bisa melindungi kita dari infeksi menular seksual. Namun, vaksin ini hanya bisa melindungi jika penerima belum pernah terinfeksi HPV sebelumnya.

Mengapa vaksin ini disarankan untuk orang-orang berusia 27-45 tahun? Sebab, orang yang berada di usia ini rata-rata sudah aktif secara seksual. Oleh karena itu, potensi terkena HPV lebih tinggi. Infeksi HPV dapat menyebabkan kanker serviks, vulva dan vagina pada perempuan, kanker penis pada pria serta kanker anus dan belakang tenggorokan.


5. Tetanus, Difteri, dan Pertusis


Orang dewasa perlu divaksin untuk menghindari penularan penyakit tetanus, difteri dan pertusis alias batuk rejan. Biasanya paket vaksin ini sudah diberikan jika seorang anak aktif imunisasi sejak balita.


Penyakit tetanus disebabkan oleh bakteri yang memengaruhi sistem saraf. Tetanus bisa memasuki tubuh melalui luka, seperti lewat tusukan atau goresan. Namun, yang paling rentan adalah ketika luka itu sangat dalam akibat paku atau pisau, membuat tetanus bisa masuk ke tubuh lebih cepat.


Tetanus menyebabkan kejang otot yang parah, termasuk mengunci rahang sehingga pasien tidak bisa membuka mulut atau menelan sehingga menyebabkan mati lemas.


Sedangkan difteri adalah penyakit bakteri akut yang menyerang amandel, tenggorokan, hidung atau kulit. Biasanya, penyakit ini menyebar dari orang ke orang karena menghirup cairan yang mengandung bakteri difteri. Difteri juga menyebar melalui gelas minum atau lewat batuk dan bersin.


Untuk orang dewasa, vaksin kombinasi dapat melindungi dari tetanus dan difteri. Vaksin ini harus diberi setiap 10 tahun sekali dan bisa diberikan kepada orang dewasa berusia 19-64 tahun.


6. Vaksin cacar


Pemberian vaksin ini bertujuan untuk mencegah penyakit cacar air. Biasanya vaksin cacar juga masuk dalam paket imunisasi yang diberikan saat balita. Jika kamu belum mendapatkannya, biasanya dokter akan menganjurkan dosis yang berbeda.


7. Measles, Mumps, dan Rubella (MMR)


Mencegah penyakit measles atau campak, mumps atau gondong, dan rubella atau campak Jerman dilakukan dengan pemberian vaksin MMR. Tidak hanya orang dewasa, anak kecil juga dianjurkan untuk mendapat vaksin ini.


Tempat Vaksin Terbaik di Jogja


Karena aku lahir, besar, dan tinggal di Jogja sampai awal menikah menikah, tentu semua vaksinasi yang kudapatkan dilakukan di Jogja. Di kota ini banyak tempat yang menyediakan vaksin.


Jangan lupa perhatikan kualitas dan protokol kesehatan yang mereka berikan, apalagi di tengah pandemi Covid 19 seperti saat ini. Jangan asal murah tapi tidak efektif. Kalau ragu datang ke rumah sakit, sekarang kita bisa konsultasi dan membuat janji via online lho.


Salah satunya menggunakan aplikasi Halodoc yang siap memenuhi segala kebutuhan kesehatan kita dalam satu aplikasi. Dengan tagline Solusi Kesehatan Terlengkap di Indonesia, kita bisa melakukan chat dengan dokter secara langsung, membuat janji untuk periksa di rumah sakit, cek laboratorium, sampai membeli obat tanpa ribet. Tak lupa Halodoc selalu mengupdate informasi seputar kesehatan yang bermanfaat buat kita.


Vaksin Yogyakarta bisa menjadi pilihan untuk mendapat vaksin terbaik. Kamu juga bisa melakukan konsultasi, sebenarnya vaksinasi apa saja yang dibutuhkan agar tidak ada hal-hal buruk yang akan terjadi kemudian.


Percayalah bahwa tidak ada kata terlambat untuk vaksinasi, terutama jika kamu merasa belum mendapatkan vaksinasi yang lengkap saat kanak-kanak. Ceritakan pula riwayat kesehatan dan jenis pekerjaan kamu agar dokter bisa memberikan suntikan vaksin yang tepat.