Follow Me @rezadiasjetrani

Rabu, 09 Agustus 2017

Akankah Aku Kembali Lagi ke Mahameru ? Part 2 - Selesai

Mahameru
Ngelanjutin cerita sebelumnya, cerita kali ini bakalan fokus tentang perjalanan kami dari Kalimati, menuju puncak Semeru hingga kembali ke Ranu Pane. Pos Kalimati berada pada ketinggian 2.700 m. Pos ini berupa padang rumput luas di tepi hutan cemara, jadi banyak tersedia ranting untuk membuat api unggun (eh tapi kami nggak bikin api unggun lho, yang bikin para porter).

Baca dulu part 1-nya : Ngerayain Ulang Tahun Di Atap Jawa, Part 1- Ranukumbolo

Sore itu setelah Kika, Alin dan Desi datang, aku dan Mbak Fatma meninggalkan tenda untuk ikut mas porter ke sumber mata air "Sumber Mani", jalan kaki ke arah barat (kanan) menelusuri pinggiran hutan Kalimati. Sumber mata air ini lumayan jauh, sekitar 20 - 30 menit berjalan kaki jadi kalau pulang pergi ya 40 menit atau sejaman lah.
Aku pikir kayak sungai atau semacam kubangan mata air, ternyata air ini bersumber dari mata air yang kemudian dialirkan ke pipa. Jadi kita tinggal buka penyumbat pipanya aja dan air super jernih mengalir dengan deras. FYI airnya dingiiiin banget, aku pakai wudhu langsung berasa beku mukaku.

Setelah mengisi air seperlunya, kami kembali ke area camp. Seusai wudhu dan shalat, aku masuk ke dalam tenda. Disana semua logistik sudah dikeluarkan dan kami baru menyadari fakta bahwa KAMI NGGAK BAWA BERAS DAN BAHAN MAKANAN YANG BISA DIMASAK seperti sayur, telur, nugget, atau sarden. Kami malah bawa coklat, biskuit, permen, mie instan beberapa, dan makanan ringan yang nggak bisa diharapkan buat mengganjal perut.

Oke baiklah. Aku rasa ini saatnya gerilya ke tenda-tenda sebelah untuk minta makanan seperti yang pernah kulakukan di Merbabu dulu, hahaha.

Keluar dari tenda, ternyata tenda kami berdekatan dengan tenda anak-anak SMA yang didampingi oleh salah satu senior di Wanadri (yang kukenal di Ranukumbolo). Kabar bahagianya adalah makanan mereka BANYAK BANGEEEET ! Parah banget ya malah mau minta makan ke anak SMA. Kuawali niat baik itu dengan ngobrol-ngobrol ringan tentang ini itu, sambil sesekali komentar "Wah logistiknya banyak banget. Bakalan pesta nih pasti" dan semacamnya yang tentu saja dijawab dengan tawaran untuk BERGABUNG ketika makanan sudah siap. Dalam hati aku berkata "YES, ALHAMDULILLAH!" paling nggak bisa dapet karbo buat bekal nanjak nanti malem.

Di tengah obrolan yang udah menemukan titik cerah itu, si Alin mendadak keluar tenda trus nyamperin aku dan berbisik,"Jet masuk tenda dulu ada yang mau kita omongin." Aku pikir mereka mau ngomel karena malu aku sepik minta makanan atau malah request mau minta masakan tertentu, ternyata bukan.

Pengalaman Mistis di Kalimati

Sore itu, hari masih terang. Masih sekitar jam 16.00 sore. Di dalam tenda yang kami tempati berlima, Kika yang sore itu tiduran sempat berteriak ke Alin kalau jangan narik-narik kakinya. Alin yang emang nggak ngerasa narik kakinya Kika sontak mengelak tuduhan itu.

Ternyata....ada makhluk lain yang narik kaki Kika. Makhluk tak kasat mata yang bisa dilihat Kika dan Alin aja sementara aku, Desi dan mbak Fatma cuma bisa merinding. FYI tenda kami ada di bawah pohon besar deket shelter dan di samping kami masih ada 3 atau 4 tenda lain yang letaknya berdekatan.

Kika yang "panik" minta buat geser tenda karena hawa disitu "super nggak nyaman dan panas". FYI lagi si Kika ini lagi dapet tamu, jadi semua serba klop kan.

Setelah bilang ke orang-orang setempat (para guide/porter), mereka bantuin kami buat geser tenda persis di depan pintu shelter. Orang-orang yang liat kami gotong-gotong tenda sampe heran soalnya disitu kosong tanpa tenda disekitarnya dan pasti paginya panas karena nggak ada pohon sama sekali. Tapi karena kami ga mungkin cerita alasannya, yaudah kami cuek aja.
Tenda kami yang warna kuning. Pas sore disana sepi taunya tengah malem udah rame aja.
Setelah pindah, hari mulai gelap. Kika ngotot minta tenda ditutup aja. Nah, pas aku mau buang air kecil, si Kika kayak syok gitu pas pintu tenda kubuka. Terus dia menggumam pelan "Aku nggak suka ada disini. Aku nggak suka tempat ini. Harusnya aku nggak kesini bla bla bla" dengan muka datar (tapi nyeremin). Semaleman dia juga gamau keluar tenda bahkan buat buang air sekalipun.

Duh sumpah spooky banget malem itu. Dan aku baru tau setelah googling kalau ternyata shelter Kalimati merupakan salah satu lokasi paling horor di Semeru. Yaksip!

Berhubung ada kejadian itu, Alin yang sebenernya cuman mau nganter kami sampe Kalimati terus balik ke Ranu Kumbolo (masih ada 1 teman di sana) jadi nggak jadi. Kami semua ngelarang lah. Apalagi mereka juga sempet merasakan "keanehan" pas lewat lorong setelah Jambangan. Yakali Alin mau jalan sendiri menjelang Magrib.

Akhirnya diputuskan bahwa yang muncak besok hanya aku, Desi dan Mbak Fatma gabung dengan timnya Pakde dan Dini (rombongan dari Bandung), sedang begitu matahari terbit, Kika dan Alin kembali ke Ranu Kumbolo. Tenda sih ditinggal aja kan masih ada mas porter.

Malam itu, kami tak bisa beristirahat dengan tenang. Aku dan anak-anak sempet gantian mencetin jempol kaki si Kika sambil baca ayat kursi sementara Alin mijitin bahu Kika. Akhirnya setelah kecapean, aku baru bisa tidur.

Kurang lebih sejam, aku kebangun. Punggungku rasanya dingiiiiin banget kayak tidur diatas es, badanku juga menggigil, apalagi aku tidur di pinggir. Akhirnya aku minta tukeran tempat sama mbak Fatma. Sekitar jam 11 malem, kami semua bangun. Kika sama Alin udah bangun duluan. Dengan males-malesan karena masih pengen tidur, aku bikin air panas di depan tenda. Untungnya aku ini orangnya nggak peka, jadi ya nyantai-nyantai aja sedang Alin dan Kika memilih untuk menjauh dari pintu tenda. Jam 12 kurang, kami bertiga udah siap buat gabung sama timnya pakde. Aku juga udah bawa bekal air panas karena minum susu atau jahe panas salah satu obat mujarab buat ngangetin badan pas naik gunung. Apalagi katanya setelah batas vegetasi udara bakal dingin banget karena udah nggak ada pohon lagi.

Menggapai Puncak Mahameru

Seusai berdoa, perjalanan menuju puncak dimulai. Ngantuk, dingin, campur jadi satu. Berhubung kami gabung rombongan orang, jadi kudu sabar. Aku yang kebiasaan jalan santai tanpa banyak berhenti jadi harus ngikutin ritme rombongan dan nggak boleh egois.

Kata pakde selaku leader kami, para pendaki sekarang udah nggak lewat Arcopodo lagi. Jadi lewat padang edelweiss terus naik ke atas, hutan pinus, batas vegetasi, dan dilanjutkan trek pasir.

Di batas vegetasi, kami istirahat sebentar sambil memulihkan tenaga. Pakde bilang, supaya kuat sampai atas, kami nggak boleh jalan naik lurus ke atas melainkan harus zig zag kanan kiri. Terasa lebih panjang tapi di kaki ringan banget, nggak kerasa nanjak. Sesekali kami berhenti buat nungguin anggota yang lain atau ngasih jalan buat pendaki lain. Maklum, rombongan kami beriringan sekitar 15 orang. Terlebih ada beberapa peserta yang nggak bawa senter atau headlamp, atau kalau bawa lampunya redup jadi harus pelan-pelan jalannya.

Air panas yang kucampur susu putih di termos yang kubawa bermanfaat banget. Sambil ngemil Soyjoy atau coklat batang, minum segelas tiap berhenti rasanya enak banget. Lumayan buat ganjel perut.

Sekitar jam 5 kurang, sinar matahari mulai nampak dan puncak udah keliatan di depan mata. Pakde bilang yang mau duluan dipersilakan karena jalurnya udah keliatan, nanti janjian diatas.

Aku yang emang masih semangat (biasanya mau sampe puncak malah capeknya ilang) langsung duluan ke atas barengan 2 temen lainnya. Alhamdulillah...meski makin ke atas makin dingin sampe gamau nyopot sarung tangan, akhirnya sampai juga. Beneran terharu bisa sampe sini. Padahal udah sering banget berdiri di puncak gunung lain, tapi kali ini terharu karena niatku buat ngerayain ulang taun di salah satu puncak gunung kesampean juga. Meski sehari sebelumnya sempet kecopetan HP, nyaris gagal naik karena temen-teman banyak yang mundur, trus beneran jalan sendirian selepas Watu Gede karena rombongan yang lain istirahat di tengah jalur dulu, akhirnya sampai juga.
Difotoin mas-mas lewat
Karena sendirian dan nggak ada yang kenal, akhirnya asal aja minta tolong orang buat motretin. Sempet gantian motret orang juga, dari satu rombongan ke rombongan lain, sampe motretin pasangan pendaki Turki yang bikin ucapan di kertas segambreng. Seriusan banyak banget sampe aku ketawa sendiri soalnya aku bahkan nggak bikin ucapan apapun, buat siapapun.

Sempet juga liat Jonggring Saloka yang EPIC BANGET MASYA ALLAH dan saking kagumnya malah cuman bisa liatin, nggak sempet motret. Jonggring Saloko adalah kawah di puncak Gunung Semeru yang mengeluarkan gas beracun. Pernah denger nama Soe Hok Gie? Salah seorang tokoh aktivis Indonesia dan mahasiswa Fakultas Sastra Universitas Indonesia. Ia meninggal di Gunung Semeru pada tahun 1969 gara-gara menghirup asap beracun di Gunung Semeru (meninggal bersama rekannya, Idhan Dhanvantari Lubis).  Nah aku sempet dua kali dapet momennya tapi yang kedua aku ketinggalan. Pas ngeluarin kamera, udah nggak begitu oke buat difoto.
Rameeee
Kelar foto, aku mau turun. Eh papasan sama si Desi yang baru sampe. Alhasil aku balik lagi ke arah tiang bendera. Mbak Fatma yang juga udah sampe diatas, nggak mau ikutan balik dan lebih memilih langsung turun aja ke bawah.

Aku dan Desi akhirnya gantian foto, setelah puas (beneran deh disini kayak nggak niat narsis-narsis mulu soalnya udah sampe puncak aja udah seneng banget) kamipun turun.
Di tengah jalan, ketemu sama rombongan kami yang lagi leyeh-leyeh dan kami bikin foto ala-ala 5 cm gitu, hehehe. Lumayan lah fotonya lucuk.
Disempetin bikin foto ginian
Aku dan Desi (jaket kuning)
Ternyata kondisi Desi makin parah. Pas naik dia terakhir sendiri nyampenya, pas turun juga. Hampir semua orang udah turun dan dia masih jalan pelaaaaan banget. Jadi aku jalan - duduk - jalan - duduk buat nungguin dia. Nggak barengan banget, yang penting dia masih dalam pandangan mataku jadi aku bisa tau dia berhenti atau jalan turun.
Nemenin Desi turun dari puncak
Akhirnya setelah Desi sempat muntah-muntah di jalan, jalan pakai 2 treking pole di kanan kiri, kami sampai tenda juga sekitar jam 8 pagi. Mbak Fatma malah udah sempet makan terus tidur.  Padahal banyak yang jam 7 udah pada sampe tenda. Mungkin kalau jalan sendiri aku bisa sampe lebih cepet, tapi karena aku nggak mungkin ninggalin Desi, jadinya biar lambat yang penting kami semua selamat. Terlebih perjalanan kami belum selesai. Kami masih harus kembali ke Ranu Kumbolo lanjut Ranupani.

Setelah makan beres-beres, sekitar jam 10 siang kami siap kembali ke Ranu Kumbolo. Perjalanan tentunya amat sangat lambat karena Desi bahkan udah nyaris pingsan, tapi alhamdulillah dia tetep kuat jalan. AKhirnya kami sampai di Rakum jam 2 siang dan udah disiapin makan siang super enaaaaaaak sama anak-anak.
Biasanya setelah turun dari puncak, pendaki akan bermalam lagi di Ranukumbolo. Tapi karena keterbatasan waktu, kami nggak mungkin nginep lagi, jadi harus langsung balik. Jam 4 sore kami udah siap untuk kembali ke Ranupane meski kaki rasanya super duper lemes.

Nah, disini kan kami nggak lagi berlima, tapi berenam bareng mbak Dewi yang kemaren stay di Ranu Kumbolo, kami mencar jadi 2 tim. Kika, Mbak Dewi, Mbak Fatma duluan karena berdasarkan pesan dari pakde, kalau bisa sebelum magrib kami udah melewati Watu Rejeng. Dengan kondisi Desi yang seperti itu jelas nggak mungkin, akhirnyua Kika yang lebih "parah" kondisinya jalan duluan. sedang Alin yang juga punya "kelebihan" yang sama bela-belain buat bertahan nemenin Desi barengan aku. Tapi ya begitulah....menjelang Magrib Alin kayaknya nggak tenang. Berkali-kali dia ngajak kami jalan lebih cepet. Pas sampai di gapura selamat datang dia mulai berani ngomong kalau ada sesuatu yang masih ngikutin kami, bahkan sampai sekarang. Dia pun minta izin buat jalan duluan karena dari kejauhan lampu rumah warga udah mulai keliatan. Berhubung kami tau dia pasti "nggak nyaman", tentu kami persilakan. Aku dan Desi baru sampai basecamp Ranupani sekitar jam 7 malam kurang dan anak-anak udah mulai makan.

Sembari menunggu truk yang akan mengangkut kami kembali ke Malang (ampun dah truk lagi hahaha), Alin dan Kika berusaha "mengusir" makhluk yang ngikutin mereka berdua. Untung ada kakek nenek yang punya kemampuan lebih. Duh jangan tanya deh aku percaya apa enggak. Kayak gini kan percaya nggak percaya. Aku sih percaya kalau Allah emang menciptakan makhluk gaib lain yang hidup berdampingan sama manusia biasa. Kebetulan aja Kika sama Alin ini punya kemampuan lebih jadi bisa liat mereka, bahkan berinteraksi. Mereka takut kalau makhluk itu nanti bakal ngikutin mereka seterusnya jadi sebisa mungkin harus ditinggal dan berhasil. Alhamdulillah.

Akhirnya truk yang kami tunggu tiba, kamipun siap kembali ke Malang dan kembali lagi ke rumah masing-masing.

Yah begitulah, pergi 3 hari doang tapi punya banyak banget kisah. Jadi, akankah aku kembali lagi ke Mahameru? Entahlah....siapa tahu. Mungkin barengan kamu mas. Yuk!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar