Follow Me @rezadiasjetrani

Selasa, 30 Juli 2019

Biaya Cek Kehamilan di RSIA Buah Hati Pamulang

14.03 3 Comments
Setelah nulis soal kisah seminggu sebelum baby S lahir  kali ini aku nulis soal biaya periksa kehamilan atau kandungan di RSIA ya.

Sebelumnya aku pengen teriak "Akhirnyaaaaaaaaaa ngerasain juga jadi ibu hamil terus periksa kandungan." 😁😁😁

Meski awal-awal hamil sampe 5 bulan nggak keliatan hamil karena badan + kandunganku kecil, aku tetep bahagiyaaaak.
Dari rumah kami di Pamulang, RSIA yang paling deket adalah RSIA Buah Hati Pamulang. Ya meski deketnya tetep berasa jauh karena macet, sekitar 20 menit lah dari rumah. Beruntung asuransi dari kantor mas bisa dipake disini. Aku (dan mas) pun memutuskan buat cek kandungan di RSIA Buah Hati Pamulang aja. 



Selain pakai asuransi kantor (Great Eastern di 2018 trus ganti CAR Life di 2019), aku juga pakai BPJS. Jadi, asuransi kantor ini ada limitnya, aku maksimalin dulu tuh limit. Kalau udah mentok, baru deh periksa di Puskesmas pake BPJS 😁😁😁.

Buat yang penasaran berapa sih harga periksa kandungan di RSIA Buah Hati Pamulang...ini dia rincian pembayaran yang aku dapet selama periksa. Semua biaya ini udah include pendaftaran + biaya dokter + biaya fasilitas RS + USG (kalau di print nambah lagi ya buk-ibuk) + obat.

Oiya, obat itu bisa diambil atau enggak kok. Jadi kita punya hak buat menolak obat kalau dirasa nggak perlu. Aku beberapa kali periksa disini yang bikin mahal sih obatnya. Obat tambah darah aja bisa ratusan ribu, padahal kalau di Puskesmas gratis ╮(╯∀╰)╭. Cuman beda merk aja sih.

Sebagai informasi tambahan, biaya ini adalah biaya selama periksa dari bulan November 2018 - April 2019 ya. Sebenernya aku motret juga obat apa aja yang aku dapet selama periksa, tapi kok di hengpong ndak ada fotonya huhuhu :( . Nanti ya kalo nemu fotonya kutambahin.

Setiap pasien akan dapet buku (paspor ibu) yang harus dibawa setiap kali periksa.
Nanti kalo udah daftar, dapet buku + nomor rekam medis, tau mau periksa sama dokter siapa, buat periksa berikutnya kita bisa daftar via whatsapp dengan format di bawah ini. Quick response kok, jadi jangan khawatir. 


Abis cek pake test pack dan hasilnya adalah strip 2 pas subuh (waktu itu mau bahagia tapi takut ternyata negatif), malemnya aku sama mas langsung ke Buah Hati buat cek kandungan dan ternyata BENERAN HAMIL DAN UDAH 5 MINGGU ヽ(^o^)δΈΏ. Alhamdulillah. Waktu itu ketemu sama dr. Rohati. Belum bisa komentar banyak karena belum tau dokter lain gimana.  Cukup ramah tapi nggak banyak ngobrol sih.

Berikut rincian dan bukti pembayaran selama aku periksa di RSKIA Buah Hati Pamulang.

1. Periksa pertama sama dr.Rohati, 3 November 2018. 
Usia kandungan 5 minggu


Bisa diliat lah ya biayanya lumayan bikin kaget yaitu 800 ribuan. Untung pake asuransi. Aku excess sekitar 23 ribu kurang dikit. Obatnya yang bikin mahal sih sampe 589 ribu sendiri. Ternyata usia kehamilanku udah 5 minggu. Wiiih, padahal aku baru balik dari Banjarmasin, naik pesawat Pp, naik kapal klotok berjam-jam, main rakit bambu, mendaki bukit buat liat sunrise, haduuuu taunya hamidun. Untung debaynya ndak papa. Yang aku inget, aku dikasih asam folat, satu lagi aku lupa obat apa.

2. Periksa Kedua sama dr. Ismail, 27 November 2018
Usia kandungan 5 minggu

Periksa yang kedua ini aku ganti dokter. Nyoba sama dr. Ismail. Dokternya baik, ramah, dan informatif. Nggak perlu banyak nanya, dokternya udah ngejelasin ini itu. Lebih sreg sama dr. Ismail kalo aku pribadi. Tapi oh tapi, dr. Ismail ini antriannya banyak. Aku meski udah daftar, baru kelar periksa jam 10 malem lebih. Kalo ga salah mulai praktek jam 8 malem deh. Lupa aku detilnya, tapi yang jelas nunggunya lamaaaak. Periksa yang kedua ini aku dikasih obat penguat janin.

Rincian biaya periksa yang kedua juga berkisar 800 ribu :


3. Periksa Ketiga sama dr. Ismail lagi, 18 Desember 2018.
Usia kandungan 8 minggu


Kali ini excess lagi, lumayan banyak sekitar 132 ribu.


4. Periksa Keempat, dr. Rohati, 21 Januari 2019
Usia kandungan 13 minggu

Alhamdulillah udah ganti tahun, jadi limit asuransinya mulai dari baru lagi. FYI, asuransi kantor ada limitnya, tapi dibagi menjadi beberapa jenis kayak rawat inap, rawat jalan, periksa kandungan, periksa umum, periksa gigi, dll.

Di periksa keempat ini, aku USG dan hasilnya dicetak. Aku pikir udah include biaya periksa lah ya, taunya bayar dan lumayan juga ternyata nge-print-nya. Biasanya kan periksa 68 ribu, kemarin sama print jadi 133 ribu. Berarti biaya print hasil USG-nya 65 ribu sendiri πŸ˜…. Wahaaaaa....padahal gitu doang kertasnya.


5. Periksa Kelima, dr.Ismail, 26 Februari 2019 
Usia kandungan 18 minggu

Periksa kelima sama dr. Ismail, USG lagi dan sempet nanya bisa nggak sih USG 4D dan ternyata bisa. Tinggal pencet-pencet doang dan taraaaaa....dedek bayi nongol dalam wujud 4 dimensi. Keliatan dia gerak-gerak dan KELIATAN TITITNYA WOIIII.  Anakku cowok ternyata, wohooooo 😍😍😍.  Sama dr. Ismail di print-in juga hasil USG 4D nya.

Kirain bakal bayar lebih, taunya sama kayak USG 2D. Waaaah Alhamdulillah. Nggak tau emang dr. Ismail baik hati atau emang biayanya sama. Tapi kalo aku cek di RS lain, biasanya USG 4D lebih mahal.



6. Periksa Keenam, dr.Ismail, 19 Maret 2019
Usia kandungan 21 minggu

Periksa kali ini cuman intip hasil USG 2D + 4D tapi nggak di print. Soalnya pas si adek lagi nutupin muka pake kedua tangan, jadi ya nggak keliatan mukanya. Haduuuh...padahal udah kangen pengen liat mukanya, malah lubang idung doang yang keliatan. Dek...dek... 


Selain periksa kandungan rutin, aku yang sesekali pulang ke Jogja juga sempet beberapa kali kontrol kolesterol, cek darah, cek HB, dll pokoknya aku rajin curhat soal apa yang kurasain dan ikutin saran dokter aja kalo kudu cek, ya aku cek. 

Biar irit, aku cek darah dan lab di puskesmas pake BPJS. Selain gratis, toh hasil lab kurang lebih sama aja. Sempet sekali disuruh cek apa gitu (aku ngasih urin) di RSKIA Buah Hati bayar 200 ribu (yang Alhamdulillah dicover asuransi kantor). 

Macem-macem hasil lab yang kulakukan selama hamil.
Isian hasil periksa di RSKIA Buah Hati Pamulang.
Abis Maret 2019, bulan April 2019 aku sempet periksa di Puskesmas dan di Buah Hati 1 kali. Tapi karena obat dari Puskesmas masih, pas di Buah Hati aku nggak ambil obatnya. Jadi bayar periksa doang. Terus bulan Mei-Juni 2019 periksa di Jogja karena aku mau lahiran di Jogja. Awalnya rencana periksa di puskesmas, tapi karena ada kolesterol, aku dirujuk ke obgyn dan milih ke RSKIA Sadewa di Babarsari, Jogja. Karena pake rujukan, periksanya gratiiiissss 😍😍😍.

Sebagai mak-mak tentu aku bahagia dong ya. Hahaha.

Buat tambahan, berikut ini beberapa kesimpulan dariku.

KELEBIHAN PERIKSA DI RSKIA BUAH HATI PAMULANG

1. Lokasi persis di pinggir jalan raya dan begitu parkir langsung masuk ke rs nya. Nggak perlu ribet pake jalan jauh dari parkiran. 
2. Ruang periksa bersih, wangi, dan modern meski dari luar , bangunannya tampak biasa aja.
3. Ruang tunggu lumayan luas. Ada area bermain anak.
4. Sebrang RS ada minimarket dan banyak tempat makan. Kalo laper pas antri bisa ngacir dulu isi perut atau jajan. 
5. Dokternya banyak dan baik-baik (aku pribadi cocok sama dr. Ismail).
6. Di depan RS ada banyak gerai ATM jadi gampang ambil duit (meski bank-ku mau narik duit di ATM manapun gratis sih). 
7. Ada TV di ruang tunggu, jadi mayan buat hiburan meski kalo kesana malem disetelinnya indosiar yang film-film azab gitu :(. 

KEKURANGAN PERIKSA DI RSKIA BUAH HATI PAMULANG

1. Petugas di pendaftaran kurang senyum. Meski nggak jutek, tapi mereka kenapa pada pelit senyum sih??? Dari awal aku periksa udah pada pelit senyum. 
2. Nggak ada layar buat ngecek nomer antrian. Jadi ribet kalau baru dateng kudu nanya, "Dokter ini udah antrian nomer berapa ya?"
3. Petugas manggilnya juga manual alias teriak-teriak. Jadi kalo kita nggak konsen, pas dipanggil bisa jadi kita nggak denger.
4. Bagi sebagian orang apalagi yang bawa mobil, parkiran mobilnya bisa dibilang sempit. Untung aku naik motor jadi selooo aja 😁. 

Kalian bisa baca juga kisah lengkap Pengalaman Periksa Kandungan si RSKIA Sadewa Jogja Pakai BPJS . Nanti bakal ku ceritain juga berapa sih biaya periksa kandungan di RSKIA Sadewa. 

Xoxo,
JETRANI

Minggu, 28 Juli 2019

Baby S Ternyata Pengen Lahir Lebih Awal

18.24 0 Comments
Berhubung udah agak selo, yah...15 hari setelah melahirkan, aku mau cerita sedikit nih tentang apa aja yang kualami menjelang lahiran baby S. Iya, namanya belom dilaunching secara resmi jadi mari panggil dia baby S.

BERAWAL DARI DIARE + MUNTAH

Senin, 8 Juli 2019

Nggak kerasa, hari udah berganti dari Minggu menjadi Senin. Badanku lemes, mau bangun rasanya beraaaat banget. Sepanjang malam aku bolak-balik ke kamar mandi buat buang air besar, tapi ternyata kali ini aku diare. Nggak cuman sekali dua kali, aku diare hingga 6 kali. Kebayang kan selemes apa badanku. Tuluuung :((

Katanya kalau diare harus banyak minum. Aku praktekin dong itu. Ke WC, minum...tapi ternyata tubuhku lagi protes. Semua yang masuk, bahkan cuman air putih aja langsung keluar lagi lewat mulut alias muntah-muntah. Nggak cuman sekali dua kali juga, tapi sampe 5 kali. Bawah keluar, atas keluar. ENERGIKU HABIS. PERUTKU KOSOOOONG. Suami mana suamiiiiiii 😡😡.

Nangis? Aduuuh...pengen banget nangis. Dalam kondisi kayak gini, hamil 37 minggu, mas X di Jakarta, aku di Jogja. Nggak ada yang bisa meluk sambil nemenin tidur. Ada mami sama adek sih, tapi kan beda kalau ada suamik yaa buk ibuk. 

Paginya, aku telpon adek minta dia ke kamarku trus tak suruh bikinin minum panas sekalian minta dibeliin oralit (iya, kami serumah tapi karena jarak kamar kami jauh, nggak bakal kedengeran juga kalau aku teriak, makanya aku telepon 😁).

Berhubung karena aku lagi hamil, mami yang tau aku sakit langsung ngomel-ngomel dan bilang jangan sembarangan minum obat. Mending periksa aja biar dapet obat dari dokter. Oke bhaiq kanjeng mami ~~~

Daripada nanti makin parah dan makin dimarahin kalo asal minum obat, akupun pasrah mengiyakan. Terus buat ke puskesmas yang jaraknya cuman selemparan batu pun aku manja minta dianter naik mobil. Ndak sangguuuup naik motor. Boro-boro duduk tegak, buat untuk bangun dan jalan ke meja makan sama teras depan nggliyeng banget.

Ndak usah kuperjelas lah ya gimana rasanya.

Sampe di puskesmas (biar grateeees pake BPJS), aku masih kudu antri.

Ya iyalah Jet antri πŸ˜‘. 

Lumayan sampe 30 menitan. Itu sampe duduk pun serba salah...pengennya ndang rebahan.

Abis periksa, aku dikasih norit sama oralit (endingnya oralit juga kan Mam). Terus penyebab diare sampai detik ini juga aku nggak tau dan yaudahlah, lha wong aku ga makan aneh-aneh. Intinya abis minum obat, diareku berhenti meski total aku akhirnya 8 kali diare + 6 kali muntah.

Sepanjang hari aku cuman bisa tergeletak tak berdaya di kasur sambil mainan Hp dan nonton drama korea biar sedikit lupa sama sakitnya. Nggak lupa aku berbisik sama si adek di dalam perut supaya dia jangan lahir dulu dalam waktu dekat ini. Deg-deg an dong aku kalau dia pengen lahir, yang ada aku nggak bakal kuat buat ngeden dan lahiran normal karena badanku beneran lemes.

MULAI MUNCUL FLEK

Senin sorenya, diare dan muntah udah berhenti.

Alhamdulilah ya Allah.

Badan mulai enakan, udah bisa bangun dan makan di meja makan. Tapi tetep aja, energiku belum balik 100%. Sulap banget kalo langsung sembuh yekan. 

Sekitar pukul setengah 5, aku siap-siap buat mandi. Pas lepas baju, wow! Muncul flek lumayan banyak.

Haduuuuhhhh! 

Nggak cuman itu, jam setengah 6 aku ngerasain kontraksi meski sebentar. Aku yang udah baca-baca apa bedanya kontraksi palsu sama kontraksi beneran langsung nyatet detil jam kontraksi dan durasinya. 

Oh, ternyata kontraksi palsu.

Soalnya durasinya masih per 1 jam dan kadang lebih. Meski begitu, sepanjang Selasa malam aku nggak bisa tidur nyenyak. Bayangin perpaduan perut mules + kram menstruasi + mules kayak mau BAB tapi bukan + badan nahan ngilu setiap 1 jam sekali. Sungguh luaaaar biasa. Beruntung, jam 1 malam aku bisa tidur nyenyak sampai pagi. Kalau enggak, ndak sanggup hamba kontraksi sepanjang malam.

Terus mikir, ini kalau kontraksi mau lahiran kek apa rasanya ya Allah??? 

FLEK DAN KONTRAKSI BERHENTI

Selasa, 9 Juli 2019

Paginya, masih keluar flek meski mulai berkurang. Perut juga udah mulai biasa aja, sesekali kenceng-kenceng tapi nggak teratur. Durasi kadang 1 jam, 2 jam, semua masih normal. Terus siang abis jam 1 malah  nggak keluar flek  sampe sore. Malam hari pun aku bisa tidur nyenyak, adek bayi juga geraknya normal.

Alhamdulillah, kayaknya dia denger permintaanku buat jangan lahir dulu dalam waktu dekat ini. 

Rabu, 10 Juli 2019

Hari ini pun masih keluar flek dikit-dikit dan pergerakan baby S normal-normal aja. Sebagai ibu hamil apalagi memasuki kandungan 37 weeks, segala hal kecil harus kita catet dan kita amati ya moms, karena pada dasarnya adek bayi pasti ngasih kode kalau dia mau lahir. Kita yang harus peka.

Kalau dia nggak peka, tinggalin aja udah (lah!)  

Kamis, 11 Juli 2019

Pagi sekitar jam 5.35 keluar flek dikit bonus rembesan bening dikiiit. Aku gatau ini air ketuban atau apa, tapi karena abis itu ga keluar lagi aku nyantai-nyantai aja.

Sepanjang siang juga sering kontraksi tapi jaraknya lama. Bisa 1 atau 2 jam sekali.

Oke aman lah ya. 

Nah, ternyata perjalanan baby S baru dimulai setelah malem. Sekitar jam 21.23 aku ngerasa kontraksi merata seluruh perut bawah, intens banget disertai mules. Pokoknya aku cuman ngerasa malem itu kontraksi terus. Nggak bisa tidur sampai subuh. Kontraksi kayaknya 10 menit sekali.

Aku udah cerita sama mas X, tapi karena nggak ada rembesan apapun sekali lagi kami nyantai. Sempet mikir apa iya mau lahiran, tapi masak sih maju 2 minggu banget? Aku mau dia jadi #timleo soalnya (tetep ya).

Jumat, 12 Juli 2019

Paginya, kontraksi belum mereda dan malah keluar flek dikit pagi-siang dengan durasi rata-rata sekitar 35 - 50 detik. Aku sampe nyatet jamnya. 

- 06.49 
- 07.03
- 07.12 

Abis itu nggak nyatet, tapi jedanya mirip-mirip. Per 5 sampai 10 menit kontraksi

- 11.42
- 11. 48 : 48 detik
- 11. 53 : 53 detik
- 12.00 : 1 menit 4 detik

Aku sempet ngitung juga baby S terasa aktif nendang sekitar 8 kali

- 12.11 : 50 detik
- 12.16 : 45 detik
- 12. 26 

Nggak nyatet lagi~

13.31
13.40 
13.47
13.55
14.03 
14.17
14.22
14.37
14.42
14.59
15.07  
15.24 : 44 detik

Nggak nyatet~~

Aku ngerasa baby S anteng, biasanya magrib lumayan aktif. Akhirnya aku menyerah buat periksa aja ke RSKIA Sadewa minta dianter adek abis Magrib. Kami berangkat cuma berdua, mami di rumah karena aku niatnya ngecek doang. Tentu aku juga udah bilang sama mas X kalo mau periksa.

Tapi sebelum berangkat, entah kenapa aku udah nyiapin semua perlengkapan buat aku sama baby S kalau tiba-tiba aku kudu lahiran. Dua buah tas aku siapin di atas tempat tidur.

Aku sama adek pun berangkat. Nggak lupa aku tetep nyatet kontraksinya selama perjalanan.

18.39 
18.42
18.47
18.52
18.59
19.06
19.13 
19.20
19.25
19.36
19.41
19.48
19.54
19.59
20.08
20.13

Sepanjang jalan aku cuman bisa nahan sakit sambil istighfar. Adek yang nyetir di sebelahku sesekali panik karena kadang aku "merintih" nggak berdaya (beneran ini nggak lebay. Tapi kalo diinget-inget lucu sih ekspresi adek). Panik tapi kan gatau kudu ngapain πŸ˜….

Duh...mau lahiran apa ya....plis nanti dulu dek...nanti...papa masih di Jakarta. Pokoknya aku bilang gitu terus sama baby S.

Setelah menempuh perjalanan yang rasanya luamaaaaa buangeeet (gimana nggak lama. Kita lewat perempatan Jalan Kaliurang yang waktu itu lagi dibikin underpass jadi emang macet parah), akhirnya jam 8 an aku sampe Sadewa juga.

Antri sekitar 30 menit, sekitar jam 9 an aku diperiksa di UGD dan ternyata UDAH BUKAAN 2. 

Uapaaaaa???? 😱😱😱


"MBAK, UDAH BUKAAN 2 YA. MBAKNYA UDAH BISA OPNAME." ujar perawat waktu itu.

Kaget dong aku....

Apaaaaaa....aku udah mau lahiran?????

Aku pun harus cepet ambil keputusan. Akhirnya setelah nanya beberapa informasi yang perlu kuketahui, nelpon mami ngabarin kondisi terkini dan suruh siap-siap, adek kusuruh pulang jemput mami dan ambil barang-barang. Aku yang waktu itu emang cuman bawa tas selempang bahu doang, ngurus kamar sendiri biar cepet dapet kamar dan bisa masuk malem itu juga (karena emang harus segera masuk kamar).

Setelah ngurus berkas, ngisi data berlembar-lembar sambil nahan sakit kontraksi (mbak BPJS sampe kasian dan mau bantu ngisiin karena liat aku dateng sendiri πŸ˜‚), akupun tinggal nunggu kamarku siap. Waktu itu udah dibilangin, meski fasilitasku kelas 1, tapi dalam kondisi sekarang semua kamar penuh, mau gamau aku kudu mau dapet kamar mana aja (kecuali aku mau duduk di kursi tunggu sepanjang malam).

Sambil nunggu, aku duduk di lorong rumah sakit.
Sendirian.
Sekali lagi....
((((SENDIRIAN))))

Bayangin dong ngenesnya, mau lahiran, nunggu kamar, di lorong rumah sakit, sendirian. 😭😭😭

Di sampingku ada beberapa bumil lain yang sama-sama nunggu kamar kayak aku. Mereka didampingi suaminya, ada yang suami + ibunya. Ada yang suami + ibu + bapak + tim hore lainnya. Aku LDR banget wes itu alias Lungguh Dewe Ro nangis.

Oke bhaiq. Aku rapopo. Aku kuwat! 

Oiya aku tadi sempet nelpon papa abis isi berkas BPJS.  Aku udah ngabarin kalo udah bukaan 2 dan paling telat besok udah lahiran.

Gimana dengan mas X?

Sampe 30 menit lebih dia belom bisa kutelpon. Hapenya masih nati (dan aku baru tau kemudian kalo malem itu dia nggak langsung pulang tapi masih sempet main skateboard di kantor).

SUAMI SIAGA MACAM APA HEDEEEEHHHH. *tabokin 

Akhirnya jam 10 kurang, dia berhasil kutelpon. Tau kan ya udah jam segitu, mau cari transport ke Jogja susah bener. Pesawat nggak ada, kereta juga nggak bisa cari online lagi kecuali mau gambling beli go show. Nyetir mobil ke Jogja juga nggak mungkin karena kami disana nggak punya mobil πŸ˜‚ plus aku nggak yakin kalo mas X nyetir sendirian.

Udah wes intinya...akhirnya dia bakal naik pesawat pagi jam 7 tapi turun Solo. Ntar dari Solo lanjut Jogja naik bis atau kereta. Soalnya pesawat yang direct Jogja baru ada siang jam 10, kalo ada yang pagi, kudu transit dulu ke Surabaya. (Jakarta - Surabaya - Jogja. Nggak sekalian ke Bali apa ke Labuan Bajo dulu gitu).

Nah...sambil nungguin aku sempet telponan ma Holly dan (((update IG))) biar ndak sedih. Tapi nyatanya sedih juga dan akhirnya aku pindah duduk ke kursi paling pojok biar nggak ngenes-ngenes amat.

15 menit...
20 menit...
30 menit...

Haduuuhuh...suwiiii bianget rasane. Mana mami ma adek juga belom dateng udah mau jam 11.

Terus baru nyadar kalo aku belom shalat Isya. Astaghfirullah Jet!

Aku pun melipir ke mushola. Malu banget shalat Isya jam segini. Untung kosong dan sepi.

Pas lagi shalat, eh mami ma adek dateng. Kami pun duduk dulu nunggu. Ternyata...di ruang tunggu UGD, perawatnya manggil dan nyariin aku karena kamarku udah siap. Tapi akunya nggak ada πŸ˜…. Untung adek kusuruh lapor kalo aku nunggu di mushola.

Jam 11 malem lewat dikit aku akhirnya masuk kamar, dapet kelas 2 karena kelas 1 penuh (dan masih antri). Sebelahku ibu-ibu abis lahiran tapi caesar, ditungguin sama suami + ibu + bapaknya.

Karena kelas 2, nggak ada sofa bed, mami kusuruh pulang aja. Lha mau tidur di mana, mosok di lantai. Kan kasian.

Yang nungguin aku si adek, dia tidur pake matras sama bed cover.

Perjalananku menuju lahiran baby S pun benar-benar dimulai dari sini. Aku ganti baju RS dan disuruh nyopot CD biar nanti gampang kalau perawat mau ngecek perkembangan bukaannya.

Tau nggak gimana ngeceknya? Tangan perawatnya masuk. Iya... masuk.

Masuk ke lubang " itu."

Plis jangan tanya rasanya kayak apa ya...jangan... .

Jam 12 di cek...masih bukaan 2. Haduuuuh. Antara berdoa supaya lama bukaannya, tapi nggak kuat nahan sakitnya.

Kenapa minta lama? Ya biar mas X bisa ngejar lahiran si baby S. Ntar siapa yang motret sama mideoin? (Tetep yaaa..eksis) πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Malam pun terus berjalan. Terasa panjang dan melelahkan.
Masih bisa senyum.
Masih bisa selfie
Mulai merasakan kenikmatan~~~~ 
LANJUT DI NEXT STORY YA~~~ : Baby S Launching Juga! 


Jumat, 12 Juli 2019

Rekomendasi Makan Coto Makassar dan Pisang Ijo di Jogja

15.23 0 Comments
Siang semua....Jogja lagi panas nih siang ini. Aku sama mami yang baru kelar belanja rasanya pengen minum es sekalian makan siang. Setelah mikir mau makan apa, akhirnya aku memutuskan buat makan coto makassar dan es pisang ijo. Kebetulan ada warung yang jualan coto makassar dan es pisang ijo di Jogja, rasanya sih menurutku enak dan harganya juga murah. Porsinya juga pas, nggak kurang nggak lebih.

Apakah gerangan?

Ini nih, nama warungnya adalah La Capila. La Capila adalah tempat yang menjual makanan khas dari Sulawesi Selatan. Menunya ada Coto Makassar, pisang ijo, pallu butung dll. 

Lokasi Warung La Capila Jogja

Awalnya warung ini mulai dibuka tahun 2004 di Jalan Krasak (Kotabaru-Yogyakarta). Masuk jalan kecil di timur gereja Kotabaru. Seiringnya berjalannya waktu La Capila sekarang punya cabang di Condong Catur tepatnya di Jalan Gondang Raya (Ruko Condong Catur Kav.8) sebelah barat Terminal Concat. 

Buat kalian yang suka makanan khas Sulawesi Selatan, atau anak rantau yang kangen makanan kampung halaman, warung satu ini patut dicoba. Cuss ini dia penampakan es pisang ijo dan coti Makassarnya.




Harga Makanan di La Capila Jogja 2019




Nggak sulit kok menemukan lokasi warung ini. Kalau bingung pakai google map aja hehe. Selamat mencoba ya.

Xoxo,
JETRANI