Follow Me @rezadiasjetrani

Minggu, 13 Agustus 2017

Mau Nonton Dieng Culture Festival ? Baca Dulu Tipsnya !

Sumber : http://budparbanjarnegara.com
Dieng Culture Festival adalah event budaya yang rutin digelar tiap tahun oleh Pemerintah Kabupaten Banjarnegara bersama kelompok Sadar Wisata Dieng Pandawa. Pada Dieng Culture Festival, wisatawan dapat melihat prosesi ritual pemotongan rambut gimbal (gembel) juga berbagai rangkaian acaranya pendukung lainnya.

Tahun 2017 ini, aku diajak oleh Bayu sahabatku dari jaman kuliah untuk menemaninya menonton DCF. Oh iya kalian bisa baca artikel tentang penginapan kami disini ya. Tempatnya asik buat buat nginep dan bisa kalian jadikan salah satu pilihan ketika liburan ke Dieng.


Malam itu kami tiba di Dieng sekitar pukul 19.00. Setelah menaruh barang-barang di kamar, kami segera menuju venue Jazz Atas Awan yang terletak di sekitaran Candi Arjuna. Karena males jalan kaki kami naik motor, untungnya hari itu nggak begitu macet.

Kenapa Disebut Jazz Atas Awan?

Jadi disebut jazz atas awan karena festival musik satu ini digelar di dataran tinggi terbesar ke-dua di dunia, yaitu di ketinggian 2093 mdpl. Posisi ini lebih tinggi daripada awan cumulus. Kadang ada yang menyebut dengan jazz kemul sarung soalnya suhu disini biasanya berada di kisaran 4 derajat celcius, penikmatnya pun terpaksa berselimut sarung (kalau aku selimutan pake sleeping bag).

Bintang tamu utama malam itu adalah Anji yang bikin kami lumayan baper soalnya lagu-lagunya easy listening semua dan kata-katanya ringan tapi ngena. Panitia DCF ini punya kebiasaan kalau gelaran jazz selalu punya "Secret Guest" di hari kedua yang bener-bener dirahasian siapa orangnya. Nah cuman tahun ini ada pengisi acar yang keceplosan nyebutin siapa bintang utama di hari kedua jadi udah nggak suprise lagi. 

Sekilas info buat kalian yang mau nonton acara ini:

1. Tiket DCF yang tahun 2017 ini seharga Rp 300.000 (tiap tahun kisaran harganya segitu-segitu aja sih dari 250 rb - 300 rb an), sebaiknya dibeli jauh-jauh hari. Biasanya 2 bulan sebelumnya masih aman. Makin cepat makin baik biar nggak kehabisan. Kalian bisa cari infonya disini ya.

2. Bagi kalian yang membawa kendaraan pribadi dan penginapannya dekat dengan venue, mendingan jalan kaki. Atau kalau penginapan kalian jauh, parkirnya mending agak jauhan. Bukan apa-apa, kalian baru merasakan faedah jalan kaki pas bubar acara. Bakalan macet total bahkan nyaris nggak bergerak. Itu kejadian di hari kedua dimana kemacetan baru terurai setelah 1 jam.

3. Bisa banget kok nonton gratis nggak usah beli tiket DCF. Tapi pas nonton jazz kalian akan dibatasi sama pagar tinggi jadi lumayan jauh dari panggung. Panitia sangat ketat dalam memeriksa ID card peserta DCF jadi jangan ngarep nunggu jebolan soalnya pengamanan berlapis. ID card khusus akan didapatkan dalam paket tas yang harus kita tukarkan sejak pagi - sore sebelum acara dimulai. Selain itu biasanya peserta akan mendapat kain batik, kaos DCF, caping, suvenir (biasanya gantungan kunci), peta wisata Dieng, rundown kegiatan dan lampion untuk diterbangin bareng-bareng. Oh ya dengan membeli tiket DCF,  yang pasti kamu ikut berpartisipasi dan mengapresiasi kegiatan ini untuk kemajuan pariwisata Indonesia juga lho.
Isi paket DCF 2017
4. Bawa alas anti air semisal matras atau alas plastik buat duduk soalnya kita nonton jazznya sambil duduk. Ini etika standar buat seluruh peserta supaya semuanya bisa melihat panggung dengan jelas meski dari kejauhan. Kalo nggak pake alas ya siap-siap aja duduk di atas tanah atau rumput karena nggak mungkin berdiri (bakal diteriakin suruh duduk).

5. Berhubung udara di Dieng ini super dingin (aku nggak suka udara dingin), bakalan lebih nyaman kalo kalian bawa bekal termos isi minuman panas dan cemilan biar nggak perlu repot jajan atau bolak-balik keluar beli cemilan. Soalnya penjual makanan dan minuman ada di luar pagar. Atau bisa juga kalian udah belanja duluan sebelum masuk ke venue.

6.  Bawa sleeping bag ! Jadi sambil duduk diatas matras, badan nyemplung dalem SB. Jaket sama sarung tangan doang terlalu biasa. Dijamin mau nonton sampe jam 12 malem pun nggak bakal kedinginan.

7. Jangan lupa bawa mantel plastik ultra light yang biasa dijual seharga 5 ribu- 10 ribuan. Jaga-jaga aja karena tiba-tiba suka gerimis terus reda lagi. Toh ringan ini.

8. Pastikan kalian udah buang air kecil sebelum nonton karena ketika kalian udah keluar, bakalan kurang nyaman buat balik lagi. Beruntung kalo kalian nggak nyasar atau lupa tadi duduk dimana. WC nya juga lumayan jauh.

9. Jangan buang sampah sembarangan ! Duh ini sih sampe gemes ngingetinnya. Bungkus makanan, botol minuman, plis plis plis dibuang di tempat sampah ya. Nggak bakalan bikin kalian mati kan ngantongin sampah sementara sebelum nemuin tempat sampah? Duh maapin ngomongnya jadi rada kasar, soalnya banyak banget orang-orang yang masih mikir, "Ah nanti kan ada petugas yang bersihin sampah." EBUSET! Terus sekalian aja kalo kalian buang air nggak usah disiram soalnya mikir,"Ah entar juga ada yang nyiram."  Nah kalo kemarin, sampah yang paling banyak berasal dari sisa-sisa lampion yang gagal diterbangkan. Bukan hanya sampah lampionnya yang terbuat dari kertas, plastik pembungkusnya pun berserakan dimana-mana. Padahal festival lampionnya cantik banget, sayang kan kalo kita meninggalkan bekas sampah, huhu.
10. Buat kalian yang mau liburan hemat (baca : camping), disediakan juga area camping ground yang tak jauh dari kompleks candi. Tempatnya layak kok jadi jangan khawatir. Tapi masalah keamanan, kalian harus bertanggung jawab sendiri sama barang-barang berharga yang kalian bawa ya.

Kurang lebih itu sih tips dari aku buat kalian yang mau nonton DCF tahun depan. Semoga ada kesempatan buat nonton gelaran acara ini setiap tahun. Aamiin.

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar