Follow Me @rezadiasjetrani

Sabtu, 28 Maret 2020

Nikmatnya Berendam Air Panas di Tepi Danau Batur

19.44 0 Comments
Berendam air panas, siapa yang nggak suka? Beruntung banget aku, mas dan Saga juga punya pengalaman berendam enak di Toya Devasya pas ke Bali kemarin.



Kami emang liburannya nggak mantai dan nggak ke daerah Kuta atau Seminyak sama sekali. Menghindari kerumunan karena emang waktu itu lagi siaga wabah Covid-19. 

Baca Juga : Pengalaman Menginap di Sandat Glamping Tents

Beberapa tahun silam aku sempet berendam air panas juga pas ke Kintamani, tapi aku di sebelahnya di Toya Bungkah atau Batur Natural Hot Spring. Nah, Toya Devasya ini ada di sebelahnya. Bahkan pas berendam bakal keliatan karena mereka sebelahan.

Sekilas Tentang Toya Devasya

Dibanding Toya Bungkah, Toya Devasya emang lebih bagus. Kolamnya banyak dan luas.. Ada waterpark buat anak kecil, ada kolam olympic, ada kolam berendam dari yang kecil, sedang, dan besar. Dekorasinya juga Bali banget, banyak patung gajah yang di cat ungu (warna khas Toya Devasya) dan spot fotonya juga banyak. 

Kalo masuk, posisi kita di atas. Jadi buat ke kolam kita harus turun tangga lewatin lorong yang dihiasi lampu. Terus sampailah kita di kolam besar. Nanti ada restoran di deket kolam buat yang mau santai-santai setelah berenang, ada area spa, dan di lantai 2 ada restoran yang cakep banget dan cocok buat arisan atau pesta juga bisa.

Untung aku sama mas udah kepikiran buat bawain pelampung bentuk pesawat buat Saga. Terus Saga juga dibeliin baju renang sama tante Lia + tante Epil jadi sempurna deh liburannya 😍. Saga bisa berenang dan berendam sendiri tanpa perlu dipegangin setiap saat. Cukup diawasi aja karena gimanapun dia ada di dalam air.

Berapa Harga Tiket Masuk Toya Devasya 

Masih terjangkau kok. Buat yang mau berendam tipis-tipis disini cukup bayar Rp 100 ribu aja. Tapi terbatas di beberapa kolam. Kalo mau yang komplit, udah termasuk sama free handuk dan sewa loker Rp 300 ribu. Bilasnya nanti ada shower air panas udah ada sabun sama sampo juga.

Paling cocok berendam disini abis hiking dari Gunung Batur. Kaki dan pundak pegel, badan keringetan, berendam air panas dengan latar belakang Danau dan Gunung Batur. Surgaaaaa banget! Poolnya juga langsung sebelahan sama Danau Batur, danau terbesar di Pulau Dewata jadi infinity pool gitu. 

Sebelum berendam, kita wajib mandi dulu. Gausah mandi sabun juga sih, yang penting basahin badan. Biar kalo kita keringetan, keringetnya udah rontok duluan. Jangan keringetan langsung nyemplung. Apalagi pipis di kolam. Iyuuuhhh 😣😣.

Harga Makanan dan Minuman di Toya Devasya 

Sambil nungguin mas turun dari Gunung Batur, aku sama Saga sarapan di Toya Devasya. Harga makanan sama minumannya masih masuk lah harganya. Ini dia harganya yang sempet aku foto.


Aku sarapan nasi + ayam yang di bumbu manis + kacang mede. Agak berat buat sarapan pagi 😅. Tapi kalo pesen kentang goreng kok ya nggak bakal kenyang. 

Fasilitas yang ada di Toya Devasya

1. Kolam renang dewasa
2. Kolam renang anak
3. Kolam berendam air panas di tepi danau
4. Kolam renang olympic
5. Restoran
6. Ruang spa
7. Penginapan/ hotel
8. Aneka permainan dan atraksi air
9. Handuk + loker + shower air panas

Biasanya pada berendam disini sekitar 2 jam. Bukan full 2 jam di air sih, tapi berendam, nyantai, makan, berendam lagi, baru mandi. Emang senyantai dan seenak itu apalagi viewnya juga cakep.

Buat kalian yang ke Bali, boleh banget masukin tempat ini di list liburan kalian ya.

Kontak Toya Devasya

Front Office: +62 819 3309 4796
Marketing: +62 819 9994 4323
Email: info@toyadevasya.com

Lokasi : Toya Bungkah, Batur, Kintamani, Bali - Indonesia.

Rabu, 25 Maret 2020

Nyamannya Menginap di Five Billion Stars-Resort Sandat Glamping Tents

13.13 0 Comments
Sebagai orang yang suka naik gunung, menginap di tenda sudah jadi hal yang biasa bagiku. Tenda yang terbuat dari bahan sejenis terpal, beralas matras diatas rumput atau tanah. Empuk? Boro-boro. Kalo hujan pun suka takut rembes atau bocor. Tapi minggu lalu, aku, mas dan Saga akhirnya merasakan nyamannya tidur di tenda mewah alias glamping (glamour camping) tepatnya di Sandat Glamping Tents.
Tenda kami di Sandat Glamping Tents.

Sekilas Tentang Sandat Glamping Tents

Sandat ini letaknya di Ubud. Tahu sendiri kan Ubud banyak menawarkan resort mewah di tengah sawah, di tepi sungai, pokoknya benar-benar nuansa alam khas Indonesia gitu deh. Bikin adem, ayem, dan cocok buat menyepi. Cocok banget juga buat bulan madu. Untuk mencari lokasi Sandat menurutku agak tricky dan pas kulihat di internet, emang lokasinya ada di tengah hamparan hijau sawah Ubud. Kerennya lagi Sandat adalah the first glamping tents in Bali since 2013.

Jalanan menuju kesini lumayan berkelok dan lewat tengah sawah. Mobil nggak bisa papasan. Jadi harus hati-hati dan jangan sampe nyasar aja sih. Repot muter baliknya 😅. 
Source : google
Penunjuk lokasinya cuman kayak tugu kecil, lumayan keliatan soalnya nggak begitu banyak bangunan. Pas kami sampai, kami langsung disambut bangunan bambu panjang melengkung,  yang dibentuk kayak gapura selamat datang. FYI, area parkirnya lumayan sempit, cuman bisa muat 5 sampai 6 mobil di dalem, sama kalo parkir di lorong juga bisa tapi jadi ngalangin jalan keluar masuk.

Kami baru check-in menjelang Magrib, soalnya abis mendarat kami langsung makan siang dulu di Bebek Tepi Sawah, lanjut rafting di Sungai Ayung. Berhubung lagi rame virus Covid-19, karyawan hotel udah stand by ngasih hand sanitizer buat seluruh tamu. Abis dapet kunci kamar, kami dianter menuju kamar dan koper dll langsung dibawain.

Ada Berapa Penginapan? 

Di sini ada dua jenis penginapan yang dapat dipilih dan total cuma ada 8 buah yaitu 5 tenda dan 3 lumbung. Kami sendiri menginap di tenda Ylang Ylang, tenda nomer 2 kalau dari lobi. Kami harus menuruni tangga, melewati jalan setapak, turun tangga lagi melewati pepohonan dan naik tangga dikit, baru deh sampe kamar. Kayaknya jauh ya, tapi nggak jauh banget juga sih 😅. 

1. Tenda

Katanya dari 5 tenda yang ada di Sandat Glamping, kesemuanya punya desain yang berbeda. Di tendaku, nuansanya biru teduh, jadi kesannya adem. Kalo temenku nginep di tenda yang dominan warna oranye dan ada kursi meraknya. Kursiku cenderung kursi santai yang bentuknya melengkung buat setengah rebahan gitu.
Enak buat leyeh-leyeh.
Masing-masing tenda ini letaknya tersembunyi satu sama lain dan masing-masing punya kolam renang privat di depan kamar. Jalan masuknya juga beda-beda, jadi kalau mau main ke kamar tetangga kudu muter dulu. Sebelum masuk ke jalan kecil menuju tenda, ada lonceng dari logam yang ditaruh di pohon yang bisa diguncangkan sebagai bel kalau misalnya ada tamu atau karyawan hotel yang mau ngasih bantuan atau nganterin makanan. 



Di beberapa titik mulai dari jalan setapak dan sekeliling tenda, kalau malam ada lampu penerang atau senthir kalau kata orang jawa yang dinyalakan. Berhubung bukan lampu yang bisa di on off in, menjelang petang ada karyawan yang bertugas buat menyalakan penerangan. Mereka juga menawarkan mau dipasangin obat nyamuk bakar atau enggak. Maklum, di tengah "hutan mini" jadi suka ada nyamuk meski aku sendiri Alhamdulillah nggak digigit nyamuk 😅.

Untuk ranjangnya, persis ada di depan pintu masuk. Punya kami bentuknya bulat dengan kelambu yang muterin tempat tidur juga. Di belakang ranjang ada lemari pakaian, di baliknya baru kamar mandi showerCloset duduk ada di sebelahnya. Wastafelnya dari batu besar yang dibuat cekung dan ditaruh diatas rak kayu antik. Kiri kanan ranjang ada meja dan kursi santai, lukisan,  meja kecil buat naro buah dan alat makan lalu kulkas kecil.
Aneka buah tropis.
Bak mandinya Saga nih 😁


Karena konsepnya glamping, kamar kami juga dilengkapi AC dan kipas angin yang bisa dijadiin opsi kalo AC terlalu dingin. Dinding tenda ini bisa dibuka supaya angin bisa masuk, tapi tetap ada jaringnya bukan full bolong. Tenang aja, ada sekat penutup buat nyamuk jadi aman pas malam dan AC juga nggak bocor keluar. 

Kamar mandi disini nggak pakai pintu, cuma dipisah dengan sekat kain semacam tirai. Showernya juga cuma ditutupin kain, jadi mandinya jangan terlalu heboh biar nggak nyiprat kemana-mana 😁.
Di malam hari, suasana di sini beneran sunyi. Aku bisa denger suara jangkrik dan suara hujan dengan jelas. Bahkan saking sunyinya, suara tawa dari tenda tetangga sayup kedengeran.
Kamar mandinya begini nih.
Bak mandi Saga.
2. Lumbung

Lumbung adalah tempat penyimpanan padi. Tapi kalau di Sandat bukan buat nyimpen padi, melainkan diubah menjadi tempat menginap 2 lantai yang keren. Lantai 1 diisi kursi kayu santai yang bisa dipakai leyeh-leyeh dan di lantai 2 kamar tidur.

Di belakang lumbung, ada toilet semi outdoor yang terdiri dari shower dan toilet. Di sebelahnya, ada tangga kayu buat naik ke atas dan ada balkon buat melihat pemandangan sekitar. Lumbung juga punya kolam renang , tapi sharing dengan lumbung lainnya, bukan pool pribadi. 

Breakfastnya Gimana?

Breakfastnya simpel tapi lengkap. Berhubung kayaknya yang nginep mostly adalah bule, banyak kue, roti, dan juga buah yang semuanya enak. Ada nasi goreng tapi porsinya nggak banyak. Atau kalau mau makan telur, bisa request aja mau dimasak apa. Halal kok makanan di sini jadi nggak perlu khawatir.

Restorannya juga cakeeeeppp. Banyak cermin-cermin dengan beragam pigura yang cakep banget buat foto-foto. Di bagian sudut ada sofa berukuran besar yang cocok buat leyeh-leyeh. Homy banget pokoknya ❤️.
Kursi-kursi rotan buat duduk santai.
Sofa di sudut. Bisa buat ngobrol rame-rame.
Spot foto wajib di Sandat.
Kami nginep disini 3 hari 2 malam, tapi baru sarapan disini di hari ketiga. Soalnya hari pertama kan emang check in Magrib, hari kedua kami (mas doang, aku sama Saga nunggu di basecamp) menanjak Gunung Batur dan berangkat dari hotel jam 2 dini hari, baru balik lagi sore.

Baca Juga : Nikmatnya Berendam Air Panas di Tepi Danau Batur

Fasilitas Lain yang Ada di Tenda

Sesuai dengan taglinenya, Sandat Glamping mencoba jadi penginapan yang go-green tapi tetep mewah. Setiap kamar baik di lumbung atau tenda nggak pakai bathtub,  tanpa TV, telepon (sebagai gantinya pake kentongan untuk memanggil karyawan hotel). Nggak ada juga amenities seperti sabun dan sampo yang bisa kita ambil karena semua dimasukkan ke dalam wadah keramik besar. Jadi cukup pencet-pencet aja seperlunya pas mandi 😅. Sandal juga nggak ada.

Untuk harga, setauku yang tipe Lumbung lebih murah dan bisa nginep ramean. Tapi kalau mau privat dan lebih "nyaman" ya mending di tenda aja. Bisa berenang berdua juga biar makin romantis. Aku sama mas sih maunya bulan madu lagi sekalian. Tapi ada Saga diantara kami dimanapun kapanpun 🤣. Tidur aja dia di tengah. Sampe lupa kapan terakhir tidur sambil dipeluk sama mas (*ditabok). Saga itu mau ditaro di pinggir pun, bisa tiba-tiba pindah sendiri ke tengah atau ke atas badan ibu bapaknya sambil ketawa-ketawa. Kadang ngasih bonus enzim alami yang ke pipi kanan kiri 😅.

Oiya meski nggak ada TV, Sandat masih menyediakan WiFi ya. Jadi jangan khawatir nggak bisa update info terbaru meski ada di tengah hutan mini yang bikin aku nggak mau pulang ini. Langsung berdoa supaya besok bisa bangun kamar kayak gini jadi nggak digangguin sama anak-anak pas mau pacaran sama suamik (AAMIIN).

Buat yang pengen ke downtown Ubud, ada fasilitas free shuttle meski aku nggak nyobain fasilitas ini karena udah ada mobil selama 3 hari di Bali.

Overall sih kisaran harga 2 juta sebanding dengan fasilitas, kenyamanan, dan juga ambience liburan yang didapat. Beneran bikin nggak mau pulang dan nggak mau kerja 😅. Terus semua staf disini ramah banget. Sapa, senyum, salam selalu ada setiap ketemu.


Harga di Agoda.


Kalau ada rejeki, mau nyobain nginep lagi disini dan nyobain beragam penginapan glamping lainnya ah. Masak tenda gunung mulu 😅.

Lokasi Sandat Glamping Tents

Jln. Subak Sala Banjar Sala Pejeng Kawan Ubud 80571, Pejeng Kawan, Tampaksiring, Kabupaten Gianyar, Bali 80552.

Kontak Sandat Glamping Tents

Instagram : @glampingsandat
Booking : book2.nozio.com

GLAMPING SANDAT

P.T. SANDAT UBUD BALI
Jalan Subak Sala Banjar Sala
UBUD (BALI) - INDONESIA
info@glampingsandat.com
Phone: + 62 361 9083 222
Mobile phone: +62 821 44081998


XOXO,
Jetrani


Minggu, 22 Maret 2020

Megahnya Masjid Suciati Saliman di Sleman

11.17 0 Comments
Beberapa waktu lalu, mami cerita kalau habis shalat di masjid Suciati yang ada di deket lapangan Beran. Masjid Suciati ini masjid baru yang ada di ruas Jalan Magelang, Sleman, Yogyakarta, tepatnya di Jalan Gito Gati. Masjid ini emang lagi populer karena selain interiornya yang dibikin kayak masjid Nabawi, masjid ini dibangun oleh seorang janda lho. Mantap! 
Masjid Suciati Saliman nampak dari samping
Nanti ada papan penunjuk menuju Masjid Suciati Saliman, lewatin mal Sleman City Hall dan sampailah kita di masjid unik ini. Nama Suciati Saliman sendiri mungkin masih asing buat sebagian besar warga Yogya, termasuk aku. Tapi ternyata  nggak demikian bagi warga Kota Sleman dan sekitarnya.
Pintu masuk ke Masjid Suciati Saliman

Jadi siapakah Suciati Saliman itu? 

Punya nama asli Suciati, ternyata masyarakat sekitar lebih mengenal beliau sebagai Bu Saliman, yang merupakan nama almarhum sang suami, Saliman Riyanto Raharjo. Coba namanya Suciatiningsih, kembaran nama sama mami 😌. Jadi, awal mulanya ibu Saliman ini cuman jualan ayam kampung di Pasar Terban, Yogya.

Berkat kerja keras dan keuletannya, lambat laun bu Saliman bisa mengembangkan usaha mulai dari pemotongan ayam secara manual kelas rumahan sampai jadi Rumah Potong Ayam (RPA) modern, dan sekarang merambah produk makanan olahan. Hebat banget sih ibu. Salut akutu 👍.

Konon ceritanya, bu Suciati Saliman kecil pas SMP pengen banget bisa bangun masjid. Kesampaianlah sekarang. Terus nama beliau juga lah yang dijadikan sebagai nama masjid yang cukup ikonik ini. Selain digunakan untuk ibadah, banyak wisatawan yang datang ke masjid Suciati buat foto-foto.

Tentang Masjid Suciati Saliman

Masjid setinggi empat lantai yang dibangun di atas lahan seluas 1.600 meter persegi ini memang terlihat megah. Beroperasi 24 jam dan dilengkapi dengan pendingin ruangan, masjid ini diresmikan 13 Mei 2018 silam. Posisinya yang terletak di tepi jalan persis, bikin masjid ini nggak terlalu luas. Semoga nanti bisa diperluas dan bisa menampung jamaah lebih banyak. 

Dari segi bantuk, budaya Timur Tengah tampak dari desain pintu yang berlapis emas di sepanjang tepi pintu. Pintu ini ngingetin aku akan pintu Masjid Nabawi di Madinah pas umroh sama mami dulu. Pintunya berjumlah sembilan buah yang menggambarkan jumlah wali songo, kalau lima menaranya merepresentasikan jumlah waktu salat dalam satu hari. Penuh filosofi ya. 
Pintu masjid yang mirip dengan pintu Masjid Nabawi
Budaya Jawa terlihat dari desain atap yang berbentuk limas. Untuk dinding dan lantainya yang nampak mewah, ternyata terbuat dari marmer. Konon, dari berita yang beredar, biaya pembangunan masjid ini mencapai miliaran rupiah. Banyak banget 😱😱.

Jam kayu klasik yang ada di lantai 2. 

Jamaah laki-laki bisa beribadah di lantai 2, sedang jamaah perempuan di lantai 3. Lantai 1 sendiri sering dipakai buat kajian dan pertemuan. Aku sempet naik ke lantai 4, isinya kubah masjid setengah lingkaran dan bisa dipake buat shalat juga. 


Area shalat perempuan.
Tempat wudhu di lantai 3, bersih dan luas.
Oiya di lantai 2, ada area bermain buat anak juga yang dipisahin sama pintu kaca. Jadi anak kecil dan pendampingnya bisa shalat disini biar nggak nggangu jamaah lainnya. Di lantai 2 dan 3 juga ada kamar mandi dan tempat wudhu, jadi bisa wudhu di lantai tersebut ya. Sebenernya ada lift buat naik ke lantai 3, tapi waktu aku kesana lagi nggak beroperasi. 
Area bermain buat anak-anak ada di lantai 2.

Area parkir terletak di seberang jalan, bisa menampung puluhan mobil bahkan bus pariwisata besar.

Intinya sih masjid ini bagus, bersih dan nyaman. Inspiratif banget buat orang-orang sekitar termasuk aku. Semoga banyak rejeki dan dikasih kemudahan supaya bisa bangun masjid juga ya Allah. Kalian juga ya. Aamiin 💕.

XOXO, 
Jetrani

Rabu, 04 Maret 2020

Pengen Liat Malioboro Sepi? Dateng Aja di Hari Selasa Wage

23.48 0 Comments
Udah berbulan-bulan sejak aku tau ada momen "Selasa Wage" di sepanjang jalan Malioboro, tapi belum kesampean juga kesana. Makanya Selasa kemarin, mumpung di Jogja, aku, mami, adek sama Saga ke Malioboro.

Nyaman banget ya kalau sepi begini.
Bisa duduk santai dimana aja.
Kendaraan bermotor pribadi sama sekali nggak boleh masuk Malioboro seharian. Dari pagi sampe malem. Tapi kalo becak, sepeda, bus Trans Jogja boleh. Kendaraan dinas seperti mobil patroli juga boleh.

Selasa Wage di Jogja, Ada Apa?

Jalan yang biasanya ramai pedagang kaki lima itu tampak lengang alias sepiiii dari hiruk pikuk jual beli. Trotoar yang biasanya susah dilewati, kali ini bahkan bisa dilewati sambil dorong stroller bayi. Pasaran Selasa Wage ini jatuhnya 35 hari sekali (selapan dalam istilah Jawa).

Wisatawan bebas berjalan dengan leluasa, nggak hanya di trotoar tapi juga di jalan raya. Ada yang sekedar jalan santai, ada yang foto-foto di tengah jalan, ada juga yang sepedaan dan main skate. Komplit. 
Jangan lupa bawa payung ya. 
Duduk santai bareng Saga dan Mami.

Kenapa Selasa Wage yang Dipilih? 

Selasa Wage memang dipilih para pedagang untuk beristirahat dari aktivitas jual beli sesuai dengan program Pemerintah Kota Yogyakarta
Pemilihan Selasa Wage pun nggak sembarangan. Hari pasaran Jawa itu ternyata bertepatan dengan hari lahir Sri Sultan HB X yang juga menjabat sebagai Gubernur DIY saat ini guys.
Pengosongan PKL pada Selasa Wage ini udah jadi kesepakatan pedagang juga. Bahkan mereka membantu pemerintah untuk menjaga kebersihan Malioboro dengan bekerja bakti di pagi harinya. Ya nyapu, ya siram trotoar dan jalanan biar bebas dari bau pesing. 

Hayooo...siapa yang suka pipis sembarangan di Malioboro? 😅

Selain bisa dimanfaatkan untuk foto-foto dan jalan-jalan tanpa terganggu pedagang, suasana lengang Malioboro juga sering dimanfaatkan untuk berbagai kegiatan kesenian maupun kegiatan masyarakat. Jadi meski nampak kosong, kawasan ini tetap hidup kok. 
Pasar Beringharjo tetap buka, tenang aja. 
Gapura menuju Kampung Ketandan.
Serunya foto-foto di jalan Malioboro yang sepi dari kendaraan bermotor.
Oiya, toko yang ada di sepanjang Malioboro dan Pasar Beringharjo tetep buka kok. Jado kalian tetep bisa belanja. Yang tutup cuman PKL nya aja. Jadi buat kalian yang pengen liburan ke Jogja, jangan lupa perhatikan hari pasaran di kalender Jawa ya. Siapa tau bisa ikut menikmati nyamannya Malioboro setiap Selasa Wage.

Selamat liburan dan tetap jaga kebersihan. 

XOXO,
JETRANI