Follow Me @rezadiasjetrani

Kamis, 28 Maret 2019

Koper dan Tas Kabin 7 Kg Ditimbang Nggak Sih?

Pasti banyak dari kalian yang punya pertanyaan yang sama juga kayak aku. Kira-kira bagasi kabin yang dibatasi beratnya 7 kg itu bakalan ditimbang nggak ya? Apalagi sejak beberapa maskapai  untuk penerbangan domestik menerapkan sistem bagasi berbayar. Banyak maskapai yang dulunya santai, sekarang makin ketat. Salah perhitungan, bisa-bisa biaya bagasi yang harus kita bayar malah bisa seharga tiket pesawatnya 😅. 

Nah, Maret 2019 kemarin sebelum liburan, aku sempet cari tau dulu nih. Jangan sampe ternyata semua bawaan ditimbang dan malah kena biaya kelebihan kabin atau bagasi terdaftar pas check in karena bakal lebih mahal.
Kebetulan aku bakal naik 3 maskapai, dengan rute sebagai berikut :
1. JET STAR = rute Jakarta - Singapore
2. AIR ASIA = rute Malaysia - Thailand
3. THAI LION AIR = rute Thailand - Jakarta
Awalnya sih kami berempat (aku, mami, Holly, dan Kiki) cuman beli bagasi tambahan buat pulang sebanyak 20kg untuk penerbangan terakhir (Thailand - Jakarta) dibagi 4 orang, jadi masing-masing 5 kg (yang ternyata kurang banget 😂).
Pas udah pada kumpul di rumahku di Pamulang, selesai packing kami masing-masing nimbang tas bawaan yang masuk kabin. Buset, ternyata semuanya kelebihan. Mami sampe 12 kg, aku 11 kg, Holly sama Kiki juga kelebihan. Sebenernya sih bisa diakalin, tas kabin dibikin 7 kg, sisanya masuk tas ransel atau tas tenteng kecil. Tapi karena isinya baju, ya tetep aja nggak bisa masuk ransel kecil.

Kami pun cari tau dulu biar tenang. Jadi dari yang kami baca, ada 2 versi pengalaman. Yang pertama, yang boleh diangkut ke kabin adalah tas koper, ransel, atau jinjing seberat 7 kg. Beban 7 kg ini adalah akumulasi dari keseluruhan barang yang kita bawa. Jadi kalau kita bawa koper + ransel kecil, jumlah keduanya maksimal 7kg. Ada juga yang bilang kalau tas jinjing atau tas ransel (kecil) nggak bakal diitung. Cuman koper kabin doang.

Meski demikian, karena kelebihan kami lumayan banyak dan ini penerbangan ke luar negeri, kami cari aman aja wes. Akhirnya kami sepakat buat nambah seluruh bagasi penerbangan kami biar nggak deg-degan pas check in. Maklum, sejak ada peraturan bagasi berbayar, maskapai makin ketat dalam menimbang berat bawaan penumpang. Pas flight Jogja-Jakarta 2 bulan lalu aja koper kabin ditimbang. Pas mau masuk waiting room ditimbang lagi jadi sampe 2 kali. 

Kami nambah 20 kg untuk 4 orang, jadi irit sih. Nah, penerbangan pulang ke Indonesia kami nambah lagi 20 kg jadi total 40 kg (masing-masing 10kg) karena pasti barang bawaan kami bakal membengkak penuh oleh-oleh dan itu terbukti. 
Tips buat kalian yang mau liburan ke luar negeri : 
1. Pilih koper dan  baju-baju yang ringan, biar nggak terlalu berat.
2. Mix and match baju. Kalau cuman 4 hari bawa celana aja 1 atau 2 buah, atasannya aja yang ganti-ganti.
3. Beli bagasi terdaftar pas beli tiket pesawat karena bakal jauh lebih murah dibanding beli bagasi pas check in di bandara. Kalau enggak, Air Asia masih bisa beli bagasi maksimal 4 jam sebelum jam keberangkatan kalau mau tetep beli murah (belum dihitung  harga bagasi check in).
4. Kalau mau buka jastip, pertimbangkan juga biaya bagasinya ya. 
Terus, kemarin beneran ditimbang nggak bagasinya, Jet?

Oke, jadi sesuai pengalaman kemarin, ini detil penimbangan bagasi yang kualami.

1. JET STAR = rute Jakarta - Singapore
Kami naik dari bandara Soekarno Hatta dan udah check in online. Pas mau masukin bagasi terdaftar, ternyata SEMUA KOPER ditimbang, baik itu bagasi kabin maupun bagasi terdaftar. Nanti tas kabin bakal dikasih label berwarna kuning yang langsung dipasang di tas kita. Nggak harus 7 kg pas kok, lebih dikit nggak papa semisal 7,5 kg gitu masih lolos.
Aturan bagasi kabin Jet Star.
2. AIR ASIA = rute Malaysia - Thailand
Kami naik dari KLIA 2 dan udah check in online. Label buat bagasi pesawat harus kita print sendiri di mesin, trus dipasang sendiri juga. Pas mau dimasukkin juga gitu, kita menuju ke belt buat masukin bagasi terdaftar sambil nge-scan QR code tiket kita, ntar dapet label barcode lagi buat ditempel di koper dan kita bawa (tempel di tiket). Kalau bingung, bakal ada petugas yang bantuin kok. 

Di KLIA 2 ada mesin timbang gratis, letaknya di pojokan, ada petunjuknya kok jadi liat aja papan penunjuknya ya. Setauku cuman ada 1 jadi antri lumayan panjang. Penimbangan disini cukup ketat, jadi kalau bisa sesuaiin beban bagasi kita ya. 

Nah, setelah koper bagasi terdaftar kita masuk, berikutnya kita (bersama koper kabin) menuju gate imigrasi. Disinilah bawaan bagasi kabin kita ditimbang guys. Ada petugas yang bakalan ngecek paspor + tiket pesawat + nimbang tas kita. 

Koper kabin dan tentengan yang keliatan besar bakalan ditimbang dan kita nggak bisa lolos. Kalau 7 kg lebih banyak (7,7 kg ke atas) petugas Air Asia bakal nyuruh kita beli bagasi kabin tambahan (dan ini lebih mahal dibanding bagasi pesawat). Kalau tas ransel kecil, tas tenteng, tas bahu emak-emak nggak bakal ditimbang kok. Soalnya tas itu bisa ditaro di bawah kaki, jadi nggak bakal ditimbang.
Aturan bagasi kabin Air Asia.
3. THAI LION AIR = rute Thailand - Jakarta
Kami naik dari bandara international Don Mueang. Buat kalian  yang pernah terbang dari bandara ini pasti tau sepenuh apa konter check in disini. Puenuuuuuuhhhh buangeeeeetttttt. Apalagi kemarin barengan sama rombongan turis Tiongkok. Dari jam 5 aja antriannya udah kayak uler, padahal flight kami jam 8.20 pagi. Untung dipisah. Kalau enggak kayaknya sampe jam 10 juga masih antri saking banyaknya. Parahnya lagi, kami nggak bisa check in online. Statusnya error terus jadi mau nggak mau ya antri sambil deg-degan semoga masih kekejar waktunya. 

Kalau naik Thai Lion Air kemarin, yang ditimbang cuman bagasi pesawat. Koper yang masuk kabin nggak ditimbang sama sekali dan nggak dikasih label juga. Yang penting keliatan koper kabin aja  udah aman. Di Don Mueang ini kalau mau nimbang kudu bayar. Untung di penginapan kami ada timbangan, jadi sampe bandara udah nyantai nggak perlu ribet atau panik bakal over baggage atau enggak. Tapi kalau mau nimbang gratis, coba melipir ke konter tiket Air Asia. Di pojokan ada timbangannya. Nah, kalian bisa kok numpang nimbang disitu secara gratis (tapi ya nggak terang-terangan apalagi kalau pesawat yang mau kalian naiki bukan Air Asia). Jalan aja melipir trus taro koper disitu trus jalan lagi 😅. Kemarin aku berhasil nimbang 5 koper + 4 tas ransel disitu dengan aman. Nggak mau rugi banget kudu bayar 1 baht buat nimbang tas ya (eh 1 baht apa 10 baht ya aku lupa ding). Kan lumayan tuh sekian baht dikali sekian tas 😁. 

Oke, jadi itu pengalamanku tentang bagasi kabin dan bagasi terdaftar pas liburan kemarin. Mungkin sepele bagi sebagian orang, tapi siapa tau info ini cukup penting buat yang lain. Apapun itu, dibawa enjoy aja lah ya. Yang penting liburan kita lancar. Selamat liburan! 

XOXO,
Jetrani

17 komentar:

  1. Kak, mau tanya, apakah Jetstar diukur juga dimensinya? Atau cuma ditimbang aja? Kan suka ada tuh airline yg hrs masukin koper ke semacam kotak besi utk ngukur dimensinya..tlg jwb ya kak..sy rencana ke Sing pakai jetstar..terima kasih..😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau emang pakai koper kabin, nggak dimasukkin ke kotak besinya itu kak karena ukurannya kan udah standar :). Tapi langsung ditimbang sih kemarin. Saran saya di pas in aja dulu 7 kg, sisanya taro di tas kecil kita atau dipake bajunya. Ntar abis itu baru dimasukkin lagi sambil nunggu boarding 😅

      Hapus
  2. Maksud saya koper kabin 😊

    BalasHapus
  3. Ok, kak..makasih..soalnya bingung kopernya pakai yg 18 atau 20 inch..tp ternyata cuma ditimbang aja ya..ok, makasih byk, kak..

    BalasHapus
  4. mau tanya ka , misalnya bawa tas ransel dan tas waistbag, itu dihitung dijadikan 1 timbangan (waistbag+ransel) atau cuma ransel aja yang di timbang

    makasi sebelumnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waist bag ga dihitung kok. Pokoknya tas yg kecil kayak tas cewek gitu ga dihitung krn kan bs dipangku atau ditaro dibawah kursi depan :)

      Hapus
  5. Kak waktu naik lion, kopernya berapa inc yg masuk kabin kak? Plis jawab kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu itu saya 20 inch :). Beratnya juga ga pas 7kg, tapi 7 lebih dikit masih aman.. Misal 7,3 gitu masih oke

      Hapus
  6. Kak, bagasi kabin diukur juga ga yang airasia? pake 20 inch gitu aman kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aman kok. Bagasi kabin itu 18 - 20 inch. Yang penting ga lebih dr 7kg ya beratnya :)

      Hapus
  7. Kak saya mau nanya nihh, kalo misalnya bagasi kabin airasia tujuan KLIA2 kelebihan cthnya : 2kg , bagaimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kelebihannya ketauan pas mau cek in, bakal disuruh bayar disitu dan sekilonya bisa puluhan sampe ratusan ribu setauku (untuk kabin) .

      Jadi paling aman ya beli bagasi tambahan sebelum cek in. Atau jangan sampe lebih dari 7 kg:)

      Hapus
  8. Naik lion dengan koper kabin 18" bisa ya kak? Soalnya kan diaturannya harus 20*30*40cm. Ga dicek ya dimensinya?

    BalasHapus