Follow Me @rezadiasjetrani

Jumat, 09 Agustus 2019

Periksa Kehamilan di Puskesmas, Kenapa Enggak?

Hari gini kalo ada yang gratis kenapa harus bayar? Yakan...yakan bun? Aku salah satu penganut paham tersebut *ditabok. Jadi kan aku emang udah jadi anggota BPJS, tapi karena jarang sakit (ya Allah ampuni aku. Ini ndak minta sakit sungguh!), jadinya jarang memanfaatkan fasilitas BPJS ini. Mentok-mentok batuk pilek, diare  atau kemarin sempet kolesterol tinggi.
Kartu BPJS atau Kartu Indonesia Sehat

Nah, berhubung Faskes 1 ku Puskesmas deket rumah, pas balik ke Jogja aku sempetin periksa kehamilan di Puskesmas dong. Penasaran juga kayak apa. Ternyata emang beda sih sama klinik atau RSKIA yang serba canggih. Tapi ada juga kok kelebihannya. 

Berikut perbedaan mendasar periksa di Puskesmas dengan di RSKIA yang bisa kusimpulin : 

1. Di Puskesmas yang meriksa bidan, bukan obgyn. Kalau ada apa-apa, bakal disarankan ke dokter umum yang ada di Puskesmas, nanti baru sama dokter umum dirujuk ke RS yang punya dokter spesialis kandungan.

2. Nggak ada alat USG canggih yang ada monitornya. Bidan cuman pake alat sederhana yang ditempel di perut buat ngecek detak jantung bayi. Terus buat tau posisi kepala bayi ada dimana, perut kita bakal ditekan-tekan. Iya...ditekan-tekan manual pake tangan ya buk-ibuk. Ndak sakit kok. Seloooo aja. 

Kalo kalian mau USG apalagi cetak fotonya, ya ndak bisa di Puskesmas ya... kalian kudu periksa mandiri di lab atau ke rumah sakit yang ada fasilitas itu tapi bayar sendiri. 

3. Oiya, nanti kita BAKAL DIPERIKSA KOMPLIT. Jadi waktu itu aku disarankan cek darah, buat tau Hb ku berapa, terus disuntik juga deh. Aku lupa vaksin apa (saking lamanya jeda antara periksa sama waktu nulis blog). Abis itu, kontrol gigi. Di cek apa ada lubangnya atau enggak, ada karies atau enggak, pokoknya komplit. 

Abis itu disuruh konsultasi gizi, jadi bakal dikasih tau apa aja yang sebaiknya dimakan dan apa yang sebaiknya dihindari. Dikasih tau juga cara ngitung kalori yang dibutuhkan meski ndak kupraktekin babar blas. Aku tipe yang kalo laper ya makan. Pengen apa ya makan. Yang penting aku kenyang dan hati senang (wooo...pantes kolesterolnya tinggi Jet. *ngomong sama diri sendiri)

Udah, gitu doang?

Tentu tydaaac. Jadi berhubung berat badanku dinilai terlalu kurus (heee...padahal size celanaku 30 lho), waktu itu cuman 49 kilo, abis konsultasi gizi aku dikasih biskuit ibu hamil dari Kementrian Kesehatan. Aku dikasih 1 dus gede isi 4 box. Satu box isi 8 kemasan biskuit. Satu kemasan isi 3 bijik biskuit rasa stroberi. Biskuitnya kayak biskuat, tapi ada selai stroberinya (1 rasa ya, jadi mau gamau makan biskuit stroberi).
Biskuitnya kayak gini, 1 kemasan isi 3 keping biskuit.
Buat bumil trimester 1 dan 2, setiap hari minimal konsumsi 1 kemasan, nanti kalo udah trimester 3 baru 2 kemasan oer hari. Berhubung bergizi tinggi, makan 1 kemasan aja udah bikin perut kenyang. Malah kadang aku cuman makan 1 atau 2 bijik doang. Sisanya dimakan sama mas X soalnya dia suka. Kadang malah dibawa buat bekel ke kantor (berasa anak TK bawa bekel snek aja dia tu). 

Berkat biskuit ini dan juga karena aku gampang laper selama hamil, sehari bisa makan 4 kali, berat badanku jadi cepet naik. Aku soalnya susah naik berat badan. Jadi peer banget kudu naik berat badan tiap bulan biar nggak dimarahin dokter pas periksa. 

Apa lagi Jet? 

4. Oiya kita juga bakal dapet buku periksa warna pink (seukuran buku big boss), yang harus dibawa setiap kali periksa. Buku ini nggak cuman dipake periksa selama hamil tapi sampe lahiran dan anak kita balita. Soalnya di dalemnya ada jadwal imunisasi dan grafik perkembangan anak juga dari lahir sampe balita. Jadi saranku bukunya DISAMPUL PLASTIK karena bakal dipake bertahun-tahun, biar ndak lecek ya buk-ibuk.

5. Nanti kalau ada keluhan-keluhan atau ada gejala yang nggak bisa ditangani bidan atau dokter di Puskesmas, jangan khawatir. Tanpa kita minta (pengalamanku sih ya), kita bakal dirujuk ke rumah sakit yang bekerja sama dengan Faskes sesuai wilayah tempat tinggal kita. Jadi udah ada list rumah sakitnya, nggak bisa asal rikues. Beruntung RSKIA Sadewa tempat aku mau lahiran kerjasama sama Faskesku. Aku pun minta dirujuk kesana.

Kalau kalian dirujuk, nah nanti periksa di RS tersebut grateeeesss. Kayak pengalamanku kemarin pas periksa di Sadewa pake BPJS. 

Dapet obat apa aja di Puskesmas?

Namanya juga Puskesmas, ya dapetnya obat generik. Aku dikasih  obat tambah darah sama kalsium, 2 macem doang. Jatahnya buat sebulan, soalnya trimester 1 dan 2 kan periksa wajib minimal sebulan sekali.

Karena aku udah dapet obat juga dari RSKIA Buah Hati di Pamulang, biasanya aku abisin dulu salah satu. Soalnya pas aku konsultasiin khasiatnya sama cuman beda merk. Pokoknya kalau kalian mau konsumsi obat apapun, tanyain dulu deh. Jangan sampe karena beda rumah sakit, terus asal digabung aja minumnya karena nanti malah kelebihan dosis dan bisa berabe. 

Sebagai tambahan, seluruh proses periksa di Puskesmas tadi aku lakuin dalam 1 hari. Jadi pastiin kalian beneran selo dan dateng dari pagi karena kalian ke dokter umum dulu - ke bidan - periksa lab - periksa gigi - konsultasi gizi - ambil obat.

Semua gratis ya pakai BPJS. GRATIIIISSSS kecuali bayar parkir Puskesmas seribu perak ╮(╯∀╰)╭.

Xoxo, 
JETRANI

Tidak ada komentar:

Posting Komentar