Follow Me @rezadiasjetrani

Jumat, 30 Agustus 2019

Pengalaman dan Biaya Melahirkan Pakai BPJS di RSKIA Sadewa

Yuhuuuu, berhubung cerita tentang senam hamil, periksa kehamilan, sampe detik-detik menjelang lahiran Saga udah selese ditulis, sekarang saatnya cerita pengalaman lahiran aja.

Dari hasil tanya sana-sini dan baca review orang-orang, RSKIA Sadewa ini udah terkenal bagus baik dari segi pelayanan, dokter, perawat, tapi harganya terjangkau. RSKIA ini punya bupati Kulon Progo yang bernama pak Hasto. Konon sekarang jadi kepala BKKBN (eh coba cari tau aja deh).
Printilan yang aku dapet dari RSKIA Sadewa
Oiya buat yang belum tau, kalian bisa baca disini buat yang ketinggalan cerita-cerita sebelumnya.



Udah basi belom sih nulis sekarang? Saga udah mau 2 bulan kok ya baru ditulis sih Jet...ckckck 😅.

Oke. Jadi seperti yang udah kuceritain di tulisan-tulisan sebelumnya, aku ngurus kamar buat lahiran sendiri karena adek pulang jemput mami dan ambil barang-barang  sedangkan mas X masih di Jakarta. Pas dateng ke Sadewa, ternyata aku udah bukaan 2 dan sama perawatnya langsung suruh opname dan bisa di cover BPJS.

Ini nih yang perlu kalian ketahui. Jadiiiii...setiap rumah sakit itu punya standar dan aturan masing-masing untuk menganggap kasus gawat darurat. Pas ngobrol sama temenku yang kerja di JIH, kalo mereka baru bisa klaim BPJS ketika pasien masuk udah bukaan 6 (obrolan Juli 2019). Kalo bukaan di bawah itu nanti bayar sendiri alias BPJS nya nggak bisa diklaim.

Waaahhh...untung aku di Sadewa bisa diklaim meski baru bukaan 2. Baik sekaliiii 😍😍.

Sebenernya sih bukaan 2 juga masih selo. Masih bisa jalan-jalan. Cuman males aja kan bolak-balik dari rumah ke Sadewa. Lumayan jauh apalagi kalo kena macet.

Oke lanjot!

Kalo kalian mau lahiran pake BPJS di Sadewa, ini ada beberapa dokumen yang harus kalian siapin. 
  1. Fotocopy KTP suami istri
  2. Fotocopy KK
  3. Fotocopy Kartu BPJS
  4. Surat Pengantar UGD (Kasus Emergency). Berhubung aku masuk langsung ke UGD Sadewa jadi dapet surat ini.
  5. Surat Rujukan Faskes 1 (kalo emang kandungannya bermasalah)


Tapi kalo kalian rawat inap biasa tanpa kasus urgent, tetap harus pakai surat rujukan/ pengantar dari faskes 1 kalian ya. Terus, RSKIA Sadewa hanya menerima surat rujukan dari faskes 1 di daerah Sleman aja (setauku begitu) dan itupun nggak semua faskes.

Jadi, dari awal kalian cari tau dulu, faskes 1 kalian kerjasama dengan RS mana aja buat jaga-jaga.

Nah, sekalian aja aku kasih tau. Untuk bisa membawa pulang Surat Keterangan Lahir, juga ada beberapa dokumen yang disiapin.
  1. Fotocopy KTP suami istri
  2. Fotocopy KK
  3. Fotocopy Surat Nikah
Jangan sampe ilang ya suratnya, soalnya rumah sakit cuman ngeluarin surat keterangan lahir 1 kali.

Prosedur yang kulalui kemarin runtutannya gini nih biar lebih jelas: 
  1. Kontraksi teratur tapi nggak pecah ketuban. Aku memutuskan ke RSKIA Sadewa.
  2. Sampe sana langsung daftar kayak mau periksa umum dan bilang kok aku kontraksi mulu. Dikasih pengantar buat ke UGD sama bagian pendaftaran.
  3. Di UGD diperiksa udah bukaan 2 - suruh opname dan cari kamar.
  4. Aku bilang pake BPJS dan bisa diklaim  terus ngurus kamar di kantor BPJS yang ada di Sadewa.
  5. Disuruh ngisi blanko yang lumayan banyak. Intinya pernyataan ini itu , data diri lengkap, prosedur ini itu dan tanda tangan dokumen-dokumen.
  6. Antri nunggu kamar dan duduk deket UGD. Ntar kalo kamarnya siap tinggal masuk.
  7. Berhubung Sadewa penuh, aku yang harusnya dapet jatah kelas 1, dijelasin dari awal, mau nggak dapet kamar mana aja yang kosong? Soalnya kamar kelas 1 udah antri 5 orang. Akhirnya aku mau (daripada duduk sambil nahan kontraksi yekan?) dan dapet kamar kosong kelas 2. 
  8. Kalo mau upgrade, cuman bisa naik 1 kelas. Jadi aku yang kelas 1 cuman bisa upgrade ke VIP. Kalo mau ke VVIP bayar mandiri. Tapi daripada buat nombok kamar mending buat beliin baju Saga 😁. 
  9. Akhirnya masuk kamar isi 2 orang.
  10. Bukaan 4 aku sah dibawa ke kamar bersalin. Yang boleh nungguin lahiran cuma 1 orang, suami atau kerabat wanita. Eh tapi kalo belon mau lahiran, kakak-adek, siapa aja boleh masuk nemenin kok asal gantian. 
  11. Lahiran ditungguin bidan dulu, dari bukaan sampe ngeden awal-awal. Nanti dokter baru masuk pas debay udah mau mbrojol. 
  12. Karena aku lahiran normal, abis Saga dibersihin aku langsung IMD sambil dijahit bagian bawahnya 😅.
  13. Abis itu aku langsung masuk kamar. Saga diambil lagi sama perawat buat dimandiin, dipakein baju, divaksin pertama kali.
  14. Setelah 1 atau 2 jam (aku lupak), Saga dianterin ke kamarku dan bisa bobok bareng aku sama mas 😍.
  15. Aku diajarin cara menyusui yang bener  diajarin cara mandiin Saga, diajarin cara merawat pusarnya Saga (kan belom puput), terus dikasih tau hal-hal yang perlu aku tau lah pokoknya. Oiya, aku juga harus pipis, sampe ditanyain mulu udah pipis berapa kali. Buat mastiin kalo jahitannya bener kali ya 😅. 
  16. Besoknya Saga di cek suhu badannya. Terus baru boleh pulang kalo Saga udah pipis dan pup. Memastikan bahwa semua organnya berfungsi dengan baik. Karena jam 7 pagi Saga udah pup, siangnya aku udah pulang ke rumah deh. Sebelum pulang harus nunggu dokter ngecek aku sama Saga dulu ding. Plus ngurus administrasi.
Kurang lebih kek gitu urutan pengalaman lahiranku kemarin. Nggak ada yang ribet sih. Staf di Sadewa ramah-ramah dan semua pelayanannya juga oke. 

Terus ini biaya lahiran di RSKIA Sadewa waktu itu : 




Aku cuman nombok Rp 445 ribu kurang dikit. Itupun untuk keperluan pribadi seperti pembalut buat ibu nifas, pospak buat Saga dapet 6 bijik, peralatan mandi, tas bayi, vaksin sama kendil buat isi ari-ari Saga. Baju yang dipake Saga + topi + kain bedong juga boleh dibawa pulang. Bahannya enak banget, di rumah sering kupakein buat Saga 😁.

Oiya terus ada biaya buat tes TSH alias tes hormon tiroid. Tes ini hanya bisa dilakuin ke bayi umur minimal 2 hari, maksimal 5 hari apa ya. Detilnya bisa googling aja lah ya. Biaya TSH di Sadewa Rp 95 ribu. Bisa milih mau tes apa enggak. Kalo gamau, ntar duit Rp 95 ribunya bakal dibalikin kok. 


Murah banget kan? Pelayanannya padahal oke. Kamar inapku juga not bad lah. Cuman ya gemesnya karena aku dapetnya kelas 2, padahal aku bayar iuran buat kelas 1. Tapi namanya darurat mah yaudah wes. Yang penting aku sama Saga sehat 😍. 

Obatnya aku juga beli lagi sekitar Rp 200 ribu. Bisa ditebus di apotek Sadewa ataupun di luar. Itu obat buat memperlancar Asi sama antibiotik buat jahitanku.

Beberapa hari setelah pulang, Saga agak kuning. Akhirnya ke puskesmas dan dirujuk ke Sadewa buat tes bilirubin. Karena dirujuk, jatuhnya gratis. Aku sekalian tes golongan darah juga karena kemarin mau tes kok ya lupa. Kalo bayar biayanya semua sekitar Rp 125 ribu.



Intinya sih kalo kita sesuai prosedur, pake BPJS ini gratis dan mudah. Nggak ribet menurutku, karena semua emang ada aturannya jadi ya diikutin aja. Dari segi pelayanan juga nggak ada bedanya sama sekali. Aku cukup puas dan semoga kalian yang baca juga dapet pengalaman yang sama-sama menyenangkan pake BPJS ya. 


XOXO, 
Jetrani

Tidak ada komentar:

Posting Komentar