Follow Me @rezadiasjetrani

Jumat, 16 Agustus 2019

Baby S Launching Juga!


Hari gini baru update lahiran si baby S? BASI JET!
Anaknya udah mo jalan, baru update. Hahaha nggak ding. Saga baru umur 1 bulan 2 hari nih 😅.

Anyway, let’s begin the story ya.

Never imagined this moment will come. The moment I gave birth such a handsome baby boy, never thought that I would be able to tho. And yes, I can proudly say, aku ngelahirin secara normal, nggak pake pecah ketuban, nggak pake induksi, dan nggak ditemenin mas X soalnya dia masih di pesawat pas baby S lahir (SEDIH 😭). Akhirnya aku ditemenin mami  pas mau lahiran. Kakak ma adek nungguin di luar kamar bersalin.

Jadi, July 13th at 8.25 AM, I gave birth my very first son with 2,95 kg weight & 49cm body lenght. Mas X named him Rasendrya Imaji Sagarmatha. Sagarmatha aku yang minta, itu nama lain Gunung Everest. Keren aja gitu dengernya 😅. Rasendrya artinya indera yang tajam (apakah gara-gara ini anakku jadi kagetan ya, karena indera pendengarannya tajem. Aku bersin aja dia kaget. Bahkan yang paling lawak Saga ini kaget sama bunyi kentutnya sendiri 😂😂). Kalo Imaji sih karena mas suka motret, jadi nyambung aja gitu sama Imaji.

At first he named him as simple as Rana Imaji Sagarmatha. Aku protes. Nama Rana juga bagus sih, cuman akunya yang kurang sreg dan akhirnya diganti jadi Rasendrya. Aku suka meski maunya ada nama Islaminya, cuman yang bagus berawalan A. Tapi mas X nggak mau kalo nama depannya pake huruf A. Katanya kalo diabsen ntar duluan. Hedeeehh. Ribet. Yaudah akhirnya, ta - da! Jadilah Rasendrya Imaji Sagarmatha panggilannya Saga. Jadi nama dia sekarang resmi Saga, bukan baby S lagi.

Semoga besok pas ujian pake LJK nggak kelamaan mbunderin nama ya nak 😂.

It was July 12th, hari Jumat malem aku minta dianterin adek ke RSKIA Sadewa abis Magrib. Mami di rumah, mas di kantor di Jakarta.

Baca ini kalo mau tau detilnya : Baby S Ternyata Pengen Lahir Lebih Awal

Long story short, aku masuk UGD dan udah bukaan 2. Sama perawatnya disuruh masuk kamar. Karena aku cuman sama adek dan blas nggak bawa apapun alias nggak persiapan mau lahiran, adek kusuruh pulang jemput mami dan bawa barang-barang yang udah kusiapin di atas kasur. Sementara aku ngurus kamar karena kata perawatnya segera aja diurus biar bisa cepet masuk, apalagi kamarnya antri. Sadewa emang serame itu ~~

Sambil nahan kontraksi yang udah per 5 menit sekali, aku ngurus kamar sendiri. Karena bisa pake BPJS, aku pun ngisi formulir yang entah berapa lembar. Kayaknya ada 10 lembar deh. Petugas BPJS yang liat aku sesekali brenti nahan sakit kontraksi sampe nawarin diri buat ngisiin 😅. Melas banget kayaknya aku hahaha.

Setelah nunggu lumayan lama, akhirnya aku masuk kamar juga sekitar jam 11 malem. Jam 12 malem di cek sama perawat masih bukaan 2. Jam stenga 4 udah bukaan 4 dan aku pun disuruh masuk kamar bersalin. Aku yang waktu itu sama adek doang segera nelpon mami lagi dan mas X buat ngabarin. Posisi mas lagi mau siap-siap ke bandara. 

Di kamar bersalin, kasurnya udah kasur yang buat siap-siap lahiran. Ada lubang gitu di tengah agak bawah. Terus di ruangan itu kayaknya ada 4 bilik. Jadi....sambil nunggu bukaanku lengkap yakni bukaan 10, aku nungguin dan ndengerin 3 orang lahiran dong. Dengerin tetangga sebelah sama-sama teriak, dengerin pas tetangga sebelah ngeden sampe bayi mbrojol dan nangis, dengerin ada suami yang nungguin istrinya lahiran sambil ngaji dan baca-baca surat apa aja. Pas momen ini aku sedih guys....SUAMI SAYA DIMANA WOI 😭😭😭. Aku juga mau ditemenin pas lahiran sambil dielus-elus kepalanya trus mas sambil ngaji gitu. *mendadak melow

Setalah kuinget-inget, beruntung kontraksiku tetep per 5 menit dan bukaannya nambah, jadi nggak perlu induksi. Rasanya? Well, extremely maknyussss. Terus jam 3.30 dini hari udah bukaan 6.

Ada kejadian "seru" nih. Kontraksi kan rasanya maknyus ya. Aku jadi males jalan ke WC buat pipis. Lagian susah pipis juga. Terakhir pas masih di kamar sekitar jam 12 malem. Itu rasanya hedeeeeeh. Pas mau pipis pas kontraksi, kayak ambeyen gitu jadi ngiluuuuu banget 😓. 

Nah, ditanyain dong sama perawat, dah pipis belom. Pas kubilang belom pipis lagi, dipeganglah perut bagian bawahku. Katanya kandung kemihku penuh banget. Terus kubilang kalo aku susah pipis, akhirnya sama perawat "dipaksa" pipis dengan cara dipencet bagian gatau apaan. Pokoknya yang kuinget dibawah pantat dikasih pispot yang kayak nampan itu, terus jarinya perawat mencet bagian dalem miss V dan tiba-tiba berasa anget gitu. Pipisnya keluar yeaay ! Lega dan enaaaaak banget rasanya. Anget-anget lega gitu wes 😂.  Ajaib. 

Jam stengah 6, nambah jadi bukaan 8. Oke...sebentar lagi lahiran nih soalnya kontraksinya makin asooyyyy. Duh, bau-baunya bakal lahiran sebelum mas X sampe RS ini mah. Gagal deh rencanaku buat bikin foto ma video lahiran.

Ternyata bener. Jam 8 an  gitu udah bukaan 9 dan AKU MAKIN NGGAK KUAT YA ALLAH. Perawat nekanin kalo aku dilarang ngeden. Itu rasanya udah mau mbrojol dan nggak boleh ngeden giname ceritanya woi buk! Aku yang dari awal berhasil mempraktekkan "napas panjang" berkat ikut senam hamil.

Oiya buk-ibuk, ternyata ilmu dari senam hamil amat sangat bermanfaat berfaedah berguna pokoknya klean klean yang lagi hamil plis ikutan senam hamil karena terbukti membantu), akhirnya nggak kuat dan teriak kenceng,"Mbaaaak nggak kuat mbaaaaak. Mau lahir ini mbiaaaaaakkkkk. Nggak kuat napasnyaaaaa." Sambil napasku udah terengah-engah.

Kalo tadi bisa narik napas sampe 5 atau 6 hitungan, ini rasanya setengah detik doang. Hamba tak sanggup ya Allah 😭😭😭.

Perawatnya bilang dengan santai (saking seringnya nungguin orang lahiran kali ya),"Bentar lagi mbak udah mau lengkap itu." terus masang selang oksigen di hidungku. Mayan lah cukup membantu soalnya napasku kayaknya udah Senin Kamis.

Tapi drama belom selese. Karena mas X masih di langit (jam 8 mah dia masih dalem pesawat), bingung dong siapa yang nungguin aku lahiran. Maunya kakak biar bisa motret sama videoin (tetep ya 😂). Mana udah nyiapin kamera. Etapi nggak boleh dong :(

Secara ya aku kan bagian perut ke bawah terbuka lebar gitu....jadi yang boleh nungguin adalah suami atau kerabat lain tapi cewek. Mami lah pilihanku satu-satunya. Dalam hati yoweslah nggak punya foto lahiran nggak papa wes. Yang penting aku sama anakku lahir dengan selamat. Kalo mami disuruh motret pake kamera kan yakalik banget.

Proses diskusi pun berlangsung di tengah aku sambil engap-engap mau lahiran tapi tetep belom boleh ngeden.

Udah?

Belom. Mami yang tadinya mau nungguin udah stand by di sebelahku, eh malah berkaca-kaca terus keluar lagi. Laaaahhh mam aku dah mau lahiran ini. Terus dokternya manggil lagi nyuruh masuk sambil kayaknya agak bete 😂. Giname sih mami. Sendirinya udah ngelahirin 3  kali juga 😅.

Mami tu antara nggak tega liat aku bakal ngeden ngelahirin, tapi kasian juga kalo nggak ada yang nemenin. Padahal pas sepupuku ngelahirin mami santai aja nungguin. Pas anak sendiri katanya beda, ndak tega.

Huhuhu, puk puk dulu sini. Tapi ahirnya mami pun nguatin diri buat nungguin.

Mantul mam!  😍

Akhirnya....jeng jeng jeng. BUKAAN LENGKAP!

Proses lahiran pun dimulai ditungguin mami, didampingin 3 perawat atau bidan, sama dokter Ayu stand by dibalik tirai. Aku yang sebelumnya udah disuruh narik paha sekuat-kuatnya ke arah badan, suruh bilang kalau kontraksi kerasa. Jadi pas kontraksi dateng, itu aku kudu ngeden. Sekali kontraksi ngeden sampe 3 kali...abis itu jeda. Nunggu sampe kontraksi dateng lagi. Jangan tanya deh ngedennya gimana. Udah sekuat tenaga sampe kayaknya otot perut semua kukerahkan. 

Tipsnya adalah :
1. Jangan merem
2. Jangan angkat pantat
3. Jangan teriak-teriak yang nggak perlu
4  Jangan ngeden tanpa instruksi
5. Ngedennya kerahin otot perut, bukan leher

CMIIW 😋

Kata mami sih prosesnya cepet, tapi aku ngerasanya lama beneeerrrr 😅. Pas udah detik-detik pala Saga mau keluar, masuklah dokter Ayu (yang kata mami bawa sesuatu di balik tangannya). Tiba-tiba bagian bawahku anyeeeppp nyoooosss berasa dikasih air es batu terus suruh ngeden.

"Ayo ngeden mbak." kata dokter Ayu.
"Tapi nggak kontraksi dok." sempet lho aku ngejawab.
"Udah mbak kalo disuruh ngeden, ngeden aja." salah satu perawat yang ngejawab.
"Iya-iya." jawabku lagi terus aku ngeden.

dan bener aja....

Ngeden sebentar dan PYOOOH.... "Oeeee...oeeeee...." anakku lahir 😭😭😭 ya Allah aku berhasil! Percayalah aku sempet liat jam dan memastikan itu jam 8.25 pagi.

Terus kayak ada yang masuk ke miss V ku dan terasa anget lagi. Abis itu berasa ada daging lunak dan anget yang keluar yang ternyata ari-ari. Kayak lahiran 2 kali.

Well, kalau diitung-itung prosesnya nggak terlalu lama sih. Dari jam 9 malem bukaan 2 sampe lahiran jam 8.25 pagi, nyaris 12 jam. Thank God nggak sampai berhari-hari.

Pas Saga lahir tangan kiriku langsung sigap ke bawah bantal mau ambil henpon. Iya...aku mau motret 😂😂. Tapi oh tapi perawatnya keburu jalan ngebawa Saga ke belakang buat dibersihin. Huwaaaaaaa rasido foto.

Nggak lama sih, abis itu Saga dibawa ke hadapanku dalam kondisi dibungkus kain, mungil, merah, kulitnya berkerut kayak bayi baru lahir pada umumnya, matanya kebuka dikit, rambutnya basah dan kusut karena air ketuban, dan sama perawat ditunjukkin dulu kalo kelaminnya laki-laki (Alhamdulillah sesuai hasil USG ya), jari tangan dan kakinya masing-masing 5 kanan kiri, penampilan fisiknya sempurna dan tadi udah di cek detak jantung bayi dll nya dalam kondisi baik. Jadi Saga boleh IMD alias Inisiasi Menyusu Dini. Menyusu ya bukan Menyusui soalnya artinya beda.
Kalo menyusu dini, intinya sih adanya bonding dari debay ke bundanya. Tapi kalo menyusui, goalnya adalah bayi sampe nenen. Padahal si bayi ini belom tentu berhasil nenen dan emang tujuannya bukan harus sampe nyusu atau ngenyot puting kok.

Pelukan dan proses skin to skin antara debay sama bundanya itu yang penting. Makanya pas dibersihin, semua badan dibersihin kecuali  tangan bayi. Si debay ini tangannya nggak di lap sama sekali, karena bau ASI katanya mirip sama bau ketuban, jadi biar dengan panduan tangannya dia merangkak mencari puting. Tangan bundanya mendekap erat punggung bayi terus ditutupin selimut.

The feeling is beyond the words. I’m out of words. Cuman bisa senyum sambil nahan mewek. Bahkan aku nggak ngerasa sakit waktu dokter Ayu ngejahit bagian bawahku pas aku lagi IMD. Meski tarikan benang yang menembus kulit masih kerasa, meski tusukan jarumnya berasa clekit-clekit, tapi nggak sampe bikin sakit ngilu atau teriak kenceng karena semua teralihkan.

Hebat banget kan para ibu tuh. Dijahit kayak gitu tanpa bius dan nggak cuman 1 jahitan. Kayaknya sih banyak dan nggak kelar-kelar 😅. 

It’s like a dream. Ada malaikat kecil di dadaku ❤️.

Selesai dijahit, kakak masuk buat ngadzanin Saga.

My tears just fell down. Tears of joy. 
"Anak kita udah lahir yang... ." bisikku ke mas yang masih di langit (ini buat yang nggak baca seksama dikira mas X di langit alias surga jangan-jangan. Padahal maksudku dia masih di pesawat soalnya landingnya jam 9 😂.

Selamat datang ke dunia, Saga ❤️. 

Now I know how it feels to be a Mom. “Oh, gini ya rasanya…”

Ternyata mamiku luar biasa udah ngelahirin aku. Ternyata surga di bawah telapak kaki ibu itu salah satunya karena ini  benar adanya.

Bersyukur. Bahagia. Terharu. Bangga.  Excited. Mixed feelings deh. Let’s begin the adventure of motherhood, Jet

P.S : Mas X baru sampe rumah sakit jam setengah 1 siang dan langsung ngadzanin Saga. 

XOXO,
JET

2 komentar:

  1. Uwwgghhh...jadi terharu. Kamu emang istri yang hebat :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhuyyyyy 😅. Nanti ya anak kedua kudu ditungguin pokoknya :*

      Hapus