Follow Me @rezadiasjetrani

Sabtu, 01 Februari 2020

Camping di Ranca Upas Bersama Bayi 6 Bulan, Why Not?

Memberi makan rusa di Ranca Upas
Nggak pernah kepikiran kalo akhirnya bakal ngajak Saga camping di usianya yang masih 6 bulan. Camping beneran di alam terbuka, bukan camping bangun tenda di dalem rumah buat tipu-tipu bayi 😅.

Sebenernya camping kali ini justru nggak direncanain. Dadakan H-1. Jadwalnya sih Saga ke Cilegon minggu itu, tapi malem sebelum jemput Saga ke Pamulang, akungnya telpon kalo nggak jadi jemput. Beruntung temen mas X yaitu Ican, Inez istrinya dan Alema bayi mereka mau ke rumah pinjem tenda. Pas bilang kami free, kami pun diajak serta.

Kami berangkat dari Pamulang jam 18.30. Malem amat yak 😅. Niatnya sih biar sampe sana tinggal bangun tenda, makan, tidur. Kami sampe Ciwidey jam 11 an malem. Udah super ngantuk tapi laper. Abis bangun tenda, makan malem, berusaha nidurin Saga yang malem itu begadang, kami pun tidur.

Baca Juga : Camping di Ranca Upas Ciwidey

Ciwidey emang jauh kalo dari Jakarta. Butuh waktu sekitar 4 jam. Berlokasi di Bandung Selatan, Ranca Upas nggak jauh dari Kawah Putih. Oiya, namanya sekarang adalah Kampung Cai Ranca Upas. Ditambah Kampung Cai di depannya, karena udah dibangun kolam renang air panas yang bersumber dari gunung Patuha dan fasilitas lain yang lebih lengkap.

Camping di Alam Bebas untuk Bayi, Amankah? 

Tergantung. Camping dimana dulu. Ranca Upas sendiri cukup dingin. Suhunya bahkan bisa mencapai 0 derajat Celsius di malam hari dan 17-20 derajat di siang hari. Ini dikarenakan kawasan ini berada di ketinggian kurang lebih 1.700 m dari permukaan air laut. Pas kami camping di sini, suhu malam itu mencapai 5 derajat celcius. 

Enaknya, Ranca Upas sendiri punya area yang luas dan tanahnya datar. Kita bisa bangun tenda nggak jauh dari tempat parkir mobil. Sebenernya sih area parkir sama area camping terpisah. Tapi karena udah malem dan kami liat banyak mobil jejer-jejer dan pada bangun tenda di samping mobil, kami pun ikutan. Terus bangun tenda di sebelah mobil persis. Jadi kalo tiba-tiba ujan atau terjadi hal yang nggak diinginkan (misal para bayi cranky), ya tinggal ngungsi masuk mobil. Bayinya ada dua, Saga 6 bulan, Alema umur 10 bulan. 
Saga siap tempur 😅
Ternyata nggak mau langsung tidur. Saga ikut pesta api unggun + makan malem
Berikut ini barang-barang yang aku bawa buat camping sama Saga dan mas X di Ranca Upas, Ciwidey :
1. Tenda
2. Matras
3. Kursi lipet
4. Kasur angin (tiup)
5. Bantal
6. Selimut hangat, sleeping bag
7. Jaket tebel dan baju tidur hangat buat Saga
8. Alat masak : kompor, nesting, tabung gas
9. Makanan : nasi, ayam, aneka bumbu, terus udah iuran berjamaah buat barbekiuan dengan menu sosis, daging, dan malemnya bikin suki. Bawa roti sama coklat juga buat cemilan manis di pagi hari.
10. Minuman : teh, kopi, susu, gula
11. Alat-alat makan : gelas, piring, sendok, dll
12. Kayu bakar (beli di Ranca Upas Rp 15 ribu per ikat)
13. Alat mandi dan alat ibadah (kamar mandi banyak dan bersih). Jangan khawatir soal buang air pokoknya
14. Baju ganti + handuk
15. Kantong kresek buat sampah
16. Charger, power bank, lampu emergency buat di dalem tenda.

Kurang lebih sih itu. Camping sehari sama seminggu kayaknya sama ya bawaannya, banyaaaak 😂. Maklum, bawa bayi. Jadi mending rempong tapi nyaman. Makanya, saranku ya harus naik mobil biar semua printilan bisa kebawa. 

Kalo nggak bawa perlengkapan untuk camping, jangan khawatir karena ada tempat penyewaan alat-alat perkemahan kayak sleeping bag dan tenda. Jangan lupa beli kayu bakar karena emang dingin sih disini. 

Di Ranca Upas belum ada wahana glamping.  Kalo misalnya ada, enak banget sih tinggal bawa diri, baju, dan DUIT 😂.

Ke Penangkaran Rusa

Paginya, abis shalat Subuh dan sikat gigi, kami berserta para bayi pergi ke penangkaran rusa yang dibiarkan hidup bebas di alam liar.



Rusa-rusa ini dibatasi oleh kandang yang besar. Jenisnya adalah rusa jawa atau Cervus timorensis yang statusnya dilindungi oleh negara.

Buat masuk kesini gratis kok. Nggak perlu bayar. Tapi kalo mau ngasih makan, kita harus beli wortel di pintu masuk seharga Rp 10 ribu per ikat. Wortel ini bikin para ruda mendekat dan gampang buat diajak foto. 



Rusa-rusa ini udah jinak, jadi setiap orang bisa berinteraksi dengan makhluk yang bertanduk indah ini, meski tetap harus berhati-hati. Kalo liat wortel, dijamin kalian langsung dikerubungi para rusa yang rebutan mau makan wortel.

Sarapan di Ranca Upas

Banyak penjual makanan di area Ranca Upas. Jadi nggak perlu khawatir kelaperan. Selain banyak warung, ada juga yang keliling. Sebenernya sih bisa dibilang fasilitas disini udah komplit plit plit. Tapi karena kami tipe yang well prepared (ahzeek) , kami bawa makanan sendiri. Eh jajan disana juga boleh lho, sekalian berbagi rejeki sama warga sekitar yang jualan :). 

Kolam Air Hangat 

Selesai sarapan dan main-main, aku, Saga dan mas X memutuskan buat berenang. Tepatnya sih berendam, soalnya aku males berenang 😅. Tiket masuknya Rp 20 ribu per orang. Anak bayi nggak dihitung jadi bayar buat 2 orang aja. Meski katanya air panas, tapi ternyata airnya anget doang. Apalagi kolam yang di atas, airnya dingin 😩.
Ada perosotannya. Tapi kami nggak nyoba 
Saga berendam sambil nungguin ember tumpah.
Kolamnya ada 2 area, buat anak-anak di bagian bawah, dewasa di atas. Nah, kolam anak sih cukup anget, TAPI KOTOR, DUH! Di pinggirnya banyak rontokan daun. Nggak tega mau nyemplungin Saga kesitu. Akhirnya kami berendam di atas, meski airnya emang lebih dingin. 

Untung tempat mandi dan bilasnya bersih. Ada loker juga buat naro barang berharga. Selesai berendam, bilas Saga, kami pun kembali ke tenda dan makan siang.

Abis makan siang, Saga dan Alema tidur siang dulu.
Si bos lelah
Baru siap balik ke Pamulang jam 4 sore. Alhamdulillah camping kali ini berjalan lancar dan bikin nagih! Total pengeluaran kami adalah Rp 172 ribu per orang. Detilnya yaitu: 

Mobil : 30 ribu/ orang
Htm : 15 ribu/ orang
Camping : 10 ribu/ orang
Parkir : 2 ribu/ orang
Bensin : 50/orang/ mobil
Tol : 40 ribu /orang/ mobil
Bbq : 25 ribu/ orang
Total = Rp 172 ribu/ orang

Jadi biaya itu udah termasuk perjalanan PP Pamulang - Ciwidey ya. Bisa jadi gambaran buat yang mau liburan ke sana bawa anak bayik 😘.

Nggak sabar buat petualangan di alam berikutnya. Rencana sih camping di hutan pinus di Jogja. Semoga aja kesampean 😍. 

Buat detil tiket masuk Ranca Upas dan yang lainnya, bisa kalian baca disini ya. 

XOXO,
JETRANI



Tidak ada komentar:

Posting Komentar