Follow Me @rezadiasjetrani

Kamis, 15 Desember 2016

Kota Batu di Malam Hari

Malam itu, Minggu 11 Desember 2016. Aku dan temanku mas Jarwo yang baru turun dari Gunung Bromo via Probolinggo kemudian lanjut ke kota Malang, memutuskan untuk main sebentar ke Kota Batu.
Perjalanan dari Terminal Bayu Angga Probolinggo menuju Terminal Rejosari Malang membutuhkan waktu tempuh normal sekitar 2 jam. Namun berhubung long weekend, dari jam setengah 1 siang kami baru tiba di Malang pukul setengah 4 sore. Lumayanlah molor 1 jam.

Hoaahm.
 
Dari terminal kami menuju hotel untuk mandi dan ganti baju (bisa dibilang hampir 2 hari nggak mandi karena kami males mandi di homestay pas di Bromo).
Niatnya sih mau jalan ke Batu sore, tapi berhubung badan hayati pegel-pegel, akhirnya kami memutuskan pergi setelah shalat Maghrib. Lumayan bisa leyeh-leyeh dulu punggungnya.

Destinasi pertama adalah kosan temen semasa SMP yaitu Cristi yang kebetulan masih kerja di Malang sebagai wartawan di salah satu surat kabar nasional. Kalo di google map sih jaraknya 15 menit dari hotel kami di daerah Soekarno Hatta. Katanya kalo naik angkot sekali doang yang tulisannya AGL menuju Landungsari (kosan Christi di MT.Haryono daerah Dinoyo).

Berhubung Jarwo ini punya julukan "Jarwo Anlene" karena pas kuliah kemana-mana jalan kaki, dia mengajakku untuk jalan aja sembari nunggu angkot. Udah dandan cakep-cakep pake dress selutut suruh jalan kaki. Wooo. Tapi oke baiklaaaaah siapa takut.

Pas jalan, angkotnya sempet lewat tapi di map jarak kosan Christi tinggal 500 meter lagi nyampe. Nanggung juga sih kalo mau naik. Akhirnya kami tetap jalan kaki dengan bonus sandal sebelah kananku jebol. 😂😂😂

Duh dek !

Setelah motor berhasil dipinjam, kami segera menuju Kota Batu yang bisa ditempuh  dalam waktu kurang lebih 30 menit (kalo sampe alun-alun doang). Kondisi perutku udah laper banget karena daroi pagi belum makan nasi, cuman makan roti doang. Mas Jarwo yang udah kupesenin buat brenti makan dulu di warung penyetan malah bablas mulu, padahal banyak warung makan yang dilewatin. Akhirnya kami baru makan di warung makan ayam kremes deket pintu masuk arah Jatim Park. Ayam goreng disini enak! Kalian kudu nyobain deh pokoknya.

Sumpah untung naik motor. Kalo jalan kaki + laper, udah ngamuk-ngamuk aku pasti :P

Sampai di Batu

Selesai makan ayam yang enak bangeeeet (sambelnya ada 3 macam dan bisa ambil sepuasnya), kami segera melanjutkan perjalanan ke arah alun-alun. Sampai di alun-alun ternyata rameeee banget. Namanya juga musim libur, apa yang diharepin. Kami memutuskan untuk berhenti sebentar buat foto-foto di bianglala sama berhenti buat beli Ketan Legenda yang hits itu. Untuk bianglala, sebenernya dari dulu pengen banget naik tapi selalu nggak kesmpean karena males antrinya. Kemarin ini karena mas Jarwo juga mau naik, akhirnya kami memutuskan buat antri dan naik bianglala yang tiketnya seharga Rp 3.000,00 per orang.
Akhirnya naik juga setelah berkali-kali kesini.
 
Pemandangan dari atas sini ternyata lumayan, bisa lihat alun-alun Batu dari atas, jajaran motor yang diparkir rapi di bawah, dan kerumunan pedagang serta manusia di bawah sana.
View dari bianglala
Turun dari bianglala, aku ngajakin mas Jarwo buat ngicip ketan legenda, tapi....ANTRINYA GILAK AJA. Mengular! Akhirnya aku yang awalnya bilang,"Mas kamu kudu nyobain makan ketan disini." berubah menjadi "Ah ketannya biasa aja kok, kayak ketan yang lain. Menang terkenal doang."
Nggak jadi beli, rame banget
 Abisnya mau makan ketan aja antrinya udah bikin males duluan. Jadi akhirnya kami memutuskan untuk menuju puncak paralayang di gunung Banyak. Sampai di parkiran, mas Jarwo yang penggemar susu liat warung susu dan ngajakin buat mimik susu dulu. Duh padahal aku masih kenyang, tapi yaudah deh daripada kalo nggak diturutin dia manyun. Ntar aku nggak diboncengin pulang.



Baca juga : "Pulang" ke Malang

Abis kenyang minum susu, akhirnya perjalanan kami lanjutkan ke puncak paralayang. Waktu itu aku sudah kesini dengan Yoga di liburan sebelumnya jadi aku masih hapal jalannya. Lagian tinggal lurus doang arah Coban Rondo, sampe ketemu pertigaan terus belok ke kiri sedikit, liat kanan sampai nemu gapura pertama, masuk ke kanan dan ikutin aja petunjuk jalan sampai di puncak paralayang.

Tiket masuk ke lokasi ini adalah Rp 5.000 per orang dan parkir motor Rp 3.000. sampai disana ternyata rameeee banget. Banyak pasangan muda-mudi yang sibuk menghabiskan malam disini. Duh liat dedek-dedek emesh gini jadi berasa tua.

Akhirnya, setelah aku merengek untuk pulang karena ngantuk banget, kamipun kembali lagi ke hotel untuk beristirahat.
  

Yang ini foto pas bareng Yoga dulu

Tidak ada komentar:

Posting Komentar