Follow Me @rezadiasjetrani

Minggu, 31 Juli 2016

Mengejar Blue Fire di Kawah Ijen

in awe of God's creation
Sudah cukup lama aku mendengar soal pesona Blue Fire di kawah Ijen, Banyuwangi. Sama seperti Bromo yang hingga saat ini masih kunikmati pesonanya dari foto-foto di sejumlah akun media sosial saja. Dodolnya, aku dulu pernah janjian sama sahabatku namanya Bayu kalau kita mau ke Ijen dan Baluran barengan. Nggak boleh sampe dateng sendiri-sendiri. Rencana ya tinggal rencana. Udah setahun sejak bikin perjanjian konyol itu, dia yang sekarang kerja di salah satu stasiun swasta di Jakarta malah makin sibuk. Nyebelinnya meski sibuk dia udah sampe Raja Ampat segala. Kan krik-krik banget.
Untungnya karena rejeki anak soleh, aku malah bisa dateng ke Kawah Ijen gratisan. Temen yang dulu barengan ke Bawean Gresik menawariku untuk piknik ke Ijen Baluran gratis dari mulai transportasi, makan, dan tiket masuk tentunya dengan catatan kami ketemuan di Surabaya. Langsung gas lah kalo denger kata gratis :D

Ada yang cukup lucu dari trip kali ini. Meski aku gagal pergi sama Bayu, aku malah janjian buat pergi sama mantannya (mereka barusan putus). Si Bayu yang aku kirimin foto di Baluran sama mantannya cuman bisa ngamuk-ngamuk dari kejauhan karena kami nggak bilang-bilang kalo mau pergi bareng.
Berhubung ini one day trip, jadi aku nggak bawa baju banyak-banyak. Cuman bawa baju ganti satu buat balik ke Jogja nanti. Pake daypack aja udah cukuplah aku rasa. Berikut sejumlah barang yang aku bawa buat ke Ijen. 

Berhubung cuaca disana dingin, nggak boleh lupa buat bawa kupluk, slayer, dan juga sarung tangan. Aku sering naik gunung tapi kalo sama dingin nyerah juga. Oh iya, disana ada persewaan masker sih harganya Rp 20 ribu. Cuman aku udah punya masker jadi daripada pake masker disana yang bekas orang-orang, mending bawa sendiri deh (aku agak kurang nyaman make benda pribadi bersamaan atau bekas orang). 

Perjalanan dari Jogja dimulai dengan naik kereta api Logawa berangkat dari stasiun Lempuyangan pukul 08.55 , perkiraan tiba di stasiun Gubeng Surabaya jam 14.53 (jam 15.00). Berangkat dari Jogja kali ini nggak sendirian, aku bersama Ullah yang merupakan anak rantau dari Palu tapi kuliah di Jogja. Keretanya cukup sepi ketika berangkat dari Jogja, tapi pas sampe Solo makin banyak penumpang yang naik. Waktu itu kami sempat mager di restorasi, tapi mungkin pegawai disana merhatiin jadi kami diusir secara halus,"Mas, mbak, kalau mau tidur jangan disini ya. Gantian sama yang lain." Padahal disitu kosong sih nggak ada yang duduk juga. Tapi karena emang aturannya nggak boleh tidur disitu, kamipun mengalah dan kembali ke kursi kami dengan berat hati.Habisnya depan kami adalah pasangan ibu dan anak dengan (maaf) erat badan yang lumaan, jadi kaki kami mentok banget sama kaki mereka. Hiks :(
Suasana di kereta
Hai, BLUE FIRE !! 
Menanti sunrise.

Ijen, 06.00 pagi


Add caption


Belom mandi dari kemaren ~~ 


Tidak ada komentar:

Posting Komentar