Follow Me @rezadiasjetrani

Minggu, 06 Januari 2019

Jangan ke Ayanaz Gedong Songo Pas Long Weekend


Sepanjang akhir tahun 2018, di timeline media sosialku banyak beredar foto-foto instgrambale punya temen-temenku di Ayanaz Gedongsongo. Ternyata tempat ini udah buka sejak Juni 2018.  Wah aku kudet banget :( . Langsung dong aku kepo IG Ayanaz dan tempatnya ternyata gemes banget. Aku langsung nunjukin ke mami dan ngajak mami buat kesana. Beruntung, akhir tahun 2018 ini bisa full team, ada aku, mas X, kakak, adek, dan mami.

Menuju Candi Gedong Songo dari Jogja

Hari Minggu, 31 Desember 2018 kami bersiap berangkat dari rumah. Rencana jam 7 pagi berangkat, tapi molor jadi jam 7.45. Bekal minuman, cemilan, roti, semua komplit. Perjalanan lancar sih nggak macet sama sekali. Dari Jogja kami lurus ke utara lewat jalan Magelang, sampai Muntilan, Magelang, Secang, Ambarawa, sampai menuju Bandungan. Perjalanan yang dibutuhkan normalnya sekitar 2,5 jam dengan jarak kurang lebih 87 km dari Jogja. Bagi kalian yang dateng dari Semarang, jarak ke Ayana ini sekitar 45 km.

Mau masuk ke kawasan Bandungan udah mulai macet, soalnya disini ada banyak destinasi wisata terkenal dari mulai Umbul Sidomukti, kapel La Kanna, dan Candi Gedongsongo. Ayanaz ini lokasinya ada di dalam kompleks Candi Gedongsongo. Kami semua (kecuali mas X) udah pernah liburan ke Candi Gedong Songo sekitar 2 tahun silam.

Makin mendekati komplesks candi, jalanan makin macet. Beneran merayap. Kondisi jalanan juga tanjakan terus menerus, jadi beberapa kali kami ketemu mobil yang putar balik atau bahkan mogok karena mesin kepanasan dan bau kampas rem menyengat. Hampir 1 kilometer lagi sebelum tiba di area parkir, kendaraan nggak gerak sama sekali kecuali sepeda motor. Ternyata penyebabnya adalah antri tempat parkir. Pantesaaaaan nggak maju-maju. Mobil yang antri sampai puluhan, sedangkan mobil yang keluar cuman satu-satu. Lahan parkir yang terbatas bikin tumpukan kendaraan di tanjakan nggak bisa dihindari.

Mobil kami pun akhirnya putar balik, soalnya udah mulai bau kampas rem. Takut malah makin parah (dan malah buang-buang waktu), kami akhirnya putar balik trus parkir di halaman SD setempat. Parkir mobil waktu itu Rp 15 ribu (katanya buat infaq musholla masjid). Terus per orang naik ojek motor Rp 15 ribu juga x 5 orang (sekali jalan). Yah, jadi nambahin pengeluaran sih, tapi mau gimana lagi. Kalau nunggu dapet parkir bisa 2 jam karena pas aku naik ojek, udah lumayan mengular.
Mami naik ojek.

Tiba Di Candi Gedong Songo

Jam menunjukkan waktu pukul 11 siang kurang 15 menit dan  kondisi di obyek wisata super penuh. Maklum, lagi long weekend liburan Natal dan Tahun Baru. Kalau mau sepi ya susah, soalnya aku sama mas tanggal 1 besok udah balik lagi ke Jakarta karena mas udah masuk kerja. Serba salah emang ya.

Harga tiket masuk candi Gedong Songo Rp 10 ribu per orang. Kita udah bebas mau muterin candi sepuasnya, kecuali naik kuda, bayar lagi sesuai rute yang dipilih. Kalau mau masuk ke Ayanaz, per orang bayar lagi Rp 25 ribu. Kakak dan adek begitu liat tempatnya rame banget dan colorfull abis, langsung bilang nggak mau masuk. Mereka berdua pasti geli sendiri kalo ikutan foto disini, sementara aku sama mami malah semangat dan nggak sabar buat ikutan foto. Kalau mas X, dia mah wajib ikut. Ntar yang motretin kami siapa dong :P .
Harga tiket masuk kawasan Candi Gedong Songo


Di dalam, kita bisa duduk-duduk dan foto sepuasnya di spot-spot yang udah disediain pengelola, kecuali spot foto di dalam bubble, harus bayar lagi. Kalau yang kecil bayar Rp 5 ribu per orang untuk durasi foto 3 menit. Banyak yang antri, jadi kalau kelamaan sama petugasnya bakal diingetin buat berhenti. Kalau di bubble yang besar, sampai dengan 2 orang Rp 20 ribu, sampai dengan 5 orang Rp 30 ribu, sampai dengan 8 orang Rp 40 ribu. Jadi mending masuknya rombongan biar lebih irit.

Ini beberapa spot foto yang kami ambil waktu itu.






Karena males antri (hampir semua spot foto antri), mami udah males foto. Cuman aku sama mas yang foto di bubble balon oranye (jadi bayar Rp 10 ribu berdua). Selesai foto, kami langsung keluar buat ketemu kakak, adek, dan mami yang udah nungguin di kursi tunggu. Total waktu yang kami habiskan buat foto-foto adalah 2 jam. Itu udah sama antri foto di beberapa spot. Lumayan lama ya. Tapi sayang kurang bisa menikmati. Maunya duduk-duduk santai, tapi gimana mau santai kalau di setiap lokasi penuh, terus mau foto-foto dimenitin. Jadi buatku kalau buat nyantai, tempat ini nggak rekomended. Cuman buat foto-foto doang trus keluar.

Jeleknya lagi, di tempat ini nggak ada tempat berteduh dari hujan. Jadi kalau ujan siap-siap aja bubar. Bisa sih kalau nekat mau foto-foto, tapi yang spot foto bubble tutup kalau hujan. Trus nggak ada yang jual makanan. Jadi jangan bayangkan kalian bisa duduk santai, meikmati pemandangan sambil makan karena mereka cuman jual minuman botol.

Dan itu terbukti. Nggak lama setelah aku, mami, sama mas keluar, eh hujan deres. Langsung deh pada bubar. Kasian orang-orang yang udah bayar tapi gagal foto-foto. Gimana mau foto kalau basah semua kayak gitu? Tempat berteduh di dalam juga nggak ada, jadi harus lari keluar.

Oiya, tadi sebelum hujan turun, mas X sama kakak sempat naik kuda. Dulu aku sama mami udah pernah, nah kakak sama adek jalan kaki. Makanya di tahun ini aku bilang ke kakak sama mas, gih sana naik kuda muterin candi mumpung disini. Jalannya lumayan menanjak jadi enak naik kuda muterin lereng gunung. Setelah berpikir lama (soalnya harga kudanya naik, yang aslinya Rp 90 ribu jadi 120 ribu karena tahun baru), akhirnya mereka naik juga. Eh, baru jalan 5 menit langsung ujan.

Dari kejauhan aku liat mas jalan kaki buat turun, pas aku nanya katanya kudanya kaget denger petir dan tiba-tiba hujan, trus kudanya kayak mau berdiri gitu ala logo Ferrari. Alhasil mas terjun bebas dari punggung kuda. Untung nggak kenapa-napa cuman lumayan kaget dan ngilu sebentar tangannya.

Sedangkan kakak? Kakak malah bingung nyariin mas dan nggak tau kalau mas jatuh. Akhirnya karena baru jalan sebentar sampai candi 1 (yang keliatan di depan mata), kakak disuruh bayar Rp 50 ribu (WHAT THE...). Itu candi bahkan di depan mata bayar Rp 50 ribu cuman 5 menit dari lokasi kami berdiri?? Sungguh deh. Sedangkan mas nggak bayar soalnya dia bonus jatuh dari kuda (antara kasian sama mau ketawa sih sebenernya soalnya dia juga sempet-sempetnya motret si kuda dan ceritanya bikin ketawa).

Karena hujan, kami berteduh dulu sambil makan jagung bakar dan minum panas. Jagung bakarnya seharga Rp 7 ribu per buah, kalau minuman panasnya Rp 5 ribu. Cukup menghibur hati setelah harus bayar kuda yang bahkan baru jalan 5 menit.

Setelah hujan mulai reda, akhirnya kami pulang sekitar pukul 4 sore. Mayan banget ya dari jam 11 siang sampe jam 4 sore disini tanpa bisa puter-puter. Mau keliling candi ujannya nggak nyantai. Kami masih harus naik ojek karena sekarang giliran turunnya yang macet. Untung bisa cenglu, satu motor ber tiga cuma bayar Rp 15 ribu. Si adek sama mami malah cuman Rp 10 ribu bertiga. Hmmmm...

Kesimpulannya sih, liburan ke Bandungan dan Gedong Songo di long wiken ini kayak liburan ke Puncak pas akhir pekan. Cuman bakalan tua di jalan karena macet, merayap, atau buka tutup arus. Harus banyak istighfar. Untuk Ayanaz nya sendiri dengan tarif Rp 25 ribu, area sekecil itu, dan pengunjung sebanyak itu, KAMI NGGAK BISA MENIKMATI sama sekali. Kalau suruh balik kesini dan harus bayar lagi, aku sih bakal bilang NO, THANKS. Yah tapi kembali lagi ke masing-masing orang sih, tujuan liburannya mau hunting foto aja atau emang mau nyantai.

Detil Pengeluaran untuk ke Ayanaz (diluar bensin dan makan) :

1. Naik ojek = @Rp 15 ribu
2. Masuk candi = @Rp 10 ribu
3. Masuk Ayanaz = @Rp 25 ribu
4. Spot foto bubble kecil = @Rp 5 ribu 
5. Spot foto Vip = @Rp 20 ribu 
6. Makan jagung = @Rp 7 ribu
7. Minum kopi panas = @5 ribu
8. Naik kuda paket komplit = @120 ribu (opsional)
9. Ojek pulang = Rp 10 ribu

Lokasi Ayanaz Gedong Songo : 

Jam Buka : 07.00–17.00
Kontak : 0813-9039-0768
Alamat : Krajan, Banyukuning, Bandungan, Semarang, Jawa Tengah 50614

Peta Lokasi  Ayanaz Gedongsongo Semarang

https://maps.app.goo.gl/daXJY

Tidak ada komentar:

Posting Komentar