Follow Me @rezadiasjetrani

Senin, 30 Januari 2017

Lereng Lawu, Negeri Diatas Kabut


Pagi itu, Sabtu 28 Januari 2017 tak seperti biasa aku libur. Kebetulan tanggal merah karena ada hari raya Imlek. Lumayan, Sabtu bisa libur jadi aku dan @xspheriks aka Jarwo berencana untuk naik gunung Merapi bersama beberapa teman lain. Mas Jarwo yang selama ini kerja di Jakarta udah dateng ke Jogja sejak Jumat pagi. Tenda, nesting, kompor, matras dan berbagai printilan lainnya sudah aku siapkan. Pertamanya mau bawa daypack tapi gatau kenapa yang dibawa jadinya banyak banget dan nggak muat, alhasil pake carrier yang udah cukup lama disimpen doang di lemari.

Kelar packing, hpku berbunyi.

"Jet, Merapi badai. Aku nggak jadi naik."

Begitu isi pesan singkat dari temanku yang berencana naik Merapi di hari Jumat kemarin. Hmm...Merapi badai dan hari ini masih badai. Kalaupun aku jadi ke Merapi sama aja boong nggak bisa naik. Akhirnya aku mengirim WA ke mas Jarwo berisi screenshot chat dari temanku itu.

"Ya udah, kalo gitu ke Lawu aja, main ke kawah."
"Kamu belum pernah ke kawah sama studio alamnya kan? Kita gak usah muncak."
tambahnya.

"Oke cabs !" jawabku langsung

Menuju Gunung Lawu

Berhubung lokasinya pindah dadakan, akhirnya beberapa temanku yang tahu Merapi badai nggak jadi ikutan. Akupun mencari temen lain yang berlokasi di Solo yakni Agenk. Setelah bongkar muatan, berhasil juga bawa daypack. Ya iyalah secara sleeping bag, tenda, nesting, kompor, matras ditinggal semua. Di tas cuman bawa go pro, power bank, botol minum, baju ganti, mukena, dan peralatan mandi (plus mie instan 2 biji yang niatnya buat digadoin. Maklum pecinta micin). 

Aku dan mas Jarwo akhirnya boncengan naik sepeda motor biar praktis buat kemana-mana. Perjalanan menuju Solo pun kami lalui dengan lancar. Sempet berhenti sekali di sebuah pasar daerah Maguwoharjo buat beli snack karena mas Jarwo laper tapi nggak mau makan berat. Ketika di perjalanan, aku yang pernah punya kejadian apes gara-gara ban motor kepentok lubang dan bikin bocor, wanti-wanti ke mas Jarwo jangan sampe kena "jeglongan" lagi daripada bocor. Alhamdulillah kami selamat sampe Solo tanpa ngalamin ban bocor.
Anak Solo pasti tau warung ayam ini.
Sampai di Solo, kami langsung nyamperin si Agenk yang lagi ngadem di warung sup buah deket UNS. Dia bareng sama temannya yang namanya Ayu. Solo cukup panas dan cerah, bikin kami optimis kalau Gunung Lawu juga cerah. Agenk yang selo aku ajakin buat ikutan ke Lawu dan dia pun mengiyakan. Setelah mampir makan ayam kremes di deket Taman Jurug, kami pun langsung menuju Karanganyar takut kesorean.
Ayam kremes, kres kres
Di tengah jalan, sampai di daerah Karang Pandan, langit yang tadinya adem ayem sejuk mendadak jadi gelap. Huhu, plis jangan ujan :(
Ternyata doaku tak terkabul. Hujan turun tanpa ampun langsung dereeeees banget. Kami berempat sempat berhenti buat berteduh di dekat hotel + restoran Jawa Dwipa yang ada di tepi jalan.

Gunung Lawu juga Badai

Sampai di basecamp Cemoro Kandang sekitar pukul stengah 3 sore dalam kondisi hujan deras dan angin kencang. Beneran nggak mungkin naik. Bodohnya, kami juga nggak bawa tenda jadi bingung mau tidur dimana karena basecamp penuh oleh pendaki yang gagal naik. Wooo, mas Jarwo nih pake nyuruh ninggal tenda di rumah. Tapi bukan Jet dan Jarwo namanya kalo trus bad mood (uhuuuy). Dari omongan temen-temennya mas Jarwo yang AGL (Anak Gunung Lawu), kami disarankan untuk menginap di pendopo keraton. Jadi keraton Solo punya bangunan pendopo yang letaknya tak jauh dari basecamp, biasanya dipakai para abdi dalem untuk bersiap kalau ada acara labuhan. Sempet ada yang bilang suruh ati-ati disana, bukan karena lokasinya di tengah hutan aja, tapi karena disana bakal banyak temennya. 

Iya...temen. 

Dari dunia lain.

Dyar !

Karena penasaran, aku, mas Jarwo, Agenk dan Ayu pun memutuskan untuk nengokin tempatnya. Itu sekitar jam stengah 5 sore. Udah lumayan gelap sih apalagi masih gerimis manja. Sampai disana, baru mendekat aja auranya udah gimanaaaa gitu.

You know lah.

Merinding.

Cuman lokasinya fotoable banget dan karena kami berempat, kami berani naik kesitu dan foto-foto. Kondisi pintu pendopo terkunci dari depan, tapi pintu bagian samping terbuka. Aku sempat mengintip bagian dalamnya yang kosong melompong, tapi aku yakin di dalem banyak "isi"nya. Soalnya si Agenk yang punya kelebihan, sedikit enggan mendekat ketika pertama kali kami datang tadi.
Ayu, Agenk, aku, dan mas Jarwo.
Kabut bikin suasana makin spooky
Bagian samping pendopo. Jendelanya beberapa kali terbuka sendiri karena angin. 
Emm...kayaknya sih mendingan kedinginan di tenda rame-rame daripada kering badannya tapi bermalam disini. Makasih deh. 

Setelah foto-foto kelar, kamipun kembali ke basecamp. Agenk dan Ayu memutuskan untuk kembali ke Solo karena kondisi di  Lawu juga hujan dan angin terus sepanjang hari. Aku dan mas Jarwo akhirnya menuju ke basecamp Gunung Lawu via Cemoro Sewu, mau shalat sekalian cari makan.

Dapet Tumpangan Nginep di Homestay

Seusai shalat, mas Jarwo bilang kalau mending kita nginep di homestay temennya aja yang ga jauh dari basecamp. Tadi pas di jalan dia udah cerita sih ada homestay yang bangunannya dari kontainer disekat-sekat jadi kamar.

Kami pun menuju ke lokasi itu buat nanya, bisa nebeng tidur apa enggak. Bisa sih, kalau mau tidur bareng-bareng yang lain mah gratis, tapi kalau mua nyewa bangunan sendiri bayar maratus rebu. Berhubung kami ini cinta gratisan, ya ambil yang gratisan lah ! Nggak papa tidur ramean wong kasurnya besar. Ada TV, colokan (penting banget!), dan dikasih teh panas sama gorengan.

Setelah fix dapet tempat buat istirahat, kami memutuskan buat cari makan dulu. Sebenernya aku udah bawa mie instan + telor + sawi + irisan cabe tapi nggak bawa kompor :( .
Mau nebeng masak di homestay tapi di dapur ada guguknya. Duh jajan aja deh.

Demi apa....pas lagi makan ujan dereeeees banget pake angin. Kami dan para pengunjung lain cuman bisa istighfar kalau pas plastik yang buat pelindung (tampias) kehempas angin. Bunyinya serem banget. Nggak kebayang kalo camp pake tenda framenya apa kabar. Pasti pada patah. Mana ujan deres.

Duh..semoga kalau ada yang terjebak diatas semua bisa selamat ya.

Setelah hujan lumayan reda, kami bersama salah satu teman mas Jarwo yang juga nginep di tempat yang sama dengan kami memutuskan untuk kembali ke homestay dan beristirahat.

Paginya, ternyata cuaca masih nggak bersahabat. Malah karena pagi hari malah makin keliatan kalau kabutnya tebel banget. Bahkan dari jendela kamar aja mau liat area santai yang ada di tengah homestay samar-samar doang.

Bikin mager banget kan. Mau makan tapi males jalan keluar kamar kalau cuaca kayak gini.
Ini sebenernya area makan. Tapi berhubung hujan deras, makannya di kamar masing-masing.
Setelah mengumpulkan niat buat bangun dari kasur dan kelar nonton Insert pagi (hidupku penuh ghibah. Ya Allah ampuni hamba :( huhu ), kami pun memutuskan buat foto-foto. Diselimuti kabut aja kece, apalagi kalo cerah.
Diperagakan oleh model.
Nih, kalau cerah, bisa sarapan sambil ngerumpi cantik di depan kamar.  
Ngeteh dulu biar kata teh panasnya langsung adem saking dinginnya. 
Penasaran nggak ini dimana ? Buat kalian yang sering lewat jalan raya Karanganyar - Magetan ada yang tau nggak kalau ada homestay kece pinggir jalan?
Homestay ini namanya Di_Oners Homestay Container. Nanti aku jelasin sendiri ya soal homestay ini, siapa tau bisa buat referensi kalian kalau mau nginep. Daripada di hotel atau wisma, udah terlalu mainstream.


Akhirnya sekitar jam 11 siang kami harus pulang karena mas Jarwo harus kembali ke Jakarta dan keretanya berangkat jam 17.10 dari Jogja. Belum lagi kami harus mampir dulu di Solo buat ketemu Agenk meski akhirnya nggak jadi ketemu karena pas sampe Solo, dia lagi sibuk nge-roasting kopi jadi nggak denger suara telpon.

Udah kelar packing, baru inget kalau aku bawa hammock. Bukan kami namanya kalo nggak sekalian foto pake properti yang udah dibawa. Sambil duduk santai di hammock, mas Jarwo yang bawa boomerang pun sibuk main boomerang (sambil minta divideoin buat diupload di ignya. Ini penting!) . Bukan aplikasi boomerang lho ya, tapi beneran boomerang dari plastik yang kalau dilempar (harusnya) balik lagi ke si pelempar.
Dinginnya masya Allah padahal di 1830 mdpl doang. Disini aja dingin apalagi kalo nanjak. Brrrr
Puas foto-foto, kamipun beneran pulang sambil diiringi hujan deras. Yah....nggak papa deh gagal ke kawah sama studio alam tapi bisa menikmati suasana di lereng Lawu, negeri diatas kabut.

9 komentar:

  1. Mbak mas Agenk kok beda sama aslinya (kabuuuuuur) terus foto yang diperagakan oleh model entuh? sekalian prewed !!! (lari kenceng !!!!!!!!!!)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalah daya....saya hanya seorang yang mungkin hanya menjadi peran pengganti alias stuntman :(

      Hapus
    2. duh Risnaaaaa. hahahaha. Agenk bedanya gimana emang?

      Hapus
  2. Itulah salah satu tri i Jarwo...padahal dia tahu cuaca buruk..hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduhh...ini ngapain sih ikut2an komen di sini -_-

      Hapus
    2. Hola mas. iya tuh temenmu udah tau badai ngajak piknik juga, ckckckck. sungguh terlalu

      Hapus
  3. Itulah salah satu tri i Jarwo...padahal dia tahu cuaca buruk..hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus