Follow Me @rezadiasjetrani

Kamis, 26 November 2020

Mendaki Bukit Kembang Kuning di Suralaya. Titik Paling Utara Pulau Jawa

Suatu sore, seperti biasa aku lagi mager. Terus mas bilang,"Ke Bukit Suralaya yuk!" Kupikir bukitnya bisa dinaikin pake kendaraan, kayak Bukit Bintang di Jogja. Eh taunya harus pake mendaki. Padahal aku pake sandal, celana jins, dan ngajakin Saga. Untungnya mas mau gendong Saga, jadi aku tinggal jalan sambil gendong ransel isi kamera + bekal kami.

Bukit Kembang Kuning di Suralaya, Banten


Untuk menuju bukit yang lebih dikenal dengan nama Bukit Teletabis ini, sebenernya gampang. Jalannya cuman itu aja jadi ga bakal nyasar. Tapi buat yang bawa mobil harus hati-hati soalnya jalan menuju kesini  sempit, nanjak, belok-belok dan melewati pemukiman warga. Peer banget kalo mobil papasan. Oiya kami sempet lewatin rumah yang mau ngadain hajatan, terus lagi masang tenda dll. Jadi sempat berhenti bentar karena nungguin tukang masang lampu di tengah jalan 😝.


Setelah aku baca lagi, ada juga yang ngasih nama Bukit Kembang Kuning sesuai nama kampung yang ada di sebelah bukit. Kayaknya ini lebih enak didenger dan nggak norak ya 😅.


Lokasi tepatnya ada di Kawasan Suralaya , Kecamatan Pulomerak, Kota Cilegon, Banten. Dari pelabuhan Merak, lurus aja menuju arah PLTU Suralaya. Jalanannya masih bagus dan mulus cor beton sampai kita berbelok ke jalan kecil arah SMAN 4 Cilegon. Biar nggak nyasar mending pake map aja dan nanya warga sekitar karena emang nggak ada petunjuknya.


Area parkirnya luas kok. Bisa muat sampe 6 mobil atau puluhan motor. Ada warung, toilet, dan juga banyak spot foto ala-ala (yang menurutku malah bikin bukitnya nggak estetik lagi 😣). 


Kami kesini hari biasa di bulan November 2020. Nggak ada tiket masuk, kami kesini 3 orang dewasa + 1 bayi, cuma bayar parkir mobil seikhlasnya (ngasih Rp 10 ribu) . Dari parkiran ke puncak bukit, buat aku sama mas yang udah biasa naik gunung sih kecil, 10 menit juga sampe 😅. Tapi kalau yang jarang mendaki ya 30 menit dah pasti sampe kok. 

Treknya awal begini. Jadi enak dan nyaman meski gendong bayi.


Daerah Suralaya tepatnya di area PLTU Suralaya adalah titik paling utara di pulau Jawa lho. Makanya dari puncak bukit ini bisa langsung liat lautan. Banyak kapal-kapal yang kalau di bawah gede banget, dari puncak kayak kapal mainan. 

Tarik nafas bentar.


Puncaknya sendiri nggak begitu luas dan berbatu. Jadi kalau ada yang pengen camping disini, kayaknya sih kurang nyaman ya buat tidur dan ngeri ngglundung nuga sih 😅. 

Kasian Saga nggak biss lari-lari. Takut kesandung :(

Gelar alas duduk sambil ngeteh dulu.


Meski pendek, jangan lupa bawa bekal terutama air minum ya. Diatas nggak ada warung 😌. Pakai juga alas kaki yang nyaman karena jalurnya perpaduan batu dan tanah, cukup miring dan kalau hujan pasti licin.


Tisu basah + hand sanitizer juga nggak boleh lupa. Kalau masker, aku tetep pake, tapi emang rada engap sih. Jadi maafkan kalau pas brenti buat tarik nafas diturunin bentar maskernya. Ya untungnya sih sepi (sepi banget malah). Terakhir bawa turun lagi sampah kita ya 👌. 


XOXO,

JETRANI

Tidak ada komentar:

Posting Komentar