Follow Me @rezadiasjetrani

Minggu, 22 Maret 2020

Megahnya Masjid Suciati Saliman di Sleman

Beberapa waktu lalu, mami cerita kalau habis shalat di masjid Suciati yang ada di deket lapangan Beran. Masjid Suciati ini masjid baru yang ada di ruas Jalan Magelang, Sleman, Yogyakarta, tepatnya di Jalan Gito Gati. Masjid ini emang lagi populer karena selain interiornya yang dibikin kayak masjid Nabawi, masjid ini dibangun oleh seorang janda lho. Mantap! 
Masjid Suciati Saliman nampak dari samping
Nanti ada papan penunjuk menuju Masjid Suciati Saliman, lewatin mal Sleman City Hall dan sampailah kita di masjid unik ini. Nama Suciati Saliman sendiri mungkin masih asing buat sebagian besar warga Yogya, termasuk aku. Tapi ternyata  nggak demikian bagi warga Kota Sleman dan sekitarnya.
Pintu masuk ke Masjid Suciati Saliman

Jadi siapakah Suciati Saliman itu? 

Punya nama asli Suciati, ternyata masyarakat sekitar lebih mengenal beliau sebagai Bu Saliman, yang merupakan nama almarhum sang suami, Saliman Riyanto Raharjo. Coba namanya Suciatiningsih, kembaran nama sama mami 😌. Jadi, awal mulanya ibu Saliman ini cuman jualan ayam kampung di Pasar Terban, Yogya.

Berkat kerja keras dan keuletannya, lambat laun bu Saliman bisa mengembangkan usaha mulai dari pemotongan ayam secara manual kelas rumahan sampai jadi Rumah Potong Ayam (RPA) modern, dan sekarang merambah produk makanan olahan. Hebat banget sih ibu. Salut akutu 👍.

Konon ceritanya, bu Suciati Saliman kecil pas SMP pengen banget bisa bangun masjid. Kesampaianlah sekarang. Terus nama beliau juga lah yang dijadikan sebagai nama masjid yang cukup ikonik ini. Selain digunakan untuk ibadah, banyak wisatawan yang datang ke masjid Suciati buat foto-foto.

Tentang Masjid Suciati Saliman

Masjid setinggi empat lantai yang dibangun di atas lahan seluas 1.600 meter persegi ini memang terlihat megah. Beroperasi 24 jam dan dilengkapi dengan pendingin ruangan, masjid ini diresmikan 13 Mei 2018 silam. Posisinya yang terletak di tepi jalan persis, bikin masjid ini nggak terlalu luas. Semoga nanti bisa diperluas dan bisa menampung jamaah lebih banyak. 

Dari segi bantuk, budaya Timur Tengah tampak dari desain pintu yang berlapis emas di sepanjang tepi pintu. Pintu ini ngingetin aku akan pintu Masjid Nabawi di Madinah pas umroh sama mami dulu. Pintunya berjumlah sembilan buah yang menggambarkan jumlah wali songo, kalau lima menaranya merepresentasikan jumlah waktu salat dalam satu hari. Penuh filosofi ya. 
Pintu masjid yang mirip dengan pintu Masjid Nabawi
Budaya Jawa terlihat dari desain atap yang berbentuk limas. Untuk dinding dan lantainya yang nampak mewah, ternyata terbuat dari marmer. Konon, dari berita yang beredar, biaya pembangunan masjid ini mencapai miliaran rupiah. Banyak banget 😱😱.

Jam kayu klasik yang ada di lantai 2. 

Jamaah laki-laki bisa beribadah di lantai 2, sedang jamaah perempuan di lantai 3. Lantai 1 sendiri sering dipakai buat kajian dan pertemuan. Aku sempet naik ke lantai 4, isinya kubah masjid setengah lingkaran dan bisa dipake buat shalat juga. 


Area shalat perempuan.
Tempat wudhu di lantai 3, bersih dan luas.
Oiya di lantai 2, ada area bermain buat anak juga yang dipisahin sama pintu kaca. Jadi anak kecil dan pendampingnya bisa shalat disini biar nggak nggangu jamaah lainnya. Di lantai 2 dan 3 juga ada kamar mandi dan tempat wudhu, jadi bisa wudhu di lantai tersebut ya. Sebenernya ada lift buat naik ke lantai 3, tapi waktu aku kesana lagi nggak beroperasi. 
Area bermain buat anak-anak ada di lantai 2.

Area parkir terletak di seberang jalan, bisa menampung puluhan mobil bahkan bus pariwisata besar.

Intinya sih masjid ini bagus, bersih dan nyaman. Inspiratif banget buat orang-orang sekitar termasuk aku. Semoga banyak rejeki dan dikasih kemudahan supaya bisa bangun masjid juga ya Allah. Kalian juga ya. Aamiin 💕.

XOXO, 
Jetrani

Tidak ada komentar:

Posting Komentar